28 Desember 2011

Berburu Duren

Pagi-pagi nelpon ibue buat konfirmasi ulang posisinya masih di kampung atau sudah balik ke Jogja. Kalo udah balik, berarti dari bandara aku cukup keluar duit 3000 perak buat naik Trans Jogja sampai rumah. Kalo masih di kampung, artinya aku harus naik bus 5 jam lagi sampai Cilacap. Tapi namanya istri sayang suami, jadinya tar sore ibue balik ke Jogja biar aku ga kejauhan. Lagian katanya ga afdol kalo ga jemput di bandara. Asik juga sih, berasa kaya TKI pulang kampung. Asal pas jemput jangan bawa spanduk bertuliskan namaku aja di terminal kedatangan.

Dasar ibue penggemar duren, pesenannya tetap ga mau berubah begitu dengar di sini lagi musim duren. Apalagi aku pernah cerita kalo duren disini ada banyak macamnya dan banyak yang di Jawa tidak ada. Ada yang durinya panjang, ada yang durinya lembek kaya rambutan, ada juga yang kulitnya mirip sukun tapi termasuk duren juga. Biar aku ga suka duren, demi ibue tersayang aku sempatin mengerahkan anak buah yang orang sini untuk cari buah-buahan di hutan. Terserah mau hutan beneran, apa dari pasar, apa metik di kebun orang, asal masih di sekitar hutan embat aja deh. Sayang cuaca ga merestui, jadinya baru dapat berapa macam udah keburu ujan.

Dari beberapa macam buah yang didapat, yang aku tahu cuman cempedak doang. Baunya juga beraneka ragam, tapi tetap menyengat sebagaimana layaknya duren. Makanya rada ribet mikir packingnya biar bisa lolos di bandara. Mau dibuka ambil isinya doang, rasanya kok ga asik kalo ibue ga tau wujud aslinya. Makanya aku cuma potongin duri-durinya biar ga keliatan berduri saat diintip pake X-Ray. Biar lebih samar, aku masukin aja ke dus bercampur alat-alat rusak yang akan aku balikin ke kantor Jakarta.

Antisipasi baunya, aku bungkus kantong plastik beberapa lapis dan dilakban. Udah yakin rapet, aku bungkus lagi pakai plastik wrap. Ada sih yang menyarankan dikasih kopi. Tapi apa ga bikin petugas bandara malah curiga, karena modus penyamaran bau pakai kopi kan udah umum. Bisa saja begitu mencium bau kopi, mereka yang sebenarnya ga curiga malah jadi penasaran. Aku malah kepikiran mindahin pakaian kotor dari koper ke dalam dusnya. Sepertinya aroma kancutku lebih keren untuk menyamarkan bau. Kalopun petugas bandara maksa membuka dus, aku bisa berharap banyak mereka langsung pingsan.

Mengingat ribetnya di bandara, makanya aku ga berani janji ke ibue. Pokoknya aku usahakan bawa. Kalopun nanti di bandara bermasalah, itu mah tergantung amal ibadah kayaknya. Toh yang suka duren cuma ibue, aku engga. Derita elo tuh, bu.

Lagian durennya mau nyampe rumah apa engga
Aku tetap bisa belah duren yang laen
Asiiiik...


33 comments:

  1. Yaallah mau bawa duren we sampe segitunya. Emang ga ada duren di jogja? :D

    BalasHapus
  2. di banjar ni emang unik2 Om buahnya, waluh aja bisa jadi sayur. cempedak juga gitu, kulit yang kerasnya tuh diilangin trus daging kulitnya direndam garam-sehari penuh, di tutup rapat, besoknya bisa dioseng2, nah daging buahnya bisa digoreng pake tepung...pas banget musim ujan gini Om

    BalasHapus
  3. wah suami yang sayang istri ni,

    BalasHapus
  4. benerbener niat banget bawain oleholehnya pdhl di supermarket juga kan ada :D

    BalasHapus
  5. wah saya juga suka duren. Kemarin dibeliin bulek wuih...maknyus... disaat yang lain malah ndak mau..

    BalasHapus
  6. ribet yach klo bawa buah yg baunya menyengat...klo di bandara ngga bislolos ya udah kasih petugasnya aja heheh....

    BalasHapus
  7. sori nih kang... ngga bisa bantu bawain paling juga doain semoga durennya lulus sensor di bandara ntar...

    BalasHapus
  8. Duren yg lain maksudnya apa pak?

    Dioceki ae durene terus dilebokno ning taperware.

    BalasHapus
  9. Asli suka buah duren, tp gak bisa sesuka hati kalau menyantapnya krn terakhir kali 'pesta' makan durian jadinya berbagi rejeki dengan dokter kulit karena terserang wabah jerawat...#tobat

    BalasHapus
  10. ya ampooonn...
    Katanya nggak doyan duren. Kok malah doyan belah duren...

    *goleng-goleng kepala*

    BalasHapus
  11. Bawa duren, gak kasihan sama yang lain dengan baunya yang tajam bisa menyebabkan mabuk karena gak suka duren.
    salam BW, apa kabar?

    BalasHapus
  12. salam sahabat
    durennya bikin ngiler hehehe dan saat ini saya di pekanbaru harga duren jauh beda dengan wilayah mas Rawins hihihi

    BalasHapus
  13. sudah kayak kurir narkoba aja triknya

    *kabuur :D

    BalasHapus
  14. Kemarin bis dari jogja makan duren di depan stei yogyakarta.
    Uenak lhoo

    BalasHapus
  15. Ha..Ha..Ha..Jan ora memper,duren di bungkus kancut,ora gur pingsan tok,bisa2 sekarat

    BalasHapus
  16. duren... bela-belain demi cintanya pada bue ya... saluuut

    BalasHapus
  17. untung cuma dikit, kalo banyak kan bahaya :D apalagi ga bagi2 saya, lebih bahaya lagi hehehe

    BalasHapus
  18. kalau yg seneng enak ya mas
    kalau saya nyium baunya aja udah nggak kuat

    mas eko kalau saya mau folo blog ini mesti kemana ya? hehe :p

    BalasHapus
  19. Enaknya yg mau belah duren, kikikiki

    BalasHapus
  20. itu yang panjang duren mas?kok kaya nangka kuning ya,,

    hem belah duren yg lain,,wkwkwkwk

    BalasHapus
  21. cempedak itu sama dgn nangka nggak ya ?

    BalasHapus
  22. Eaaaaa duren juga favorit ibu saya... :D

    BalasHapus
  23. itu duren nya dibukain dulu, Om. dimasukin dalem plastik. trus di masukin dus, di taburin bubuk kopi supaya bau nya ga keluar dari dus.

    kalo ketauan ga akan boleh dibawa loh...

    BalasHapus
  24. Subhanallah.. demi ibue ya, rela potongin duri duren satu-satu :D
    Btw ini kan cerita tgl 28 ya, terusannya gimana tuh? Sukses nggak? Kalo iya, bisa jadi tips penting kalo pulkam nanti, di Palembang juga banyak duren soalnya :D

    BalasHapus
  25. ibue itu ternyata istrimu to mas.. wekekeke... pantesan ada acara belah duren yang lain pula.. haha

    btw, kancut itu gak bau-bau amat lo, yang bau itu kaos singlet atau kaos kaki bau ketek ama bau kaki soalnya, hahahhahaa....

    BalasHapus
  26. asyiknya siang malem belah duren. eh, itu yang di foto duren semua ya?

    BalasHapus
  27. Sama om, disini lagi musim durian juga...

    BalasHapus
  28. kalau masih ada sisa durennya dikirim ke bekasi ya mas :)

    BalasHapus
  29. Jadinya, gimana tuh agar bisa lolos waktu di bandara?

    BalasHapus
  30. hempp..itu duren bikin ngiler aja, heheee

    BalasHapus
  31. itu durianya sepertinya enak banget . di daerah sini lumayan susah cari durian kalau pas nggak musimnya T_T , tapi kalau pas lagi musim , banjir dah durian

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena