01 Desember 2011

Desember Optimis

Orang boleh bilang ada badai bulan Desember atau Desember kelabu atau ga enak Desember lainnya. Tapi bagiku setiap bulan adalah sama. Aku sudah kapok mengkait-kaitkan suasana hati dengan nama-nama bulan. Ingat jaman pacaran dulu aku pernah mencoba sok romantis berpuisi mengatasnamakan Desember.

Desember kelabu telah datang
Tanpa dirimu semuanya menjadi gelap
Angin berhembus kencang
Awan hitam berkumpul
Petir menyambar-nyambar
Hujan turun sehari-hari...


Deklamasi itu kemudian tak pernah bisa aku selesaikan karena keburu dipotong, "itu puisi apa ramalan cuaca, mas...? #pekok..."

Apapun bulannya, minumnya apa aja yang ada di dapur. Aku tak mau pusing lagi mikirin nama-nama bulan. Yang kadang mengganggu adalah arti Desember yang kata orang Jawa "gede-gedene sumber" alias banyak hujan. Sedih juga jauh dari rumah saat cuaca banyak ademnya seperti sekarang ini. Beda lagi kalo pas di rumah, masalah dengan bulan hanya ada pada saat bulan mendatangi istri saja. Ini kebalikan sama ibue yang malah pusing kalo sampai terlambat bulan. "Dah cukup jangan nambah lagi, cape ngurusnya anakmu bandel-bandel semua..."

Masuk awal bulan wajah teman-teman di tambang juga berubah total dari bentuknya seminggu terakhir kemarin. Orang-orang hutan punya jadwal tetap di hari minggu awal bulan untuk turun ke kota. Bilangnya sih cuma mau ambil gaji di ATM dan kirim ke rumah. Tapi yang aku dengar sepanjang perjalanan ke kota, jarang yang membicarakan anak istrinya. Rata-rata sibuk beradu pendapat dengan teman satu mobil tentang rumah makan atau tempat pijit yang enak. Kalo sudah begitu aku seringnya cuma bisa "ndlohom" karena gajiku langsung ke rekening istri dan perlu waktu sampai uang jajanku masuk rekeningku.

Egepe deh.
Toh aku punya kebahagiaan rutin tersendiri di pagi hari awal bulan
Yaitu ketika istri bilang, "gajian dah masuk yah. mmmmuaahhh..."
Sensasi rasanya berbanding terbalik dengan akhir bulan
Dimana saat aku towel-towel istri kadang jawab, "mmmmmooohhh...."

Selamat menjalani aktifitas di Desember optimis

21 comments:

  1. Hubungane karo optimis opo sih om?~ Ora dong...

    BalasHapus
  2. puisine pancen maksa gitu Om, pantes lek pacare Njenengan mbiyen protes :p


    saya malah sudah lupa Om apa kata orang2 Jawa dulu tentang bulan :D dijalani aja lah Om, sing penting kita usaha kan. Biar panas, adem, ujan, mendung, grimis, males, semangat semuanya pasti bakal menghampiri meskipun nggak satu waktu itu juga... Optimis Om, saya yo melu optimis nih ^o^

    BalasHapus
  3. Arep nggawe lomba puisi ah :D

    BalasHapus
  4. Amin, terus optimis, ya :D

    BalasHapus
  5. awal bulan emang selalu merencanakan "mau makan dimana" ya kaak. hehehe. saya juga begitu :D

    BalasHapus
  6. nikmati desember sebelum januari ~hujan sehari-hari~
    thanks mas udah mampir

    BalasHapus
  7. tiap bulan sama saja menurutku..

    BalasHapus
  8. kok kl lewat mobile sy gak bisa komen yah? #grrrrr...

    BalasHapus
  9. saya malah mengawali bulan ini dg galau :(

    BalasHapus
  10. seperti biasa , postingan mu selalu enak dibaca kang.
    emang bulan yang belakangnya "ber" itu biasanya bulan2 di musim hujan (kata orang Jawa)

    BalasHapus
  11. betul gan, apapun bulannya, yg penting di jalanin dengan semangat, senyuman dan optimis, :)

    BalasHapus
  12. duuuhhh kasiiin ya, niat mau nyenengin hati, eee malah dikatain mau ngeramal cuaca.
    sing sabaaarrr, hee
    mungkin itu cwenya kurang mendalami makna dari isi puisi trsebut kali, heeee

    BalasHapus
  13. perbedaan yg sangat tipis antara mmmuaaah dan mmmmoooh
    dan hanya berlangsung di awal dan akhir bulan

    BalasHapus
  14. semoga,,di bulan desember ini kita harus lebih optimis,,

    BalasHapus
  15. bener juga tuh ms,puisi apa ramalan cuaca??:D
    yang penting kita menjalani hidup di bulan desember dengan lebih baik lagi :)


    salam semangat

    BalasHapus
  16. semua bulan sama ah gak ada yang beda hehehe

    BalasHapus
  17. Huahhaa...... sumpah ngakak aku baca kata2 terakhirnya... hem pantes judulnya Desember Optimis, lha wong abis dapet telpon Mmmmuaaahhhh... mmmmuaahhh dari si mbak haha...

    Tapi bener emank puisimu itu lebih cocok buat BMG ketimbang buat cewe *plak

    BalasHapus
  18. hahahahha ...a duh ngakak aku baca awal dan akhir postingan ini :)
    emang puisinya kayak ramalan cuaca ya hahahahaha ... dan nggak bisa membayangkan istrinya njawab emoooh saat di towel towel ?

    aduh ngakak benar aku di sini hahahahahha ... lucu sekali postingan ini :)

    BalasHapus
  19. gak ada gaji gak ada jatah. hihihi. emmuah dan emmuoh beda-beda tipis katanya tapi beda banget sensasinya ya?

    BalasHapus
  20. Gawe puisi apa lagi mulang "tanda-tanda alam"...???

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena