29 September 2011

Pelan-Pelan Saja

Urusan kesejahteraan pasukan, aku tak pernah bisa cuek. Daripada anggota tim telantar, aku lebih suka bikin keributan di ruangan HRD. Bukannya sok perhatian. Tapi aku butuh alat untuk menekan anak buah dalam urusan pekerjaan. Karena yang paling efektif untuk memaksa karyawan mau kerja lebih baik ternyata, "mau naik gaji gak loe..?"

Biar begitu, kadang aku bete juga kalo ada yang merengek-rengek minta diperjuangkan kenaikan gajinya. Ga perlu minta-minta pun asal kinerjanya baik, pasti aku usahakan kok. Susahnya, kadang ada yang ga instropeksi diri dan malah mengatakan aku pilih kasih. Padahal buat aku ngotot ke HRD juga butuh data kinerja yang jelas agar alasanku cukup kuat.

Karena kinerja setiap orang berbeda-beda, kenaikan yang aku usulkan juga tidak sama antara orang yang satu dengan yang lainnya. Setiap ada yang gajinya berubah, aku selalu berpesan agar jangan banyak omong ke orang lain. Tapi dasar mulut manusia susah diatur, selalu bocor maning bocor maning.

Ada lagi yang kepedean. Belum lama naik dah minta naik lagi. Atau mengeluh naiknya kurang banyak. Ga mikir kali kalo mengusulkan kenaikan itu lumayan sulit karena memang teramat sensitif buat karyawan maupun perusahaan. Lagian kalo cuma mikir kebutuhan, mana ada cukupnya kalo ga dicukup-cukupin.

Aku sendiri merasakan waktu pertama kali kerja dapat gaji 90 ribu. Awalnya damai tapi begitu tahu teman gajinya 200 ribu, otak suka mendadak panas. Yang kepikiran kalo gajiku bisa segitu, kayaknya ga perlu mumet lagi mikir pengeluaran. Nyatanya gaji 500 ribu, sejuta, empat juta, tujuh juta dan seterusnya tetap saja terasa ga ada lebihnya.

Status karyawan memang ada masalah tersendiri untuk urusan pengeluaran. Merasa punya penghasilan tetap tiap bulan, orang jadi lebih berani dalam hal hutang. Padahal dalam hal ini, kita suka salah ngitung terus. Punya gaji sejuta sudah kepotong cicilan 200 ribu. Saat pengen ngutang lagi, tetap mikirnya gajiku sejuta, bukannya sisa gajiku tinggal 800 ribu. Makanya setiap gajian senengnya cuma sesaat dan setelah itu kembali mumet mikir cicilan rumah yang kurang 19 tahun 10 bulan, cicilan mobil kurang 45 bulan plus tagihan kartu kredit yang overlimit.

Makanya walau pengen gaji gede, aku tak ingin kenaikannya terlalu drastis. Naik tinggi terlalu mendadak suka bikin kaget dan bisa mengacaukan pengaturan pengeluaran. Sama kacaunya dengan kita punya gaji besar trus tahu-tahu terjun bebas ke titik nol. Katanya roda kehidupan kan selalu berputar. Bila naiknya pelan, turunnya juga pelan. Jadinya kita bisa lebih siap mental menghadapinya. Berharap naik tanpa turun lagi kayaknya sesuatu hal yang ga mungkin banget di dunia ini.

Sekolah saja bertahap dari kelas 1, 2, 3 dan seterusnya. Kelas 1 langsung ke kelas 6, biarpun keren tapi kan bikin mumet juga. Jangankan soal kerjaan, soal permainan pun sebaiknya bertahap. Waktu SD main PS, SMP PS2, SMA ganti PS3. Tar kalo dah kuliah mainnya PSK kali.

Kalopun terjadi pengurangan, tetap lebih asik sedikit-sedikit seperti pacaran anak sekarang. Dengarkan saja kata-kata ceweknya. Jam pertama mungkin yang diucapkan, "oooh Jhon, don't touch me..." Satu jam berikutnya, "oooh Jhon, don't touch..." Begitu dan begitu seterusnya, setiap jam berkurang satu kata sampai akhirnya sunyi...



18 comments:

  1. Makin besar pendapatan makin besar pula pengeluaran. Itu yg saya rasakan. Jd ampe kapnpun juga akan pernah cukup kalo ga dicukup2kan hehe
    Lbh baek syukuri apa yg kita punya :)

    BalasHapus
  2. alhamdulillah kalau saya setelah kenaikan gaji bisa nabung Om, jangan sampai aja besar pasak daripada tiang. tapi bukannya dulu ada yang bilang semakin besar pendapatan kita maka semakin besar juga pengeluarannya? apalagi ngomongin masalah rumah tangga yang banyak banget harus dipirin ya Om, cuma ngomong kayak saya aja sih enak. belum ngrasain bayar ini-itu untuk kepentingan keluarga... mudahan yang Om inginkan terwujud ya, gaji naik tapi naiknya nggak kelebihan...gitu kan Om :D

    BalasHapus
  3. saya juga suka sakit hati kl urusan gaji. masak saya yg coordinator gaji pokoknya malah masih kalah sama orang2 yg saya koordinator hanya gara2 saya masuk baru masuk.
    oh don't stop john, terus john, enak john...

    BalasHapus
  4. memang namanya manusia ndak pernah ada puasnya, pagi dikasih siang minta lagi. Demikian juga dengan gaji
    yang bener kayak mbak Tarry, selalu bersyukur, biar ndak gampang tersungkur apalagi di atas kasur

    BalasHapus
  5. anak muda pacaran kan nggak digaji, kenapa dibawa bawa?

    BalasHapus
  6. naik terus ga mau turun...

    aku kapan nih bos naik gajihnya? janji dah ga bocor ke yg lain.

    BalasHapus
  7. gaji gede tapi hutang gede bukannya sama saja jatuhnya :)

    BalasHapus
  8. busyet.. mw banget itu..
    Mulai dari SD maen PS, lulus kuliah jadi maen PSK =))

    btw, salam kenal yah =)

    BalasHapus
  9. hendaknya org bekerja mengutamakan pekerjaanya niscaya uang juga akan mencari kita hehe..
    Kalo utk masalah gaji segede apapun ttp aja kurang terus, gajinya kecil pengeluaranya jg kecil org yg gajinya besar tentu pengeluaranya jg jdi besar dan itu naluri banyak org...hendaknya org bekerja mengutamakan pekerjaanya niscaya uang juga akan mencari kita hehe..
    Kalo utk masalah gaji segede apapun ttp aja kurang terus, gajinya kecil pengeluaranya jg kecil org yg gajinya besar tentu pengeluaranya jg jdi besar dan itu naluri banyak org...

    BalasHapus
  10. kalo ngikutin keinginan sih, gaji berapa juga gak bakal cukup. Yang ideal sih, ngikutin kebutuhan ...

    BalasHapus
  11. begitulah sob,, nth kenapa pemasukan yg besar juga di iringi dgn pengeluaran yg besar,,,hehe itulah hidup yg tdk perna ada cukupnya

    BalasHapus
  12. wah... seneng yah punya atasan seperti Om... memperjuangkan gaji demi memotivasi kinerja :)

    ya namanya manusia Om... dikasih berapa aja berasa kurang :))

    BalasHapus
  13. Pancen serba susah ya kang,gaji gede tp utange akeh,jan mumet (udu Rawins mumet) Pancen serba susah ya kang,gaji gede tp utange akeh,jan mumet (udu Rawins mumet)

    BalasHapus
  14. endingnya itu loh.... akhirnya Oh John, oh... terus entah... khas Rawins banget. soal gaji? aku sering dapat bonus diluar gaji sih, hehehe...

    BalasHapus
  15. lagi pacaran yahh cie cie hehehe

    BalasHapus
  16. masalah gaji emang confidential n sensitif

    BalasHapus
  17. sapa juga yang ga maw gaji naik. tapi pernah coba ga buat nekan anak buah kaya diktator gini misalnya "Loe mau dipecat apa? kinerja belum jelas minta gaji" something like that.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena