23 Januari 2012

Asal Kumpul

Awal tahun naga yang sedikit mengharukan. Bila kemarin balik ke hutan dengan tekat asal nyampe walau kondisi dompet lepet. Pede aja pas sampe mess duit cuman nyisa 50 ribu. Kalo ada kebutuhan mendadak bisa ngebon dulu ke temen-temen kaya biasanya. Yang aku siapin di jalan cuma mengarang cerita sedih buat alibi bila warga mess nanyain oleh-oleh.

Benar juga. Sambutan dari teman-teman begitu meriah dengan wajah-wajah yang sumringah sampai aku rada mikir cara memulai tayangan drama tragedi isi dompet. Tapi ternyata tanpa perlu cerita, aku sudah sedih duluan saat salah seorang teman bilang, "kebetulan elu datang. Krisis ekonomi di mess sudah hampir mencapai puncaknya..."

Parah...
Baru mau bikin stand up tragedy, eh udah diduluin sama yang bilang mau ngutang. Kasbon di kantor katanya lagi ga ada duit dan karena orang keuangannya lagi mudik lebaran cina. Akhirnya aku cuma nyengir doang sambil sok tua kasih nasehat biar pada sabar menghadapi pasang surutnya dunia perduitan. "Makanya pada berenti ngerokok lo..."

Aku cuma bisa menghibur mereka ngasih tahu kalo juragan HRD bentar lagi balik ke site setelah meeting bareng aku di Jakarta kemarin. Baru aja mereka terlihat kembali kelihatan sedikit semangat, si temen HRD nelpon dan bilang gini. "Saya sudah di bandara lagi cari carteran mobil buat balik. Tapi duit saya tinggal 60 ribu. Nanti sampai di site, tolong bayarin dulu carteran mobilnya ya..."

Langsung aku bolak-balik menelan ludah antara bingung, sedih dan pengen ketawa. Apalagi bila melihat wajah-wajah yang penuh harap di hadapanku. Kayaknya ga tega banget kalo mereka harus mendengar berita ini. Makanya pas salah seorang temen nanya ada berita apa, aku sempat diem dulu sejenak mencari kata-kata yang indah buat mereka.

"Ada berita sedih dan gembira. Mau yang mana dulu neh..?"
"Berita gembira apa..?"
"Teman sudah di bandara. Tapi belum jelas kapan nyampenya karena masih cari carteran mobil."
"Berita sedihnya..?"
"Belum jelas juga. Tapi kayaknya fakir miskin di mess ini bakal bertambah satu orang lagi..."
"Maksud loe..???"
"Kong si pat kay dah. Mangan ora mangan asal kumpul..."


Hmmm...
Siapa bilang pekerja tambang banyak duitnya..?

14 comments:

  1. kirain pekerja tambah uangnya luber hehehe

    BalasHapus
  2. Ahahahhaha... kok kayaknya tragis banget yah. tapi aku masih percaya kok orang tambang banyak duitnya. hidupnya emang miris, dompetnya tipis. tapi rekeningnya... nolnya selangit wowwwww. ahahahahhh

    BalasHapus
  3. hadew..kok le melas nemen om.... wis hora popi sing penting guyub sakiyeg saekoprojo..mangan..ora mangan asal ngumpul..

    BalasHapus
  4. Pemilik tambang mngkn ya yg bisa dipastikan kaya ?

    BalasHapus
  5. Oh iyya lupa... mas rawins main sini yuuuk http://www.syamatahari.com/2012/01/9-matahari.html :) **xie xie**

    BalasHapus
  6. hahaha, ada juga to istilah stand up tragedy, kirain cuma ada stand up comedy mas.. :D

    BalasHapus
  7. hmm
    masyaAllah
    tetap semangat ya!

    BalasHapus
  8. Hidup memang penuh dinamika. Ada pasang, ada surut, ada tawa dan canda, ada trenyuh, sedih, optimis, bahagia, suatu saat 'gelombang' begitu besar sehingga kita hampir 'tenggelam' dibuatnya. Kisah yang menarik dan menyentuh hati. Semoga sukses dalam menapaki hidup ini.

    BalasHapus
  9. Kasbon di kantor katanya lagi ga ada duit dan karena orang keuangannya lagi mudik lebaran cina. Akhirnya aku cuma nyengir doang sambil sok tua kasih nasehat biar pada sabar menghadapi pasang surutnya dunia perduitan. "Makanya pada berenti ngerokok lo..."

    hahaha, saya suka paragraf ini

    BalasHapus
  10. ditunggu lanjutan ceritanya? jadi gimana nih endingnya?
    apakah krisis ekonomi sudah teratasi? :P

    BalasHapus
  11. Org di site MODE ON melas padahal kebetulan saja belum sempat mampir ATM tuh...hehehe

    BalasHapus
  12. nambah satu ya?

    yang penting ngumpul,pasti suasana jadi hangat

    hem kirain kerja di tempat seperti itu banyak duit :D

    BalasHapus
  13. biar bokek yg penting ngumpul dulu :D

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena