21 November 2011

Ikatan

Semua orang tua pasti sayang ke anak. Tapi dari semua anak, pasti ada satu yang berbeda dalam hal kedekatan. Aku sendiri diantara Adi, Citra dan Cipta, ke Citra lah perbedaan itu ada. Perbedaan ini bukan dalam hal kasih sayang atau yang sejenisnya, namun dalam hal ikatan batin.

Disebut deket banget juga kayaknya engga. Kalo pas lagi di rumah sih memang iya Citra nempel terus. Tapi kalo lagi jauh gini, waktu nelpon ibue pengen ngomong sama dia susahnya minta ampun. Setiap telpon dikasihin, paling banter cuma teriak emoh sambil lari lagi ke kebon. Makanya aku anggap kedekatan ini bukan masalah fisik, namun hanya ikatan batin doang.

Aku mulai merasakan itu sejak awal kehamilan Citra. Ibue damai-damai saja, malah aku yang nyidam ga karuan. Setiap pergi dari rumah dalam waktu lama, aku lebih sering keingetan Citra sebelum mengingat yang lain-lain. Apalagi ibue, itu paling akhir masuk dalam ingatan.

Yang paling terasa dalam hal ikatan batin ini adalah, apa yang dirasakan Citra seringkali nyetrum ke aku. Seperti kalo Citra sakit, aku suka ikutan sakit tanpa sebab. Kalo sudah begini, diobatin juga ga bakalan sembuh. Tapi begitu Citra mulai sehat, sakitku akan sembuh juga tanpa perlu minum obat. Terakhir saat aku mendadak sariawan kemarin. Padahal dalam beberapa hari itu aku banyak makan buah bervitamin C. Langsung aku nelpon ibue dan ternyata si kriwil lagi sariawan. Memang tidak selalu seperti itu. Tapi kejadian semacam itu seringkali terjadi.

Terlalu sering kejadian begini, makanya ibue suka komplen kalo Citra tidak mau tidur atau tidurnya gelisah. Katanya gara-gara aku begadang atau kebanyakan mikirin jadinya nyetrum ke rumah. Susah juga kalo memang analisanya bener begitu. Bagaimanapun juga kerjaanku tak mengenal waktu yang kadang dibalik siang tidur malam harus melek.

Kalo menurut mitos ala kampung sih sebenarnya ga terlalu susah. Kalo anak rewel saat bapaknya jauh, cukup diatasi dengan pakaian dalam bapaknya diselimutkan ke anak. Cuma payahnya mitos itu masih ada kelanjutannya. Dimana anak rewel bisa jadi pertanda bapaknya lagi nakal di luaran. Kalo Citra rewel terus, kan lama-lama bisa jadi perang dunia tuh.

Selama aku jauh dari rumah, yang suka jadi pikiran adalah kegemarannya main dengan kelinci, kucing atau kambing. Jangan-jangan dia akrab dengan embek karena soal ikatan batin juga. Saat ngobrol sama kambing, sebenarnya dia merasa lagi ngobrol sama bapaknya. Apa ga kacaw tuh..?

Jangan rewel ya, nak...




15 comments:

  1. aha, ketahuan kalo bapaknya nakal kalo ngga dirumah...,, hahahaa....,,

    BalasHapus
  2. kalo aku deketnya kesiapa ya, belum pernah jauh2an sama anak sih

    BalasHapus
  3. lucuneeee Citraaa....
    rambutnya kriwul
    aku ngiriiiiii

    BalasHapus
  4. saya belum ngerasa ada ikatan-ikatan kayak gitu pak. Palingan kalo anak lagi sakit, emang ikut pusing juga. Pusing mikir berobatnya, kan berobat muahall...

    BalasHapus
  5. hALOO.. SALAM KENAL

    MO NAWARIN DRSS NIH, SAPA TAU ADA MINAT.

    VISIT ME AT : http://family-garment.blogspot

    BalasHapus
  6. untung milih kambingnya bukan yg kriwil... :))

    BalasHapus
  7. wow blog anda sangat menarik sekali,tapi jika anda berkenan untuk menjual rumah atau sejenisnya anda bisa memasang DISINI GRATIS saya akan sering mengunjungi blog anda jika anda tidak keberatan untuk mengisi di blog saya, sedikit saran kalo bisa sering update yah ^_^

    BalasHapus
  8. Selalu berkunjung sobat :)

    Klik 4information y gan :)
    http://4share-information.blogspot.com

    Follow jga :) ( follow back )

    BalasHapus
  9. wetonnya sama gak?.. biasanya kalo orang-orang tua jaman dulu kan diliat waktu lairnya... hehehe. #soktua

    BalasHapus
  10. frekuensinya sama dong, kayak radio... antara Rawins dan Citra

    BalasHapus
  11. gimana rasanya punya anak, saya belum dapet-dapet nih sudah macul lima tahun lebih

    BalasHapus
  12. mas eko gak punya ikatan batin sama kambingnya citra kan wakiki :P

    BalasHapus
  13. perlu di selidiki tu..
    jangan sampe ada ikatan batin sama embe.. hee

    BalasHapus
  14. wkwkwk aku suka sama cerita akhirnya, hee

    BalasHapus
  15. bapaknya Citra mirip kambing???

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena