30 November 2011

Bawaan Tanggal

Bawaan tanggal tua yang gampang bikin orang sensitip, sejak pagi sampe siang isinya orang ngomel mulu. Tak mau hanyut terbawa suasana, aku pacaran saja lewat telpon sama yang di rumah. Baru juga mulai foreplay, masuk telpon dari kantor Jakarta. Baru liat nomernya aja dah empet habis inget dari pagi imel dari Jakarta isinya ngomel semua.

Langsung kerjaan aku tutup, buka pesbuk, messenger, setel dangdut rada kenceng, pasang headset baru angkat tuh telpon. Beneran tuh suara yang keluar seperti hujan di siang bolong. Deras dan banyak tapi numpang lewat doang di telingaku tanpa sempat membasahi otak. Dalam situasi seperti itu mau ngomong apa aja tetap ga ada benernya. Beda kalo dah masuk tanggal 1 besok, yang salah aja suka dicuekin apalagi yang bener.

Aku cuma buka notepad di pojokan kepala dan langsung tulis jawaban standar. Sehingga aku cukup kopi paste doang untuk menjawab semua semprotan yang keluar. Iya pak, siyap gan, mengerti bos, lapananam ndan dll dll Aku ga pernah mikirin jawabannya akan bermasalah di kemudian hari, karena aku tahu besok mereka sudah lupa dengan apa yang diucapkan kali ini. Kalopun ada yang inget, gantian aku yang jawab, "lupa bos. Abisnya bos ga tindaklanjuti liwat imel bla bla bla... " yang biasanya dipotong dengan kata, "eh bosnya elu apa gua..?"

Punya kebiasaan kayak gitu ternyata bisa merangsang kecemburuan sosial teman. Mereka suka mengeluh dan mempertanyakan kenapa aku ga pernah dimarahin bos. Mana mereka tahu aku lagi disemprot karena nelpon pake headset sementara kepala miring-miring lihat goyang Via Valent di yutub. "Ayang kurindu kamu... ingin memeluk mesra kamu.. huwoo huwooo..."

Tadi dikomplen juga, katanya ga sopan nelpon atasan sambil nyetel musik kenceng. Aku pikir si bos lupa diri juga bilang aku nelpon. Udah jelas dia yang nelpon tadi. Disuruhnya aku matiin musiknya. Aku jawab saja kalo itu dari kamar sebelah yang terkuci dan penghuninya ga tahu kemana.

"Saya juga empet, bos. Masa dari tadi cuman lagu cinta satu malam dan hamil duluan terus terusan dibolak-balik."
"Elo IT masa ga bisa ngatasin masalah kayak gitu..?"
"Mau cepet bisa pakai linggis. Kalo ga mau ngerusak, tunggu saja orangnya datang."
"Kalo sampe sore ga datang juga, kapan gua bisa nelpon ga pake berisik.."
"Kalo orangnya ga datang ya tunggu saja sampai solar genset habis. Tar juga mati sendiri..."

Beneran bikin bete hidup di tanggal tua. Orang pinter dan banyak duit saja sampe bingung cari penyelesaian biar nelpon tanpa brisik. Tinggal nyuruh aku keluar ruangan cari tempat yang sepi apa susahnya sih. Apa mungkin si bos tahu aku pasti punya banyak jawaban yang selalu bikin semuanya makin berantakan.

Lagian panas-panas gini males amat keluar ruangan. Enakan duduk manis di ruangan adem sambil cengar-cengir komen sana komen sini. Selama diceramahin sih aku berusaha untuk selalu bersuara serius walau muka kaya sipatkay lihat banci. Eh tahu-tahu notifikasi gtalk berkedip-kedip. Aku klik dan langsung ngakak abis lupa kalo aku masih nelpon. Apa isinya aku males nulis dah. Liat aja di skrinsut, semoga bisa kebaca.

Dikomplen lagi tuh. Bicara serius malah ngakak katanya.
"Lho yang barusan bukannya joke, bos..?"
"Ga mikir amat sih, lo. Ngomong dari tadi bukannya diperhatiin malah dikira ngelawak..bla bla ba"

Masih panjang lagi kuliah hari ini untuk dituliskan semua. Apalagi dosennya memang banyak. Tapi kebanyakan punya style yang sama dalam memberikan ceramahnya. Termasuk kesamaan sense of humornya yang kelewat tinggi sampai aku jadi males untuk mentertawakannya. Salah satu pernyataan yang paling menyebalkan buatku adalah kata "ga mikir kamu..."

Sungguh aku ga mengerti kenapa bisa keluar kata ga mikir
Emangnya aku punya otak..?


Read More

Nyamuk Ngamuk

Menjelang masuk Desember, nyamuk-nyamuk hutan yang selama ini entah ngumpet kemana mulai nongol lagi sampai beberapa bulan kedepan. Kalo sudah kayak gitu, mulai deh jam malam eh sore berlaku. Mulai jam 5 sampai jam 7 sore, jangan harap bisa keluyuran di luar ruangan. Pintu dan jendela harus ditutup rapat biar nyamuk tidak pada masuk.

Nyamuk hutan Kalimantan memang luar biasa. Wujudnya super jumbo dan kalo gigit bentolnya juga ikutan jumbo trus susah ilang bekasnya. Untung aku dikasih tahu penduduk setempat untuk minum air rendaman akar pasak bumi. Tetap digigit memang, tapi ga gatal atau bentol-bentol lagi. Sayangnya temen-temen banyak yang menolak kalo aku tawarin akar pasak bumi karena rasanya memang super pahit. Padahal kata orang sini, minum pasak bumi bikin darah jadi pahit sehingga nyamuk ga suka.

Pakai lotion anti nyamuk ga bakal menyelesaikan masalah. Apalagi lotion sekarang ada yang rasa jeruk juga. Bisa jadi nyamuk malah seneng nyedotnya. Atau malah jadi suka karena di hutan gini jarang-jarang nyamuk bisa jajan es jeruk. Entah kalo badan diolesin baigon atau sekalian diminum. Kayaknya nyamuk ga bakalan mau gigit lagi karena mereka males kalo harus bongkar kuburan.

Yang males minum akar pasak bumi, kalo terpaksa harus keluar sore mau ga mau harus pakai jaket tebal. Soalnya kalo baju biasa tetap saja bisa tembus tuh gigitannya. Ada kejadian mengharukan pas musim nyamuk tahun lalu. Ada temen yang sore-sore kebelet beol. Kebetulan semua kamar mandi di mess ada orangnya. Nungguin orang ngebom sambil pesbukanmana tahan dia dengan desakan yang sudah mpot-mpotan di ujung pintu. Jadinya nekat ke toilet darurat tanpa atap yang di tepi hutan. Dia pikir bakalan aman dengan badan dibungkus rapat-rapat pakai selimut tebal. Dia ga mikir kalo orang boker itu mana bisa pantatnya tetap dibungkus. Alhasil boker ga jadi, pantat bentol-bentol sampai 2 hari.

Musim nyamuk gini, aku juga kepikiran yang di rumah. Aku inget Citra yang lagi belajar berbagi perhatian ke sekelilingnya. Kalo ada nyamuk menclok di kepala bapaknya sigap dia pukul keras-keras sambil teriak "mamuk..." Seneng juga sih punya anak perhatian. Tapi inget si Ncit suka banget nungguin si gundul Ncip yang lagi tidur, aku jadi suka was-was juga.

Nyamuk Jogja memang tak terlalu banyak seperti di Kalimantan sini. Tapi pasak bumi tidak bisa jadi solusi buat nyamuk Jogja dan pernah hidungku dibikin babak belur dibuatnya. Nyamuknya memang sendirian, tapi dia dia punya suporter si anak kriwil berjudul Citra. Nyamuknya mati engga, hidungku yang dihajarnya. Sejak saat itu, raket nyamuk jadi benda terlarang ada di tangan Citra.

Mamuk.. mamuk..
Read More

29 November 2011

Salah Kamar

Waktu menunjukan pukul 10 pagi kurang dikit. Sebuah sms masuk, "lagi dimana, ke atas sekarang ya." Karena si X2 lagi ngambek, kartu aku pindahin ke nokiyem 200 ribuan dengan resiko ponbuknya kosong. Melihat pengirim sms nomor doang tanpa nama, aku sempat mikir sejenak. Hari gini mana ada orang mau ngapalin nomor telpon orang lain. Samar-samar nomernya kaya punya temen sopir sarana. Makanya dengan pede abis aku balas, "males ah. Gangguin orang tidur aja lo.."

Dijawab kaya gitu, nomor yang sms tadi malah nelpon. Begitu aku angkat, jebulnya itu si bos yang nyuruh aku ke kantor dia. Untung aku ga beneran masih tidur makanya bisa buruan nyamperin dan ngeles, "sori bos, tadi lagi jawab sms temen, salah pencet send all. Klik cancelnya telat jadi sms ke bos udah nyelonong duluan..."


Salah tangkap kaya gini juga sering aku alami kalo pas chatting. Kalo chat dengan lebih dari 3 orang dalam waktu bersamaan, kasus salah kamar mesti terjadi. Orang purchasing nanya IT butuh apa saja, ngetik jawabannya di tempat orang HRD. Lagi sayang-sayangan sama yang di rumah, jawabnya di chat windows sekretaris bos. Ya bikin bengonglah ketika dapat jawaban, "beneran neh..? jadi terharu..."
Hiks...

Ga pake salah kamar atau sekedar komen-komenan di blog juga kadang ada yang salah paham. Seperti misalnya aku lagi ngobrol sama Ayi. Ada temen yang nyangka lagi pacaran karena aku manggilnya beb. Padahal itu cuma singkatan dari salah satu panggilannya. Namanya sih Sarijem. Tapi minta dipanggil Ayi katanya biar keren. Di blogger dipanggil Ay. Kalo di mulkipli dipanggil Cemut. Aku doang yang manggil dia bebek menyesuaikan header blognya dulu yang bertitel kandang bebek. Sengaja manggil beb, soalnya kalo ek dan ngetiknya kepanjangan kayaknya ga enak banget, eek...

Tak hanya di dunia tulis menulis doang. Di dunia nyata yang menggunakan sarana audio visual pun salah kamar semacam itu sering terjadi. Aku pernah dikira maho hanya karena manggil temen cowokku "yang". Padahal itu bukan panggilan sayang. Melainkan nama panggilannya di kampung karena kepalanya emang peang. Ada juga temen yang berantem sama istrinya gara-gara waktu ML dia berteriak, "Susan oooouwhhhh...." Padahal nama istrinya Yuli.

Jaman masih sekolah dulu, aku juga pernah putus pacaran hanya karena salah panggil waktu ML. Tapi bukan making love loh. Lagi makan lontong di warung dan aku keseringan manggil anak yang punya warung. Belajar dari pengalaman itu, setiap pacaran selanjutnya aku selalu pakai satu nama panggilan sayang. Jadi pas keceplosan sebut nama mantan atau pacar yang lain ga bakalan bikin ngambek yang ada di sebelah.

Payahnya aku ga pernah panggil cewek-cewekku dulu sebagai ibu. Padahal ibue Citra orangnya realistis dan ga mau sok lebay minta dipanggil peang apalagi bebek. Mintanya dipanggil "ibu" saja, jadi ga ada alasan kalo aku keceplosan nyebut panggilan sayang yang aneh-aneh.

Aku sendiri sejak dulu ga pernah punya panggilan sayang yang ababil. Malah semua cewekku terkesan biadab dalam urusan panggilan. Keren begini dipanggil rawin, sawung, jiplong dll pokoknya yang katrok abis. Punya anak juga ga ada yang bener manggil bapaknya. Si Adi dulu manggil aku ayaw sampai-sampai tenar kata-kata sori layaw. Si kriwil Citra malah lebih parah lagi. Sejak mulai bisa ngomong sampe sekarang tetap saja memanggilku ayam.

Untung ibue baik hati, tidak sombong dan gemar belanja mau memanggilku lebih manusiawi, ayah. Walau kadang aku pikir panggilan itu muncul dari sebuah ucapan khas saat abis lembur malam. Yaaah... udahan...

gambar dari google


Read More

28 November 2011

X2 Minta Pensiun

Sony Ericsson XPeria X2 yang sudah dua tahun lebih menemani sudah mulai menunjukan gejala-gejala pengen pensiun. Aku saja yang pekok hampir setahun belakangan ini bawa-bawa hape kantoran ke medan ekstrim. Debu batubara sudah jelas jadi menu sehari-hari. Kalo nemu musim begini sudah pasti sering kehujanan dan beberapa kali kecebur lumpur saat harus dorong mobil yang selip masuk kubangan.

Secara umum aku salut dengan daya tahannya dipake di tempat yang tidak semestinya. Hape slider yang katanya rawan kerusakan di kabel flexinya ternyata belum ada keluhan. Soal kenyamanan terutama untuk ngetik panjang dan cepat termasuk buat ngeblog sangat enak sekali. Bobotnya juga termasuk berat, sehingga oke banget buat ngelempar anjing yang nguber aku nyangka ada tulang jalan-jalan.

Aku paling suka tuh dengan browsernya IE mobile yang lebih enak navigasinya dibanding opmin. Untuk urusan data kantoran X2 didukung dengan MS Office Mobile 2010, jadinya ga kesulitan saat buka lampiran email berformat docx atau xlsx. GPSnya juga asik walau peta dari google map nya lumayan parah untuk wilayah Kalimantan. Sudah mendukung latitude juga sehingga keberadaan hape bisa dilacak dari PC. Payahnya aku jadi susah boong ke ibue misalkan bilang lagi di tambang padahal sedang keluyuran cuci mata di kota, kecuali hapenya aku tinggal di mess.

Dalam kondisi normal, X2 kesayangan ini pernah error sekali doang yang ternyata kehabisan memori internal gara-gara aku tidak menghapus sms dan mms yang jumlahnya mencapai 12 ribu sms. Sering aku buka beberapa aplikasi sekaligus tak bikin X2 hang, walau jalannya jadi lambat.

Untuk ngetik langsung menggunakan layar sentuh, X2 cukup responsif walau pakenya layar resistip yang nekannya harus pakai stylus atau kuku. Kerasa rada lemot tuh kalo buat ngedrag foto. Tapi ini bisa dimaklumi mengingat kameranya yang 8.1 MP sehingga ukuran fotonya sampai 2 MB.

Kekurangan yang mengganggu adalah memori card yang kadang ga kebaca. Kalo sudah begini, mau ga mau harus matiin hape trus cabut pasang memori card biar bisa kebaca lagi. Kelemahan lainnya adalah kalo kunci layar sentuh diaktifkan. Kadang jadi muncul permintaan unlock code padahal aku ga pernah ngeset itu. Untuk yang ini, mau ga mau harus dibuka paksa dengan cara melepas baterai.

Kekurangan yang paling mengganggu adalah baterainya yang boros. Keterangan dari websitenya, kalo dipake di jaringan 3G waktu bicara bisa 10 jam dan 6 jam kalo pake UMTS. Untuk yang ini aku belum pernah ngetes nelpon sampai 10 jam nonstop. Tapi bila dipakai onlen internet terus menerus kayaknya ga pernah nyampe 6 jam baterai sudah minta diisi lagi.

Kembali ke soal gejala penuaan dini si X2
Sampai pertengahan tahun lalu belum ada masalah. Beberapa kali dilempar Citra ke lantai pun masih lancar jaya segala urusan. Sering kehujanan juga tidak sampai error, makanya aku jadi pede abis bawa X2 ke lapangan. Pada waktu kecebur lumpur untuk yang kesekian kalinya, baru tuh salah satu speaker stereonya rada ngerebek. Tapi buatku ga masalah, karena aku jarang pake speaker keren itu buat nelpon atau dengerin musik.

Beberapa hari lalu si X2 jatuh pas aku manjat tower. Belum terlau tinggi memang, baru naik sekitar 10 meteran trus dia nyelonong dari saku. Setelah itu mulai dah secara rutin ngehang ata mendadak lemot abis tanpa sebab pasti minimal sehari sekali.

Walau masih bisa berfungsi baik, tapi aku jadi mulai mikir-mikir untuk cari ganti. Selingkuh memang kejam. Tapi kayaknya lebih kejam lagi kalo aku paksakan bawa anak kantoran itu ke tambang. Mencari ganti yang sekelas X2 dulu pasti aku sudah ga mampu lagi. Apalagi sekarang aku ga butuh-butuh banget aplikasi kantoran dan lebih memerlukan hape lapangan yang tahan banting seperti Ericsson R310 sirip hiu ku dulu.

Buka sana sini, pilihan jatuh ke XPeria Active yang katanya tahan banting, debu dan air. Pake android yang aku harap bisa nyaman juga buat ngeblog. Speknya lumayan oke dibanding harganya yang ga sampai 3 jutaan. Namun ada masalah yang cukup mengganggu buatku, yaitu waktu bicara yang cuma 4,5 jam saja. Bisa kedodoran tuh dipake kerja di hutan begini.

Trus ada satu lagi masalah yang lebih besar dari soal baterai
Bisa ga aku meyakinkan ibue kalo beli hape itu sama pentingnya sama beli susu Citra...


Read More

Menuju Sukses

Tak pernah ada yang istimewa buatku di acara yang setiap tahun sekali orang suka rayakan. Buatku semuanya tidak ada bedanya selama tidak ada perubahan yang berarti dalam perjalanan hidup. Yang secara rutin aku lakukan hanyalah terdiam sejenak dan mencoba menelusuri apa yang aku miliki setahun lalu dan bagaimana yang aku dapatkan hingga saat ini.

Awal langkah dalam setahun ini aku mulai dengan kedukaan yang dalam saat Merapi mencoba mengingatkan betapa lemahnya kita di hadapan alam. Penderitaan saudara-saudaraku di lereng Merapi membuatku membuat keputusan untuk tidak balik ke Jakarta yang artinya aku harus keluar kerja. Hampir tiga bulan aku disana bersama teman-teman relawan Jalin Merapi mencoba belajar mengerti bahwa aku lebih beruntung dibandingkan saudaraku para pengungsi.

Banyak teman yang mempertanyakan keputusan itu. Namun aku tak ingin memalingkan muka dengan penuh keyakinan rejeki itu tak mungkin salah orang. Terbukti saat aku pamitan kepada teman-teman relawan, beberapa penawaran kerja masuk ke hapeku. Aku tak tahu pilihanku salah atau benar ketika aku memutuskan untuk berangkat ke Kalimantan meninggalkan ibue dan Citra yang baru belajar merangkak.

Bisa jadi ini adalah karma dari keputusanku di lereng Merapi dulu, sehingga hanya dalam hitungan bulan karir dalam pekerjaanku cepat naik walau dalam hal pekerjaan tak pernah ada kemajuan sama sekali. Kondisi di pekerjaan memang masih tetap jalan di tempat dengan segala carut marut tak berujung pangkal. Namun dari situ aku bisa melihat begitu banyaknya peluang di sini yang rasanya sulit sekali didapatkan bila aku tetap bertahan di Jawa.

Beralih ke soal keluarga. Setahun ini keluarga kecilku bertambah satu warga dengan lahirnya Cipta. Sebuah kebahagiaan yang tak terkira dimana aku masih dipercaya untuk membesarkan calon manusia yang semoga bisa berguna sepanjang hidupnya. Namun sebuah luka lama masih saja bercokol tanpa aku tahu kapan akan sembuhnya. Adi masih saja belum bisa kembali kepadaku walau hanya sekedar berbagi cerita melalui sms.

Kesuksesan lain yang aku dapatkan adalah dalam hal diet. Setahun lalu bobot badanku 68 kg. Tiga bulan berbagi keprihatinan di lereng Merapi menurunkan angkanya menjadi 64. Merantau ke bumi Dayak yang kaya raya membuat badanku makin susut dan kini tersisa 52 kg. Setiap pulang cuti, ibue pasti komplen tentang hal itu. Tapi apa mau dikata, hidup di tengah hutan dengan pekerjaan tak jelas jam kerja sebenarnya lumayan berat untuk bisa menjaga kesehatan. Apalagi kondisi disini air bersih teramat susah didapatkan. Untuk bisa kembali seperti semula, mungkin aku memang harus pergi dari sini agar bisa kembali hidup teratur bersama keluarga.

Masih seperti biasanya, tak pernah ada wishlist muluk-muluk yang aku buat untuk setahun kedepan selain ingin membahagiakan keluarga kecilku. Merekalah yang membuat aku selalu semangat menghadapi segala cobaan hidup. Tiada harapan lain selain ingin membuat mereka selalu tersenyum sepanjang waktu. Pelan-pelan kutelusuri jalan agar bisa kembali berkumpul bersama ibue, Citra, Cipta dan pastinya Adi suatu saat nanti.

Maafkan ayah yang pergi terlalu jauh. Namun percayalah bahwa perjalanan pelan ini adalah pasti. Begitu banyak keinginan yang harus diantrikan satu persatu. Bagaimanapun juga kesuksesan harus didahului dengan perjuangan yang ulet. Agar semangat berjuang, aku harus banyak-banyak memupuk mimpi yang diharapkan jadi kenyataan. Karena mimpi itu harus diawali dengan tidur, maka langkah awalku untuk meraih kesuksesan adalah tidur sekarang juga.

Met malem semua...
Aku mau mengawali langkah besarku dulu
Banyakin Tidur...



Read More

26 November 2011

Hampir Punah

Seorang teman yang punya usaha percetakan kembali mengeluh tentang ketidakmampuannya bertahan menghadapi seleksi alam dimana orang sudah tak lagi menganggap tabu kirim undangan melalui sms atau jejaring sosial. Aku sarankan untuk beralih ke digital print yang sedang marak, dia malah mengeluh tentang ketiadaan modal.

Ternyata tak cuma tanaman, binatang ataupun bahasa yang sebagian mulai terancam kepunahan. Dalam banyak hal, semuanya selalu berubah dan makin lama semakin cepat sehingga banyak yang tak mampu mengikuti. Aku masih ingat ketika jaya-jayanya wartel dulu. Orang mau bayar sampai belasan juta hanya untuk perangkat yang sebenarnya berharga 4 atau 5 juta. Sogok menyogok berbagi amplop ke orang Telkom sudah bukan hal aneh lagi yang penting punya wartel.

Hanya beberapa tahun bertahan, kejayaannya mulai meredup dan digantikan oleh warnet. Warnet lelet bermodal bandwith 128 kbps untuk 10 PC butut sekelas pentium II dengan tarif 5000 perjam pun laku keras. Tak perlu terlalu lama, warnet yang awalnya hanya melayani browsing dan chatting kini sudah beralih fungsi ke arah game online. Butuh spek perangkat dan modal lumayan besar hanya untuk dapat sewa 2000 perak per jam.

Di bidang profesi pun aku lihat banyak yang sudah langka. Tukang semir dan sol sepatu yang dulu ada hampir di setiap halte kini semakin jarang dilihat. Orang lebih suka ngamen atau sekedar tepuk tangan minta bayaran di perempatan untuk cari duit dibanding keliling kampung sambil teriak sol sepatu...

Pekerjaan lain yang juga sudah lenyap adalah tukang servis payung. Jaman sudah maju membuat orang lebih suka beli baru ketika rusak daripada menunggu tukang betulin payung lewat. Servis menyervis yang mulai jarang ini tak hanya dibidang jadul doang. Konter hape pun kayaknya sudah mulai jarang menyediakan layanan servis khususnya kerusakan hardware. Hape makin murah dan tak ada rasa sayang untuk melemparnya ketika dirasa mulai error. Hape mahal jarang yang mau betulin karena harga peralatannya yang ikut mahal juga. Lagian yang mampu beli hape mahal biasanya tak pernah mau memelihara hapenya dalam jangka panjang. Asal keluar model baru, yang lama dijadiin ganjel meja.

Dari sekian banyak profesi jadul, yang paling keren kayaknya tukang patri. Dari sekedar menambal panci sampai talang bocor bisa dia kerjakan. Tapi bukan itu yang membuatnya istimewa. Melainkan pedenya dia memasang tarif tetap untuk pelayanannya tapi pasti minta tambah seribu perak setelah pekerjaan selesai.

Kalo ga percaya coba dengarkan ucapan dia saat datang dan pergi.
Waktu masih menawarkan diri dia akan bilang, "patribu..."
Setelah beres dia ganti ngomong, "maribu..."
Ga konsisten blas...
#pekok...

Apa lagi ya profesi jadul yang kini telah punah..?

Mobile Post via XPeria
Read More

Kaya Bahasa

Buat tukang keluyuran keluar daerah seperti aku, perbedaan bahasa memang sering jadi kendala. Tapi jujur aku lebih suka masuk daerah yang bahasanya asing sama sekali daripada yang kosa katanya mirip-mirip bahasa yang aku ketahui tapi berbeda arti. Seperti misalnya bahasa Banjar yang banyak mengadopsi kosa kata Melayu, sepintas kelihatannya lebih mudah dipelajari. Tapi justru disitu awal mula masalahnya. Merasa banyak kata yang tahu artinya, akhirnya malah jadi menyepelekan dan sok pede maksain pake bahasa itu saat ketemu komunitas penggunanya. Berbeda dengan bahasa yang sama sekali asing. Merasa ga ngerti artinya, otak tak perlu mikir lagi langsung nanya apa maksudnya.

Contohnya ketika ada teman yang cerita, "bininya beranakan halus..." Otak akan menyempatkan diri mencari-cari maksudnya lebih dulu dan kadang pantang menyerah. Kalo sudah gitu, isi kepala jadi macem-macem sampai kepikiran istrinya keturunan makhluk halus segala. Setelah beberapa kali berburuk sangka, barulah aku ngerti kalo maksudnya istrinya punya anak kecil. Walau halus juga identik dengan kecil, tapi yang tercatat dalam otakku halus itu kecil banget atau lembut seperti butiran tepung. Pantesan ketika aku makan tidak habis sempat dikomentari "tangkinya halus kah, lo..?"

Kadang aku juga lupa aku lagi berada dimana saat berusaha mencerna bahasa orang lain. Apa yang didengar telinga oleh otak langsung disambungkan dengan bahasa yang sudah familiar. Pernah aku mendadak ngakak saat menanyakan sesuatu dan dijawab "bujur" oleh teman. Tanpa sadar otak mengartikan kata bujur itu seperti dalam bahasa Sunda yang artinya pantat. Untung dalam kondisi bercanda sehingga tak perlu membuat orang sakit hati. Jadi inget ketika masih ngurus galeri lukisan di Jogja. Saat ada tamu dari Malaysia dan ngajak pusing-pusing, dengan damai aku jawab, "perlu diantar ke dokter..?"

Jangankan untuk bahasa yang berbeda. Sama-sama satu bahasa tapi beda dialek saja, kesalahpahaman semacam itu sering aku dapatkan. Pakai bahasa Jawa yang merupakan bahasa ibu buatku saja, aku sering bingung ketika harus keluyuran di daerah Brebes Tegal sana. Yang paling nyantol di otak sampai saat ini adalah ketika ada teman yang bilang, "bojoku ndoboli..." yang artinya istriku melahirkan. Dalam pengertianku ndoboli itu berak habis-habisan sampai keluar seampas-ampasnya. Ya hampir-hampir miriplah walau bikin nyengir tertahan.

Contoh lain adalah saat aku jalan-jalan dari Bumiayu menuju Majenang. Walau masuk wilayah Jawa tengah, masyarakat di sana menggunakan bahasa Sunda dalam kesehariannya. Tapi jangan salah, bahasa Sunda yang digunakan memiliki banyak perbedaan arti untuk kosa kata yang hampir sama dengan bahasa Sunda Tasik atau Bandung.

Pernah aku ditawari makan saat bertamu di sana. Waktu aku tanya makan apa, sempat terbego-bego ketika mendengar jawaban, "celem lamari diangeun..." Secara Sunda Jawa Barat, celem aku ga tahu, tapi lamari aku tahu itu lemari dan angeun itu sayur. Yang ketangkep dalam otakku saat itu adalah lemari disayur. Selidik punya selidik, ternyata lamari disana diartikan sebagai kemarin atau kamari. Celem lamari diangeun arti sebenarnya adalah sayur kemarin dihangatkan. #pekok...

Aneh, lucu dan sering bikin pusing
Tapi bukankah justru itu khazanah kekayaan budaya Indonesia
Mari kita berdayakan bahasa daerah agar tidak punah karena kita gengsi menggunakannya...

Ari mate...
Haut uyu bagawi, kuman iwak indosiar...




Read More

25 November 2011

Email Dibajak

Email penuh sampah saja sudah menyebalkan. Apalagi kalo email kita dibajak orang untuk nyampah. Sebagai orang yang akrab dengan email tentu sudah tak aneh lagi saat menemukan email sampah dari alamat email teman. Benar-benar alamat email teman, bukan hanya dipakai namanya doang tapi alamatnya provider layanan gratisan tertentu misalnya norepply@pesbukdotcom yang biasanya digunakan untuk mengirim email ajakan berteman.

Sering menerima spam, kemungkinan email kita dipakai spamming juga sama besarnya. Paling banyak aku dapat di akun yahoo. Kalo gmail lebih jarang aku alami. Aku berani bilang email kita dibajak, karena keamanan data di internet memang sangat rentan. Paling gampang untuk mencuri akun orang lain adalah dengan menyediakan layanan gratisan yang menarik.

Paling mudah dipakai contoh misalnya pesbuk yang mensyaratkan alamat email sebagai username saat login. Kayaknya kebanyakan orang ga mau ribet membuat banyak password untuk bermacam-macam akun yang berbeda. Aku sendiri juga  cenderung menggunakan password yang sama untuk banyak akun. Hanya akun penting semacam internet banking saja yang aku buat berbeda. Dengan melihat kebiasaan ini, pihak pesbuk bisa dengan mudah login ke email kita menggunakan alamat email dan password yang kita gunakan untuk login ke pesbuk. Tapi ini cuma contoh lho ya.

Email juga mudah dibajak oleh penyedia layanan chat all in one atau melalui aplikasi chat di hape semacam ebuddy atau meebo. Siapa yang menjamin username masuk ke YM atau GTalk kita tidak disimpan dalam database mereka untuk suatu keperluan. Bagaimanapun juga username dan password yang digunakan login chat pasti sama dengan password untuk masuk email. Tidak terlalu sulit kan..?

Bisa jadi ada penyedia layanan yang nakal atau memang sengaja mengumpulkan data username dan password untuk dijual kepada pihak-pihak tertentu untuk keperluan marketing, spam atau scam. Spammer bisa saja membuat akun email gratisan untuk nyampah ke sembarang alamat. Tapi akun dadakan semacam itu biasanya akan segera dicekal oleh provider email dan dimasukan dalam kategori spam atau junk email. Lagipula secara psikologi, apabila kita terima email dari teman sendiri akan lebih percaya untuk mengklik link yang disertakan tanpa perlu banyak mikir, daripada dapat email dari pengirim tak dikenal.

Saat email kita sudah dipakai nyepam, memang bisa diatasi dengan cara mengganti password. Setelah itu, bisa jadi teman-teman tak lagi komplen mendapat email tak jelas dari kita. Namun selama kita masih suka login ke layanan gratisan, tak perlu waktu terlalu lama, kejadian yang sama akan terulang kembali. Makanya aku siapin beberapa alamat email untuk keperluan yang berbeda. Satu khusus untuk internet banking, satu untuk pekerjaan, satu untuk urusan pribadi, satu untuk login ke jejaring sosial, satu untuk urusan ga jelas seperti daftar web saru dan seterusnya. Walau tetap tak ada jaminan 100% aman, tapi minimal bisa mengurangi resiko.

Untuk mengecek email dibajak untuk nyepam apa engga, aku selalu bikin kontak ayu tingting beralamat palsu di daftar teman. Huruf awal kontak palsu itu pilih yang kira-kira penempatannya di bagian paling awal. Sehingga saat dibajak, pertama kali dikirim email spam adalah alamat palsu tersebut. Karena alamat tersebut sebenarnya tidak ada, mail server akan mengirimkan balasan yang biasanya beridentitas MAILER DAEMON dan dikasih keterangan kalo alamat dituju tidak ada. Saat pemberitahuan email ditolak itu masuk ke inbok sementara aku yakin tidak pernah mengirim email itu, bisa diyakini bahwa username dan password kita sudah ada yang nyolong.

Ada yang punya pengalaman lain..?
Bajak email tapinya ya, bukan bajak sawah...
Read More

Awet Rajet

Internet pelabuhan mati lagiiiiii???

Bukannya mati lagi bos, emang belom idup sejak kena petir kemaren

Mati 2 minggu blm dibeneriiin. Bisa kerja ga kamu..??

Kalo dianggap gabisa kerja, kirim tiket pulang aja bos...

Kapan kmu betulin??

Ini baru balik belanja dari banjar


Kamu Bisa kerja cepat gaaak.???

Bisa banget asal ada duitnya. Dana buat belanja baru aja cair kemarin. Masa bayar pake daon..

Kerjain buruaaan. Ditunggu laporannya

---
Sepenggal percakapan pendek melalui sms dengan bos. Benar-benar sebuah simbiosis yang orang sunda bilang awet rajet. Selalu dan selalu ribut tapi engga juga dipecat. Yang aku rasa sih cuma saling ngotot berebut ego doang. Mau berentiin dengan tidak hormat, belum ada alasan yang tak masuk akal. Dipecat sambil hormat, harus kasih pesangon. Salah sendiri pas aku kabur dulu disuruh balik dengan kompensasi status permanen. Jadinya ga bisa berentiin seenaknya dengan alasan habis kontrak.

Ada trik yang umum digunakan perusahaan untuk memberhentikan karyawan permanen secara halus. Biasanya karyawan dipindah ke posisi yang serba sulit biar ga tahan dan akhirnya mengajukan pengunduran diri. Untung sudah aku antisipasi saat tanda tangan dengan HRD dulu. Aku minta poin siap ditempatkan dimana saja diedit menjadi siap ditempatkan di lokasi manapun sebagai staf IT.

Ini merupakan hasil dari pengalaman lama. Saat perusahaan merasa tak cocok dengan aku yang suka komplen, aku harus mengundurkan diri karena dipindahkan ke bagian kerja non teknik yang memang tidak aku sukai. Soal fasilitas hidup yang serba sulit, bagiku bukan masalah karena aku memang suka tantangan. Dipindah kemanapun dengan posisi tetap di IT berarti tidak memisahkan aku dengan internet yang jadi sumber hiburanku. Walau sebenarnya ini masih ada celah, seperti misalnya mindahin aku ke Jakarta yang pasti membuat aku mundur teratur walau masih di IT.

Hal lain yang bisa membuat aku dipertahankan adalah susahnya cari IT lapangan untuk ditempatkan di pedalaman. Orang pinter komputer banyak, tapi yang mau kerja di hutan begini berapa banyak..? Kebanyakan anak sekarang mau belajar IT karena membayangkan akan kerja enak sambil duduk manis di ruangan yang nyaman serba adem. Makanya mereka lebih suka belajar program doang dan agak jarang yang mau belajar soal hardware juga. Malem coding siang keluyuran ke tengah hutan naik turun tower kayaknya hanya berapa orang yang mau bayangin sejak awal. Apalagi kalo harus urus radio, genset atau instalasi listrik segala.

Beberapa kali pindah kerja, jarang banget aku temukan IT bagian lapangan diisi jebolan informatika. Kebanyakan mereka orang-orang teknik yang belajar program secara otodidak. Aku sendiri cuma STM jurusan listrik yang ga ada hubungannya sama sekali dengan IT. Tapi apa artinya tingkat pendidikan di dunia kerja di tengah hutan begini. Yang penting pede dan bisa nunjukin kinerja, aku ga boleh minder ketika dikasih pasukan yang pendidikannya jauh diatasku.

Buatku, sekolah tinggi itu cuma sekedar perbedaan kesempatan doang. Urusan sukses, tetap ada di tangan sendiri dan harus terus belajar dari lingkungan sekitar agar bisa lolos dari seleksi alam. Yang penting tak boleh cepat merasa puas dengan apa yang sudah didapat.

Sukses itu kan seperti ML
Semakin cepat aku merasa puas
Semakin buruk kualitas pencapaianku...

Kayaknya sih begitu...



 
Read More

Jajah Ekim

Malem-malem ibu nelpon, cerita tentang Citra yang makin pinter plus makin nakal. Makin pinter, karena dia mulai bisa diajak ngobrol. Kalo habis nguber-uber bebek di kebon, sudah bisa cerita kalo bebeknya nakal ga mau ditangkep. Cuma sayangnya kalo ditanya pake bahasa Jawa, loadingnya lebih lama daripada pake bahasa Indonesia. Padahal sejak kecil aku biasakan dia bicara pakai bahasa Jawa halus. Takutnya kayak kakaknya yang suka ngomel kalo di sekolah ada pelajaran bahasa Jawa. Katanya itu pelajaran paling susah. Lebih susah daripada bahasa Arab atau Inggris. Dan memang si Adi sejak kecil terbawa lingkungan yang lebih suka bicara dengan anak kecil pake bahasa Indonesia.

Dari sekian banyak kosa katanya yang masih terbatas, paling sering bilang "jajah" sambil nunjuk ke warung. Kecuali kalo liat kunci mobil tergeletak di meja, dia akan bilang "ekim" sembari ngasihin kunci ke ibue yang artinya ga mau jajan di warung dekat rumah yang ga jual es krim. Bener-bener anak yang bisa nyenengin ibue yang gemar jalan-jalan ke kota.

Mulai ngerti juga kalo jajan itu harus pake uang. Makanya kalo mau jajan dia suka lari ke mobil dulu ambil recehan jatah parkir di dashboard. Tapi uang itu apa dia belum ngerti. Kelihatan walaupun bawa uang dari rumah, begitu sampai warung lihat coklat, buruan duitnya dibuang ke lantai dan langsung sibuk dengan jajanannya.

Citra sudah bisa bantu ibue dan ngerti kalo disuruh, misalnya buangin tisu ke keranjang sampah. Yang penting di keranjang sampah tidak ada benda aneh. Kalo sampai ada yang menarik perhatiannya, dijamin isi keranjang akan bertebaran kemana-mana. Paling suka kalo bantuin ibue cuci mobil. Sementara ibue sibuk ngelap mobil, dia mandi guling-guling mainan slang air.

Sudah pinter makan sendiri biarpun masih suka ngeberantakin nasi di lantai. Tapi dia tetaplah Citra yang memang gemar berbagi. Makanya dia senang makan di teras belakang dekat kolam lele. Kalo sesuap masuk ke mulutnya, beberapa sendok selanjutnya buat ikan. Lebih pinter lagi kalo makan sama ayam. Piring taruh di lantai kandang trus nyocol nasi rame-rame.

Masalah makan ini yang membuat badannya makin langsing. Mungkin dia mulai suka buka-buka website ibu-ibu kalo pas mainan laptop. Jadinya mulai mikir kalo cewek itu harus rajin diet. Efeknya berbanding terbalik dengan beban pengeluaran ibue. Susah makan, larinya jadi ke susu. Kalo dulu sebulan cukup 3 kaleng, sekarang mulai sampai di angka 5.

Tapi biar gimanapun juga, namanya ke anak rasa sayang tetap tak mau hilang. Setiap kali ibue cerita tentang kebandelannya, aku cuma ketawa ngakak doang. Mau pasang tampang rada serius takut ibue salah sangka lagi seperti waktu aku cuti kemarin. Pulang belanja kebutuhan anak-anak buat stok sebulan, sempat aku diam agak lama menatap wajah Citra yang tertidur pulas di jok mobil. Ibue tampak terharu memelukku sambil memuji betapa besar perhatianku kepada anak-anak, sampai lagi tidurpun diperhatikan dengan penuh perasaan.

Padahal suer...
Saat itu aku lagi ga mikirin anaknya
Tapi mikir susunya yang ga cukup duit sejuta untuk sebulan...
Read More

23 November 2011

Jalan-Jalan Katrok

Segala sesuatu memang tergantung niat dan amal ibadahnya. Keluar hutan alasannya cari peralatan jaringan, padahal niat sebenarnya pengen buang sebel. Siapa yang salah bila jalan ceritanya malah jadi menyebalkan. Berangkat dari tambang nebeng mobil juragan comdev. Pas ditawari pulang bareng, aku bilang tinggal saja biar aku pulang naik travel karena pasti lama belanjaan banyak. Sampai Banjarmasin boro-boro refreshing. Baru mulai jalan sudah dicegat hujan lebat seharian. Alhasil sampai sore cuman bisa bengong di emper toko ga bisa kemana-mana.

Setelah hujan reda, aku pinjam sepeda motor bagian purchasing yang memang stand by di Banjarmasin. Ndilalah kadar kebegoanku belum bertambah juga. Selalu saja aku lupa kalo waktu di Banjarmasin lebih cepat satu jam dibanding Tamianglayang. Jadinya muter-muter ke toko-toko alat networking semuanya sudah pada tutup. Tanya sana sini cari toko yang masih buka, hasilnya malah nyasar sampai ke Barito Kuala. Banjarmasin memang rada katrok pengelolaan jalan rayanya sehingga plang penunjuk jalan di setiap perempatan termasuk barang langka.

Rencana malam ini balik ke hutan terpaksa ditunda karena belanjaan belum dapat. Baru saat itu aku ingat kalo aku tidak bawa baju ganti. Jadi setrikaan lagi bolak-balik cari toko yang jualan kaos murahan yang masih buka. Lagi-lagi aku lupa tentang perbedaan waktu setempat dengan yang tercantum di hape. Melihat layar hape masih menunjukan angka 20:30, aku santai-santai saja malah cari pengisi perut yang mulai dangdutan. Yang kepikiran mall di pusat kota tutup jam 10 malem, ga mikir kalo waktu lokal saat itu sudah jam setengah 10.

Bener juga, sampai sana konter-konter baju sudah mulai tutup. Untung masih ada yang berbaik hati mau melayani walau sebagian rolling door nya sudah diturunkan. Senang campur empet juga. Senang bisa dapat baju ganti, empetnya di konter itu ga ada yang murahan. Biasa beli kaos 15 ribuan kelas Malioboro, harus bayar 300 ribu kok rasanya kayak kerampokan.

Ibue yang kayaknya baru tracking GPS hapeku sempat nanya kenapa aku belum balik ke hutan. Sekalian aku curhat saja tentang hari yang berkarma buruk ini. Ealah, bukannya berbelasungkawa malah aku diketawain. "Biasanya juga side A side B..."

Halah...
Ini bukan di hutan, bu...
Lagian ini cari kaos bukannya mau beli kancut
Emang ga kebayang kalo aku harus pakai baju side B..?
Bisa bikin cewek-cewek yang lihat tergila-gila padaku tar
Maksudnya cewek-cewek pada teriak, orang gila... orang gila...

Mobile Post via XPeria
Read More

23 Nopember

Lagi ngubek-ubek google mencari sesuatu, aku malah nyasar ke jurnalku sendiri 4 tahun yang lalu. Sebuah tulisan tentang kisah pedih saat aku kehilangan teman-teman terbaikku pada tanggal ini 18 tahun yang lalu. Ingin rasanya aku menuliskan sesuatu tentang mereka. Tapi hampir satu jam aku membuka notepad, bukan sebuah cerita yang bisa aku buat. Hanya sesak dalam dada yang ada. Agar hari ini tak berlalu begitu saja, mumpung aku lagi ingat, aku kutipkan saja sepotong kisah dari tulisan jadul itu.

---

Polres Banyumas, 22-11-93 10:00
Rapat Krida SAR Saka Bhayangkara di Aula Sumarto Polres Banyumas, merencanakan pelaksanaan kegiatan Latihan Dasar SAR pantai di pantai Selok – Srandil Cilacap. Aku yang saat itu Ketua Instruktur Muda Krida SAR ditunjuk menjadi tim survai bersama dua anak buahku, Muryanto dan Daryo.

Petilasan Jambe Pitu, 22-11-93 14:00
Setelah lapor ke Polsek  Adipala, tim kecil mulai bergerak dari Petilasan Jambe Pitu menelusur gua-gua yang ada di sepanjang pantai Selok sampai dengan Gunung Srandil.

Gua Rahayu, 22-11-93 17:00
Timku memasang tenda untuk istirahat sejenak sebelum memulai pengamatan lokasi lebih lanjut malam nanti. Baru selesai pasang tenda, datang 4 orang kawan dari Purwokerto menyusul. Eko Win, Wardan, Ratna dan Gina.

Gua Rahayu, 22-11-93, 23:00
Timku selesai melaksanakan survai malam. Karena ada teman perempuan yang menyusul, aku memutuskan untuk tidur di gua. Yang laki-laki di ujung sebelah barat yang perempuan di ujung sebelah timur berjarak sekitar 10 meteran. Aku sendiri duduk di tengah-tengah sambil menjaga api unggun.

Tengah malam aku terbangun ketika mendengar suara berbisik-bisik. Aku melirik ke mulut gua. Aku terhenyak, tapi entah mengapa aku tak ingin berbuat apa-apa dan hanya memperhatikan Mury dan Ratna tengah duduk berduaan di atas pasir sambil menatap bulan diatas laut. Ada yang sedikit tertangkap di telingaku, keduanya tengah saling menyatakan cinta. Alangkah indahnya….

Gunung Srandil, 23-11-93 11:00
Aku menyelesaikan survai akhir bersama timku ditambah Wardan. Sedangkan Eko Win, Gina dan Ratna pulang duluan ke Purwokerto. Aku beristirahat di warung kopi pak Ali dekat pantai sambil menjemur tenda yang baru dicuci, sementara tiga anak buahku berlarian sepanjang pantai ke arah timur.

Satu jam berlalu mereka tak juga kembali. Akupun menyusul mereka ke arah Gunung Srandil. Kulihat Mury dan Daryo berteriak-teriak di tengah ombak. Aku berlari mendekat dan melihat Wardan terseret arus. Kuambil tali yang mereka bawa dan aku lemparkan ke arah Mury dan Daryo. Aku perintahkan mereka naik ke pantai sementara aku berenang ke tengah ke arah Wardan dan mengikat pinggangnya. Tiba-tiba arus kuat menarikku. Akupun mengikat tali ke pinggang dan berteriak agar Mury dan Daryo menarik tali. Entah aku salah teriak atau mereka salah dengar, keduanya malah ikut lari ke arah laut.

Setelah itu aku tak tahu apa yang terjadi. Semuanya begitu cepat. Yang aku ingat, arus bawah laut begitu kuat menyedot dan ketika muncul aku sudah berada di tengah laut. Aku tak melihat Wardan. Yang kelihatan hanya Daryo dan Mury yang terus histeris ditengah gulungan ombak laut selatan yang ganas. Sia-sia aku berusaha menenangkan mereka.

Cukup lama aku berjuang menarik ketiga temanku sampai akhirnya aku pasrah. Kulepas ikatan tali di pinggangku dan berenang sendiri ke pantai. Dari pantai mereka sudah tak tampak lagi. Lalu aku lari seperti tanpa sadar mendaki gunung Selok menuju Pos PPA. Dari sana aku diantar seseorang ke Polsek Adipala.

Polsek Adipala. 23-11-93 14:00
Rombongan Sat Bimmas Polres Banyumas tiba di Polsek Adipala disusul Tim SAR dari berbagai daerah. Menjelang sore aku dibawa kembali ke Purwokerto oleh Pamong Saka.

Polres Banyumas, 23-11-93 20:00
Aula Sumarto penuh teman-temanku yang ingin tahu nasib ketiga rekanku. Sedih rasanya melihat teman-teman perempuan semuanya bermata sembab. Sepanjang malam aku terus menenangkan Ratna yang histeris tidak bisa menerima kekasihnya yang baru semalam terbawa ombak. Berulang kali aku masuk ke ruang Sabhara memanggil Polsek Adipala melalui radio untuk menanyakan hasil pencarian oleh Tim SAR.

Polres Banyumas, 24-11-93, 07:00
Semua yang disitu tidak ada yang tidur sepanjang malam. Setiap kali radio di penjagaan berbunyi, mereka sigap memasang telinga. Sampai akhirnya dari Polres Cilacap memanggil. Ketiga korban sudah ditemukan di pantai Bunton dalam kondisi meninggal...

Kroya, 24-11-93, 14:00
Aku yang sempat shock dengan berita pagi tadi akhirnya sedikit mampu menguatkan diri. Bersama beberapa orang teman aku segera meluncur ke Kroya untuk menghadiri pemakaman ketiga rekanku. Hanya pemakaman Daryo dan Mury yang sempat aku hadiri.

---

Tidak ada yang bisa kuucapkan selain rasa belasungkawa, haru sekaligus bangga dengan apa yang telah mereka lakukan demi pendidikan anak-anak bangsa melalui Gerakan Pramuka. Tidak ada kata sia-sia untuk segalanya. Selamat jalan teman. Semoga aku dan teman-teman yang ditinggalkan kan mampu melanjutkan perjuanganmu walau di jalan yang berbeda. Amiiin...

Banjarmasin, 23 Nopember 2011
Read More

21 November 2011

Mak Lampir

Susah juga kerja di perusahaan keluarga yang tak pernah jelas strukturnya. Keluarga besar big bos bisa seenaknya datang dan pergi sesuka hati bak wisatawan. Kalo sekedar jalan-jalan sih ga masalah. Tak jarang mereka tinggal agak lama, menggusur kamar orang lalu mengacak-acak tatanan perusahaan. Mungkin dipikirnya perusahaan ini cuma toko kecil milik saudaranya yang dia berhak teriak-teriak ke setiap pegawainya dengan mengatasnamakan "gua saudara bos lo". Tak aneh kalo pekerjaanku menyusun sistem informasi manajemen jadi acakadut selalu dibongkar pasang karena SOP yang terus saja berubah.

Bulan ini datang lagi wisatawan yang kemudian tinggal di mess sebelah kamarku. Karena cerewetnya minta ampun, warga mess menyebutnya sebagai mak lampir. Sebenarnya para penghuni mess bete berat dengan kehadiran beliau. Tapi apa mau dikata sistem kepegawaian disini tak bisa mengalahkan warga kelas satu yang sudah divaksin anti SP dan anti mutasi itu.

Yang menyebalkan adalah kebiasaanya mencela saudaranya sendiri yang tak sepemahaman ke setiap orang setiap waktu. Tak mau tahu kalo orang yang dihujatnya punya kedudukan dalam struktur perusahaan, dengan enak dia menyuruh orang untuk merubah banyak hal yang sudah ditetapkan sebelumnya. Salah satunya kebijakan membeli air bersih dari PDAM yang distop dengan alasan buang duit sebulan sampai 20 juta untuk beli air bisa bikin bangkrut. Mau ga mau warga mess harus keluyuran lagi setiap mau mandi karena tak tega harus mandi susu hasil sedotan pompa air yang berlumpur.

Satu-satunya ruang santai karyawan pun mulai diambil alih. Tipi yang biasa dipakai karyawan yang lepas tugas kini tak bisa digunakan dengan bebas. Setiap siang hari dipakai mak lampir untuk nyetel senam dari DVD sementara beliau ikutan berkungfu ria didepannya. Mending kalo mau ngecilin volume tipinya. Ini sudah disetel pol, beliau suka ikutan teriak mengikuti gerakan senam. Tau rumah panggung, acara lompat jingkrak pun dilakukan. Akibatnya karyawan yang lagi bobo siang dijamin pengen ngejedotin kepalanya sendiri ke kusen pintu. Kalopun lagi tidak senam, mak lampir suka karaokean dengan riangnya. Sampai-sampai para penghuni mess suka nyeletuk, "berasa hidup di hongkong. coy..."

Bete dengan gangguan mak lampir, warga mess suka balas dendam dengan membuat keributan tandingan. Kalo kelihatan tipi lagi nganggur, mereka rame-rame ngeduluin nyetel sesuatu yang heboh. Apalagi musim bola seperti kemarin. Kesempatan tuh buat gantian teriak-teriak sampai tengah malam.

Mereka mungkin senang. Tapi aku yang jadi pusing kepala. Bagaimanapun juga tempat kerjaku ya di kamar itu. Bagaimana bisa kerja kalo siang malam ada pasar malam pindahan seperti itu. Makanya senin pagi ketika dari Jakarta nagih laporan mingguan, dengan damai aku balas emailnya, "laporan apaan bos..? Seminggu ini aku ga bisa ngerjain apa-apa..."

Si bos ga ngambek malah minta saran pendapat tentang cara meningkatkan produktifitas perusahaan. Bingung mau jawab apa, akhirnya aku balas sekenanya. "Sudah ga perlu saran apa-apa, bos. Semua teoriku kan belum teruji di lapangan. Kalo dipaksakan tar malah bikin kacau keuangan. Pakai cara bos saja yang sudah yakin berhasil..."

"Maksud lo..?"
"Ya seperti sekarang ini. Biar kacau, buktinya bos bisa kaya raya..."
Read More

Ikatan

Semua orang tua pasti sayang ke anak. Tapi dari semua anak, pasti ada satu yang berbeda dalam hal kedekatan. Aku sendiri diantara Adi, Citra dan Cipta, ke Citra lah perbedaan itu ada. Perbedaan ini bukan dalam hal kasih sayang atau yang sejenisnya, namun dalam hal ikatan batin.

Disebut deket banget juga kayaknya engga. Kalo pas lagi di rumah sih memang iya Citra nempel terus. Tapi kalo lagi jauh gini, waktu nelpon ibue pengen ngomong sama dia susahnya minta ampun. Setiap telpon dikasihin, paling banter cuma teriak emoh sambil lari lagi ke kebon. Makanya aku anggap kedekatan ini bukan masalah fisik, namun hanya ikatan batin doang.

Aku mulai merasakan itu sejak awal kehamilan Citra. Ibue damai-damai saja, malah aku yang nyidam ga karuan. Setiap pergi dari rumah dalam waktu lama, aku lebih sering keingetan Citra sebelum mengingat yang lain-lain. Apalagi ibue, itu paling akhir masuk dalam ingatan.

Yang paling terasa dalam hal ikatan batin ini adalah, apa yang dirasakan Citra seringkali nyetrum ke aku. Seperti kalo Citra sakit, aku suka ikutan sakit tanpa sebab. Kalo sudah begini, diobatin juga ga bakalan sembuh. Tapi begitu Citra mulai sehat, sakitku akan sembuh juga tanpa perlu minum obat. Terakhir saat aku mendadak sariawan kemarin. Padahal dalam beberapa hari itu aku banyak makan buah bervitamin C. Langsung aku nelpon ibue dan ternyata si kriwil lagi sariawan. Memang tidak selalu seperti itu. Tapi kejadian semacam itu seringkali terjadi.

Terlalu sering kejadian begini, makanya ibue suka komplen kalo Citra tidak mau tidur atau tidurnya gelisah. Katanya gara-gara aku begadang atau kebanyakan mikirin jadinya nyetrum ke rumah. Susah juga kalo memang analisanya bener begitu. Bagaimanapun juga kerjaanku tak mengenal waktu yang kadang dibalik siang tidur malam harus melek.

Kalo menurut mitos ala kampung sih sebenarnya ga terlalu susah. Kalo anak rewel saat bapaknya jauh, cukup diatasi dengan pakaian dalam bapaknya diselimutkan ke anak. Cuma payahnya mitos itu masih ada kelanjutannya. Dimana anak rewel bisa jadi pertanda bapaknya lagi nakal di luaran. Kalo Citra rewel terus, kan lama-lama bisa jadi perang dunia tuh.

Selama aku jauh dari rumah, yang suka jadi pikiran adalah kegemarannya main dengan kelinci, kucing atau kambing. Jangan-jangan dia akrab dengan embek karena soal ikatan batin juga. Saat ngobrol sama kambing, sebenarnya dia merasa lagi ngobrol sama bapaknya. Apa ga kacaw tuh..?

Jangan rewel ya, nak...




Read More

SMS Gratis

Pada jaman dahulu kala, ketika tarif sms masih 350 perak, kayaknya punya hape tuh damai banget. Tarif nelpon ke operator yang sama sampai 4000 perak per menit. Voucher pulsa paling murah 100 ribu. Boro-boro kepikiran buat iseng, untuk urusan kerjaan juga harus ekstra ketat.

Sekarang operator sudah begitu jor-joran dengan bonus nelpon dan sms gratis walau dengan syarat ketentuan berlaku. Perilaku orang mulai berubah mengikuti tren berubahan itu. Kalo dulu mau nelpon harus nunggu sore hari biar lebih murah, sekarang kondisinya kebalik. Lebih kacau lagi, banyak operator yang memberlakukan gratis nelpon dini hari. Jadinya banyak temen yang suka iseng gangguin orang tidur memanfaatkan telpon gratis itu.

Bonus sms gratis juga sama efeknya. Damai saja orang membanjiri temannya dengan sms-sms ga jelas. Selama masih dalam batas wajar sih gapapa. Tapi kalo sudah seperti seorang teman yang kurang kerjaan - kalo terlalu kasar dibilang kurang ajar - lama-lama bikin bete juga. Dalam satu menit bisa 10 smsnya masuk ke hapeku tanpa ada keperluan yang jelas. Isinya kebanyakan forward sms-sms orang lain. Mungkin sms dari si A kirimin lagi ke si B, C, D dan seterusnya.

Aku sendiri tak pernah mau menggubris apalagi keisengan membalas. Soal kegemaran dia yang aneh, aku sih ga mau tahu. Toh itu hape dia, jempol dia dan energi serta waktu juga punya dia. Tapi aku kadang kawatir kalo suatu saat dia kirim sms penting. Biasa smsnya ngaco, pas dia dalam kondisi darurat hampir mati butuh pertolongan malah aku cuekin.

Operator mungkin tak pernah memikirkan hal ini. Kali aja prinsip dia hanya man behind the gun. Niatnya promo cari pelanggan sebanyak mungkin, mau diapain juga fasilitas gratisnya mereka tak mau tahu. Maraknya penipuan lewat sms semacam mama lagi beol di kantor polisi minta kirim air juga seperti tak ada efeknya.

Ada juga orang bisnis yang memanfaatkan fasilitas sms gratis untuk promo dari hape ke hape. Tinggal ketik satu kalimat kirim ke sembarang nomor secara acak memanfaatkan program robot. Buat mereka mungkin itu sangat menguntungkan. Tapi buat penerimanya, kadang bikin sebel.

Soal promo lewat sms ini, operator juga ikut-ikutan nyampah. Berbagai premium content mereka bagikan juga ke pelanggannya. Ini yang katrok menurutku. Di internet saja, provider suatu layanan hanya kasih iklan kepada user yang gratisan. Kalo mau bayar, semua iklan dihilangkan dan dapat akses lebih cepat untuk layanannya. Ini mah sudah bayar, kebanjiran iklan dan aksesnya pun tetap saja lelet. Kalo iklan itu merupakan kompensasi atas bonus sms gratis, harusnya konsumen dikasih pilihan dong. Mau dapat sms gratisan apa mau bersih dari sms ga jelas.

H4!, 4q Na6 MaM4H Y4nK PLnK Mo3T M4w kN4Ln. BoLeQh QaNd? B'LeCh Yu4cH! PL15zZZ

*Muntah...
Read More

Blekberi

Lama-lama bete juga dengan teman-teman di kantor Jakarta yang suka bolak-balik menanyakan pin BB. Boro-boro pin, blekberinya saja aku ga punya. Mau dikasih pin ATM juga ga ada gunanya wong saldonya ga pernah jauh dari angka 100 ribu. Kadang malah ada yang lebih sadis, saat aku sms bukannya dijawab sesuai pertanyaanku malah dibalas, "BBM saja, pak. Jangan sms, boros..."

BBM mbahmu...
Ga tau kali ya kalo harga BBM di Kalimantan mahal banget dan harus antri lama di SPBU..?

Bukan aku ga mau disebut anak gaul. Aku ga minat pake blekberi salah satu penyebabnya adalah bentuk kipednya yang ga asik. Terlalu lama pakai semarpon berkiped besar membuatku kagok harus mijit tombol yang mungil. Sejak munculnya communicator 9110 aku tak pernah pakai tipe lain. Saat mulai error aku ganti pakai 9210, 9300i, E90 dan sekarang pakai XPeria X2. Kiped full qwerty yang lebar ala communicator sangat nyaman buatku ngetik email atau ngeblog berpanjang-panjang dengan cepat.

Alasan yang kedua adalah soal biaya. Rasanya sayang kalo harus buang pulsa secara tetap sekian ribu perak sehari hanya untuk ceting dengan komunitas terbatas blekberi doang. Apalagi melihat perubahan perilaku teman setelah beralih pakai blekberi. Merasa sudah bayar harian, mereka seperti memaksakan diri untuk terus menggunakan semua fitur gratisannya semaksimal mungkin. Tiap waktu YMan atau pesbukan hanya karena sayang kalo udah bayar tapi tidak dipakai, bukan karena butuh komunikasi untuk menunjang aktifitas kerja.

Kalo cuma untuk komunikasi teks dengan murah, kayaknya hampir semua operator sekarang memberikan bonus sms gratis sampai ratusan sms. Lagian untuk urusan penting, aku lebih suka nelpon daripada mengandalkan percakapan berbasis teks yang rawan salah paham. Bagaimanapun juga bahasa tulisan lebih susah dipahami karena tanpa ekspresi yang memadai. Dengan cara nelpon, semua pertanyaan bisa langsung mendapat jawaban tanpa harus menunggu balasan. Yang lebih penting lagi, tidak merepotkan lawan bicara yang harus ikut keluar pulsa untuk balas sms. Makanya aku suka ga ngerti kalo ada orang yang sms belum sempat dibalas terus ngambek tanpa dia mau tahu kita punya pulsa atau sudah buka smsnya apa belum. Lebih nyebelin lagi orang yang sms malah nanyain pin.

Biarin dianggap gaptek juga. Entah kalo suatu saat aku merasa blekberi memang benar-benar bisa menambah produktifitas kerja, mungkin aku maksain beli. Kalo sekedar buat ikut-ikutan, kayaknya mubazir buatku. Mendingan duitnya buat beli susu Citra yang lumayan boros. Lagian XPeriaku masih sangat memadai untuk kerja dan ngeblog.

Buat pengguna blekberi, berdasarkan pengalaman penggunaannya lebih banyak buat kerja atau buat hiburan doang..?

Mobile Post via XPeria



Read More

20 November 2011

Krisis Listrik

Kalimantan memang negeri yang aneh. Pulau yang termasuk salah satu paru-paru dunia dengan hutan hujan tropisnya yang luas, tapi air bersih seringkali sulit didapatkan. Tanah yang didalamnya penuh energi dengan kandungan minyak dan batubara yang begitu besar, namun listrik saja jadi barang mewah.

Bisa dibilang orang Kalimantan hidup di atas energi. Hampir di seluruh wilayahnya mengandung batubara. Setiap hari ribuan ton batubara dikeruk tapi entah kemana hasilnya. Sebagian kecil daerah yang sudah teraliri listrik, kualitasnya lumayan parah dan byar pet setiap waktu. Benar banget apa kata orang, bahwa Kalimantan tak pernah ada yang namanya krisis ekonomi. Tapi soal energi, jangan tanya deh.

Semua bidang usaha yang mengandalkan listrik termasuk usaha kecil harus menyiapkan genset agar usahanya bisa terus berjalan. Padahal harga solar disini sampai 10 ribu perak per liter. Untuk daerah yang agak kota, memang masih ada solar bersubsidi yang lebih murah. Tapi untuk beli sekian puluh liter saja harus antri seharian dan SPBU lebih sering memasang papan pengumuman bertuliskan solar habis.

Di kantor pun krisis energi begitu terasa. Apalagi manajemen kadang kurang memperhatikan kebutuhan di site ketika mengirim genset. Dengan pertimbangan ekonomi, genset tidak juga ditambah. Padahal pengembangan ruang kantor dan mess terus berjalan. Makanya MCB jadi sering anjlok karena kelebihan beban.

Bolak-balik masalah ini dilaporkan, bukan genset lebih besar yang dikirim. Tapi sebuah instruksi agar pemakaian listrik diatur. Siang hari dilarang menyalakan AC di mess. Setelah kantor bubaran baru bisa merasakan ruangan istirahat yang adem. Padahal justru siang hari AC sangat dibutuhkan karena cuaca disini memang sangat panas. Kasihan mereka yang kebagian shift malam. Siang hari yang semestinya digunakan untuk istirahat, tak bisa dinikmati dengan nyaman karena larangan menyalakan AC itu. Ketahuan nyolong-nyolong, dijamin dapat bonus omelan juragan.

Aku yang kebetulan jarang ngantor dan lebih suka kerja di mess otomatis terganggu banget dengan peraturan itu. Sampai akhirnya aku akalin dengan memberantakin kamar dengan berbagai PC dan kabel-kabel. Aku sampaikan ke bos bahwa kamarku berfungsi sebagai ruang switching yang AC nya ga boleh mati sebagaimana ruangan server. Nasib baik berpihak kepadaku dan akhirnya AC di kamar bisa nyala 24 jam. Lebih keren lagi, kalo aku ke lapangan dan mematikan AC, waktu bos inspeksi suka ngomel-ngomel ke OB mess. "Heiii, siapa yang matiin AC ruangan ini...? Kalo internet error, tambang ga bisa dapat duit tau..."

Menyenangkan memang bisa dapat fasilitas khusus semacam itu. Tapi ada juga ga enaknya. Karena cuma kamarku yang bisa adem di siang hari, berubahlah kamar kesayangan menjadi barak pengungsian orang-orang yang kepanasan di mess. Lebih parah lagi, aku jadi ga bisa menyimpan stok cemilan karena pasti habis dijarah.

Kapan bumi yang kaya ini bisa menikmati kekayaannya sendiri..?
Read More

Krisis Air

Di sini, datangnya musim hujan menjadi pertanda krisis air bersih sudah dimulai. Air memang melimpah, tapi penuh lumpur berwarna coklat keputihan. Mendingan musim kemarau. Air memang tak terlalu banyak, namun lebih jernih dibandingkan saat hujan. Tanah gambut sepertinya tak bisa menyaring air seperti pada tanah pasir. Banyaknya kotoran membuat filter pompa air jadi sering mampet.

Apalagi di seputaran tambang. Batubara disini termasuk batubara berkalori rendah. Batubara muda mudah larut dalam air sehingga saat hujan, limbahnya bisa terbawa air keluyuran kemana-mana. Mata air tempat aku biasa mandi di tengah hutan juga jadi penuh sampah saat hujan begini. Dedaunan dan ranting pohon yang hanyut memenuhi kubangan yang meminta kerja bakti dulu sebelum mulai mandi. Tapi memang kondisinya lebih mendingan dibanding di kamar mandi mess yang mirip jamu kunir asem. Masa tiap hari mandi susu coklat mulu..?

Janji perusahaan membuat water purifier sampai sekarang belum ada buktinya. Sebagai alternatif, kebutuhan air bersih disuplai dari PDAM menggunakan truk tangki. Tapi sempat heran juga ketika air kiriman PDAM sekarang ikutan keruh juga. Pas ketemu orang PDAM aku tanyakan apakah mesin pengolahan airnya rusak, kok air jadi agak keruh..?

Dari jawaban beliau, bari saat itu aku tahu. Kalo air yang dikirim selama ini bukan dari resevoir PDAM. Melainkan mengambil dari sungai tanpa diolah sama sekali. Mending kalo air dari mata air atau sungai di hutan yang masih bersih. Ini mah dari sungai kecil di belakang pasar Tamianglayang. Air sungai dari kota sama juga boong atuh, pak...

Gimana mau kerja dengan maksimal kalo mau mandi saja susah
Apa perusahaan emang tahu kalo aku anak manja ya..?
Mandinya jarang...

Mobile Post via XPeria
Read More

19 November 2011

Jimat

Entah memang keharusan atau hanya salah kaprah. Spion mobil dalam yang diatas dashboard biasanya tak pernah kosong dari benda-benda tertentu yang sengaja digantungkan. Tanpa perlu survai, aku bisa katakan sebagian besar barang yang tergantung selalu berkaitan dengan sesuatu yang di luar logika. Memang ada satu dua yang hanya memasang boneka atau parfum. Tapi yang menggantung misalnya tasbih, rajah atau berbagai benda yang bisa dikategorikan jimat kayaknya lebih banyak.

Awalnya mungkin dari kebutuhan akan kepercayaan diri saat membawa kendaraan. Bisa juga agar kendaraan luput dari marabahaya di jalan. Benda-benda berbau religius dipasang agar Tuhan selalu melindungi kendaraannya tanpa memikirkan perjalanan itu berada di jalan Tuhan atau tidak. Bagi yang menuhankan kekuasaan atau kekuatan biasanya menggantung simbol simbol negara dan alat-alatnya seperti tanda pangkat perwira atau lencana tertentu.

Pada perkembangan selanjutnya, banyak juga orang yang memasang hanya karena ikut-ikutan tanpa tahu maksudnya. Sama seperti ibue Citra yang menggantung Quran mini pemberian Mooestain saat pulang cuti kuliah dari gurun pasir sana. Aku sempat bertanya buat apa dan cuma dijawab biar pantes kayak mobil yang lain. Saat aku bilang Quran kok ga dibaca malah dipajang di mobil, cuma dijawab, "salah Moes dong. Ngasih Quran kok mungil banget. Gimana bacanya..? Daripada ilang tanpa kesan mendingan digantung di mobil..."
Yowes manutlah. Kebanyakan komplen tar malah ga dibawain oleh oleh lagi.

Bila bicara soal jimat atau pengkultusan suatu benda dengan maksud tertentu, ini tak bisa lepas dari kebudayaan masyarakat kita yang memang dekat banget dengan hal-hal berbau klenik. Dibilang urusan tahayul adalah milik orang kampung bodoh, 100% aku bilang salah besar. Orang pinter di Indonesia Raya, banyak yang merasa ga pede bila harus melangkah tanpa bantuan sesuatu yang ga terlihat.

Mulai dari cari cewek sampai cari jabatan, dukun seringkali jadi andalan. Lihat saja setiap mau pilkada atau pilkades, kasak kusuk tim sukses mencari dukungan supranatural tak pernah bisa ketinggalan. Pisowanan semacam itu tak hanya menjadi milik dukun saja. Ulama-ulama kondang juga jadi jugjugan sebagian saudara kita. Terlepas dari manjur apa tidaknya suatu ritual aku tak mau tahu. Tapi seringkali aku tersenyum kecut seperti ketika dengar ada sekolahan yang mengadakan doa bersama dipimpin kyai besar saat mau ujian nasional. Soal berdoanya sih bagus banget, biar otak diencerin sama Tuhan. Tapi ketika mereka harus mengumpulkan pensil 2B yang akan dipergunakan saat ujian untuk didoain oleh pak kyai, mau ga mau aku mendadak jadi bego abis.

Sebagai bagian dari masyarakat Indonesia, aku pun pernah berhubungan dengan urusan perjimatan semacam itu. Saat lulus sekolah mau merantau ke kota, ada orang pinter tetangga desa yang menawariku sebuah benda yang katanya bisa membantu saat ada masalah. Karena menolak pemberian itu dosa, aku tak pernah menolak mentah-mentah walau besoknya mungkin masuk ke tempat sampah. Beberapa kali aku dikasih benda semacam itu, selalu saja ada pantangan yang aneh-aneh. Paling umum adalah tidak boleh dibawa kencing atau berak. Kalo masuk kamar mandi jimatnya ditaruh dulu di gantungan baju baru mulai ngebom.

Itu salah satu pertanyaanku tentang jimat yang katanya bisa membantu mengatasi kesulitan. Untuk urusan kencing saja sudah nambah-nambahin susah. Makanya beberapa teman yang percaya dan menyimpannya di dompet, buntutnya malah jadi sering kehilangan dompet. Gara-garanya mau kencing di toilet umum, menaruh dompet di lubang ventilasi dan selesai urusan dia lupa dompetnya belum diambil kembali.

Terserahlah...
Aku tak mau memvonis sebuah kepercayaan itu benar atau salah
Keyakinan adalah hak pribadi yang tak boleh diusik orang lain
Asal gak merugikan sesama mau gantung apapun monggo saja
Asal jangan gantung diri yak...








Read More

Download Call of Duty Modern Warfare 3

Sehari semalam laptop tidak istirahat. Mumpung lagi dapat koneksi rada ngebut, aku sempatin donlot game yang sudah aku tunggu sejak awal tahun, Call of Duty Modern Warfare 3. Kayaknya akan banyak perubahan besar dalam CoD seri ke 8 ini mengingat ukuran file instalernya yang mencapai 13. Lumayan mpot-mpotan nungguin donlotnya kelar. Apalagi tangan kegatelan saat nemu link Battlefield 3 menari-nari minta disedot juga. Alhasil laptop harus kerja keras donlot file hampir 28 GB.

Urusan ngegame, aku memang susah banget untuk ninggalin hobi yang sudah berakar itu. Cuman aku memang membatasi hanya main game offline doang. Game multiplayer online sebisa mungkin aku hindari. Pernah nyobain sekali dan ternyata susah banget untuk berhentinya. Apalagi kalo main game bertipe RPG. Mau klik pause sebentar saja rasanya sayang, karena pasti akan ketinggalan banyak.

Game singleplayer offline yang bisa berhenti dan mulai lagi kapan kita mau saja kadang berat untuk beranjak. Sampe-sampe ibue di rumah suka bawain nasi dan lauknya ke depan PC biar aku ga telat makan. Yang bisa menghentikan secara langsung kayaknya cuma Citra yang tanpa dosa suka mencet tombol power di CPU. Kalo main di letop malah lebih parah lagi, suka dia dudukin atau jongkok kayak lagi toilet training.

Kegemaranku ke game first person shooter sudah pasti banyak efek negatifnya. Detail grafis game makin lama makin halus menuntut spesifikasi hardware yang tinggi. Yang langsung terasa adalah kantong jadi cepet bolong, kecuali bisa ngakalin kantor agar kasih letopnya yang berspek tinggi. Alasannya sih buat desain grafis atau buka autocad kelas berat. Padahal kalo orang kantor mau mikir, harusnya bertanya-tanya apa hubungannya pekerjaanku manjat tower dengan masalah grafis atau cad.

Kejelekan lain aku jadi lupa waktu. Terutama kalo dapat game baru dan belum mampu menyelesaikan semua misi. Rasa penasaran akan memaksa diri untuk terus bertempur sampai jadi pemenang. Untung aku batasi hanya main game singleplayer. Sehingga saat campaign habis, biasanya sudah mulai gampang disuruh berhenti karena cuma mengulang-ulang peperangan yang sudah dilakukan tanpa ada tantangan baru. Jadi untuk efek yang ini ga terlalu perlu dipermasalahkan.

Yang paling penting dari kejelekan ngegame ini adalah aku jadi belajar nyolong. Harga game asli yang mahal membuatku lebih suka cari donlotan game bajakan. Lagian salah yang bajak juga sih. Tahu ilegal, sehari setelah game rilis, kreknya sudah muncul di internet.

Ada kejelekan tentu saja ada kebaikannya. Secara umum orang main game adalah untuk refreshing, walau di banyak kasus main game malah bikin pusing. Untuk game pada level tertentu tingkat stresnya kadang lumayan tinggi. Tapi ada pepatah yang mengatakan, senjata terbaik melawan musuh adalah dengan musuh yang lainnya. Mengatasi stres dengan stres bisa dianalogikan saat kita makan habis pete. Biar mulut ga bau pete, bukankah sebaiknya kita makan jengkol..?

Mungkin ini sebuah kelainan psikis. Tapi aku sering menjadikan game sebagai pelampiasan. Kalo lagi ngambek, daripada mukulin orang beneran, mending nembakin musuh sampe puas di game. Yang paling terasa manfaatnya, aku bisa mengukur tingkat kestresan otak dengan game perang kesukaan. Mainkan pada level hard dan atasi hujan peluru yang tiada habisnya. Kalo lagi marah atau otak mumet, pasti sebentar-sebentar mati karena tidak fokus. Bagaimanapun juga perlu ketenangan dan kehati-hatian tinggi untuk bisa bertahan hidup di level tersebut. Makanya kalo sudah tidak mati-mati lagi, aku bisa menarik nafas panjang. Stresku sudah berkurang.

Haduh dasar jaka sembung...
Bukannya bahas gamenya malah ngocol gak karuan. Tar deh kalo dah tamat aku bikinin reviewnya. Ini baru aja mau instal. Yang mau coba, donlot saja di thepiratebay.org pakai torrent. Dan secara umum info gamenya adalah sebagai berikut :

Call of Duty: Modern Warfare 3 (c) Activision
11/2011 :..... RELEASE.DATE .. PROTECTION .......: Steam
2 :.......... DISC(S) .. GAME.TYPE ........: Shooter

Modern Warfare is back. On November 8th, the best-selling first person action series of all-time returns with the epic sequel to the multiple Game of the Year award winner Call of Duty: Modern Warfare 2.

System Requirements:
OS: Windows XP/ Windows Vista / Windows 7
Processor: Intel Core2Duo E6600 or AMD Phenom X3 8750 processor or better
Memory: 2 GB RAM
Graphics: Shader 3.0 or better 256 MB NVIDIA GeForce 8600GT / ATI Radeon X1950 or better
DirectX: DirectX 9.0c or later
Hard Drive: 16 GB free hard drive space
Sound: DirectX 9.0c or later
Internet: Broadband connection and service required for Multiplayer Connectivity. Internet connection required for activation.

Read More

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena