16 November 2011

Ngupil

Dua minggu yang melelahkan. Beragam masalah dan musibah datang silih berganti. Dimulai dari undangan ke Jakarta untuk meeting yang ternyata salah orang. Sampe bengong ketika nyampe ruang meeting ditodong permasalahan tentang genset di site yang sering mati. Tapi gapapa juga, karena bisa bolos kabur ke Jogja 4 hari ketemu keluarga.

Kembali ke Jakarta datang berita, site dilanda angin ribut yang merobohkan workshop dan bikin tower radio link internetku miring karena angkurnya kecabut. Minta tiket balik ke Kalimantan tidak bisa segera dipenuhi kantor dengan alasan tiket hari-hari itu lagi mahal abis. Akhirnya cuma bisa kasih instruksi per telepon kepada staf yang ada di site untuk menangani segala permasalahan secara darurat.

Ketika bisa dapat tiket, salah seorang teman telat nyampe bandara dan mau ga mau ditinggal. Terpaksa bertahan di Banjarmasin 3 hari dengan akomodasi rogoh kocek sendiri untuk nunggu teman yang tertinggal. Masih posisi di Banjarmasin, datang lagi berita dari site, kalo tindakan darurat atasi internet malah berujung pada koneksi mati total. Hape sampe gabisa istirahat kebanjiran telpon dan sms komplen dari site maupun kantor pusat atas kematian internet.

Buru-buru balik ke site untuk membantu staf lokal yang sudah angkat tangan. Sampe keringetan memeriksa semua peralatan dan setingan, tidak juga ketemu apa masalahnya. Dua hari kemudian baru ketahuan kalo invoice tagihan internet ga nyampe ke kantor dan jebulnya internet memang diblokir Telkom karena belum dibayar. Semprull...

Belum juga reda menangkis komplen-komplen yang masuk dengan melempar kesalahan ke pihak keuangan, berita duka datang dari stockpile. Ada temen yang terpeleset dan masuk ke crusher yang digunakan untuk meremuk batu bara. Tak perlu dibayangkan batu saja hancur masuk ke crusher, apalagi cuma tulang dan daging.

Musibah terbesar adalah ketika big bos tahu-tahu datang ke site. Yang ini lebih bikin cape dari semua masalah yang ada. Terutama cape hati. Pagi sampai pagi lagi, isinya cuma meeting dan meeting berkepanjangan yang kadang ga jelas ujung pangkalnya. Bisa dimaklumi memang, kalo diinget ini perusahaan keluarga bermanajemen toko. Tapi yang namanya cape hati kan ga cukup diatasi dengan kata harap maklum. Jatuh bangun juga ngikutin apa yang bos mau.

Mungkin si bos ga tau kalo kekayaan itu ibarat upil
Makin dicari makin banyak dapatnya
Tapi kalo terlalu bernafsu
Bisa lecet tuh idung

*Maaf kelamaan ngilang gabisa bertandang...

8 comments:

  1. Turut berduka cita untuk temennya ya mas...>_<

    BalasHapus
  2. mungkin si bos ndak tw...upil itu bgm... :D


    selamat datang kembali... :D

    BalasHapus
  3. nyempetin nulis ya, kapan2 baru jalan2 deh

    BalasHapus
  4. bedanya kalau upil dicari terus dibuang he he...

    BalasHapus
  5. internet mati ternyata belum bayar he he, apa ga ada yg mikir sbelumnya :D

    BalasHapus
  6. boleh juga tuuh perumpamaan nya. hee

    BalasHapus
  7. ada ada saja, di samakan dengan upil..
    boleh juga, hee

    BalasHapus
  8. Lha...memangnya orang keuangan pada kemana tuh, sampe tagihan Telkom ga dibayar2. klo ngorek hidung ada upilnya sih gapapa mas, nah klo jari telunjuk sudah masuk semua tpi upilnya ga dapet, itu yang repot...hehe

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena