31 Desember 2011

Ternak Teri

Sebenarnya cukup banyak yang bisa diceritakan sejak meninggalkan site kemarin. Namun biarlah itu dibuka nanti sebagai cerita kilas balik di tahun depan. Nyampe rumah mau onlen susah, karena modem ketinggalan di kampung. Onlen di hape juga rada males, karena sebenarnya aku ga pengen ngaktipin hape selama cuti. Cuma sayangnya, yang namanya hasrat ngoceh di blog kok susah banget sih buat dibendung.

Yang pasti, sejak kembali ke Jogja aku beralih profesi menjadi peternak teri, alias penganter anak istri jalan-jalan dan jalan-jalan setiap waktu. Padahal musim liburan apalagi berlabel tahun baru itu teramat menyebalkan buatku. Buat sebagian warga Jogja, musim seperti ini adalah saat-saat paling gaenak dengan kemacetan lalu lintasnya. Kecuali mereka yang pencahariaannya dari wisatawan, makin macet kayaknya makin banyak hasil yang didapat.

Makanya aku minta ibue menahan diri sejenak sampai awal januari setelah musim liburan habis. Sementara jalan-jalan dulu aja deket-deket rumah dan menghindari jalur wisata seperti malioboro, kraton, kaliurang ataupun pantai.

Malam taun baru pun cukup dilewatkan di rumah saja sebagaimana biasa. Duduk-duduk di teras rumah di atas tebing sungai Gajah Wong sambil ngobrol. Pokoknya ga ada yang aneh sejak aku pulang sampai sekarang.

Hari pertama di rumah, aku sudah berharap bisa belah duren setelah sekian lama ngempet jauh dari istri. Ternyata cuma bau duren doang yang bisa dinikmati karena ibue klenger kebanyakan makan duren yang aku bawa dari Kalimantan.

Malam berikutnya ibue ngajak makan di sop buntut di Lombok Ijo. Aku sudah nyengir kuda membayangkan selanjutnya ibue minta buntut yang laen. Eh, malemnya yang ada malah buntut yang dua biji rewel bergantian sepanjang malam. Si Ncip badannya rada anget dan si Ncit tau kenapa jadi ketularan rewel kayak adiknya. Mana aku tega ikutan rewel ke ibue.

Entah neh, apa yang akan terjadi malam nanti. Yang jelas sore ini ibue bilang pengen cipokan, kenikmatan khas ala Tegal. Moci alias minum teh poci jadi kegiatan rutin menghabiskan senja saat di rumah. Makanya saat jarang di rumah seperti saat ini, aku begitu sering merindukan minum teh poci sambil ngobrol atau moci karo dopokan alias cipokan.

Itu aja deh rencananya
Selanjutnya...?
Terserah nasib..

Mobile Post via XPeria

18 comments:

  1. Met tahun baru ya Citra... ^_^

    BalasHapus
  2. Wakakkakakaka, mas rawin gimanaaa gituh postingannya. ngakak euy bacanya :)

    Haappy new year deh, selamat berkumpul dg keluarga tercinta. itu yg utama :)

    BalasHapus
  3. ha...ha...arep mbelah duren deneng malah wis klenger disit.

    BalasHapus
  4. Hehehe, ternak teri = nganter anak nganter istri.
    Biasanya itu pekerjaan bapak yg udah pensiun. :)

    BalasHapus
  5. Wah.. met tahun baru mas.. semoga di tahun ini.. bisa menjadi lebih baik dari tahun tahun sebelumnya... Amin.

    BalasHapus
  6. akhirnya pulang juga ya mas. selamat membelah duren hehehe

    BalasHapus
  7. yeee... mudik jogja om?.. selamat beternak teri kalo gitu, kemana mana nganter anak isteri.. kalo siang jatahnya anak, kalo malem jatahnya istri.

    udaaah dipuasin dulu sebelum balik ke hutan

    BalasHapus
  8. Wah aku lihat juga di Jogja tahun baru kemarin diserbu banyak wisatawan jadinya jogja yang biasanya tenang jadi tiba2 menjadi kota kaya jakarta yang ramai & sibuk

    BalasHapus
  9. Bahasanya agak-agak bikin deg-degan.

    BalasHapus
  10. waduh,,jadi penganter anak istri toh,,

    hem itu mah buntut kuda hahah :)
    kidding mas,,

    oh iya happy new year mas rawins

    BalasHapus
  11. Bawa duren dr kalimantan, begitu sampai gak bisa dibelah (hayyahhh kliru nulis). hanya mau senyum senyum aku mas.

    BalasHapus
  12. Asyiik... bisa melepas kangen dg anak istri :p

    BalasHapus
  13. huahaa ternak teri ya mas, suami yang baik nih.

    BalasHapus
  14. ane kira tips beternak ikan teri sob, ternyata pengantar anak istri...hehehe :D

    BalasHapus
  15. waaahhh, seru donk, liburan bareng keluarga.
    jadi pengen liburan, tapi sayang, gx ada libur panjang..hehehehee

    BalasHapus
  16. meskipun dijalannya macet, tapi akhirnya menyenangkan.. :D

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena