09 September 2011

Hotel Sokanandi Banjarnegara

Saat akan kembali ke Jogja, ibue Citra milih untuk lewat jalur tengah. Pertimbangannya lebih adem dan rada bosen lewat jalur pantai selatan. Jadinya dari Cilacap langsung menuju Purwokerto lalu naik ke Baturaden. Niat semula mau masuk ke obyek wisatanya. Tapi melihat manusia begitu menyemut di pintu masuk, aku banting setir ke arah bumi perkemahan. Itu pun tidak masuk buper dan cukup gelar matras di pinggir jalan di atas peternakan sapi perah.

Puas ngadem disitu, perut mulai terasa lapar. Jalan lagi ke arah Sokaraja untuk mencari soto melalui jalan pedesaan tanpa masuk kota Purwokerto. Kenyang makan soto, mampir sejenak ke rumah kang Klawer di Kalibagor untuk nebeng buang air. Dari situ jalan lagi ke arah Banyumas dan berhenti lagi di alun-alun Banjarnegara.

Di Banjarnegara, sebenarnya aku pengen dawet ayu jalan Dipayuda yang katanya dawet ayu asli yang menjadi cikal bakal dawet khas daerah itu. Sayang sudah terlalu sore dan kurang asik buat minum dawet. Jadinya cuma melepas Citra untuk lari-lari di alun-alun dan makan sate gule kambing pak Tego yang berada di sebelah barat alun-alun. Lumayan enak, mantap dan layak dicoba bila pas singgah di Banjarnegara.

Selepas maghrib, aku jalan lagi dengan tujuan Wonosobo untuk cari penginapan. Tapi baru saja keluar dari kota, dalam mobil tercium aroma yang aduhai. Aku cuma bisa pegang hidung sementara ibue sigap mengintip ke balik celana Citra. Melihat ada kue menggunduk dalam diapers, ibue kasih kode untuk cari penginepan di Banjarnegara saja. Kasihan juga kalo harus nunggu sejam lagi sampai tiba di Wonosobo.

Sekitar km 5 dari kota, tampak papan di sebelah kanan jalan tertulis Hotel Sokanandi Banjarnegara. Dari depan kelihatannya cukup bersih dan enak. Tempat parkirnya juga luas. Entah tarif standar, entah tarif tuslah lebaran, untuk kamar AC dikasih harga 300 ribu pas. Begitu masuk kamar, sempat bengong melihat banyak semut di lantai. Di pojokan malah menempel hiasan dinding kamitetep yang mengingih.

Karena terdesak Citra harus segera cebok dan mandi, masalah itu sementara terlupakan. Waktu masuk kamar mandi, aku malah bingung. Katanya ada air panas, tapi kran showernya cuma satu tanpa bak dan hanya ada ember plastik di samping closet. Udah gitu, pas krannya dibuka malah copot puterannya. Komplen ke resepsionis, akhirnya dipindah ke kamar sebelah.

Kamar baru ini, kamar mandinya lebih oke. Walaupun kebersihannya sama saja dengan yang tadi. Ada beberapa lampu panjer buat tidur di situ. Tapi boro-boro nyala, bolamnya saja tidak ada semua. Malah yang dekat tempat tidur, kabelnya putus dan ngelawer begitu saja. Payahnya, lampu kamar terangnya minta ampun. Jadinya serba salah waktu tidur. Lampu dinyalain, silau. Kalo dimatiin, gelap gulita karena lampu remang-remangnya ga nyala.

Pelayanan Hotel Sokanandi Banjarnegara sebenarnya cepat. Tak lama setelah masuk kamar, teko air putih dan teh sudah diantar. Tak masalah kalo bakinya rada error. Mungkin memang sengaja dicoak biar berseni. Sarapan paginya juga lumayan, ada sop dan sate walau sedikit keasinan. Waktu aku minta air panas buat bikin susu Citra, juga tak butuh waktu lama. Cuma sayangnya, pas aku naik turun ke kamar di lantai 2 bawa 2 koper dan tas dari mobil, dua resepsionis yang disitu kok cuek-cuek saja. Boro-boro nawarin bantuan angkatin koper.

Jadi kesimpulannya, Hotel Sokanandi Banjarnegara sangat tidak direkomendasikan untuk menginap. Fasilitas serba pas-pasan dan kurang dalam hal kebersihan. Buat yang tak terlalu memikirkan fasilitas, tetap saja sayang merogoh kocek terlalu dalam. Di daerah Baturaden saja, losmen seharga 100 ribu, kebersihannya lebih terjamin walau tanpa AC dan air panas.

Padahal aku tuh paling males kalo harus komplen saat menjalani liburan.
"Mas, kamarnya kok banyak semutnya sih..?"
"300 ribu kok pengen bersih..? cari hotel bintang dong.."
"Bukan gitu. Kalo di Gembiraloka, cuma bayar 10 ribu ga cuman dapat semut doang. Ada gajah, jerapah, monyet..."

Kalo ga kepaksa banget Citra ngendog di jalan
Ga bakalan deh aku kesitu lagi.
Kapok...

9 comments:

  1. kalau saya biasanya cari pompa bensin kalau anak2 pup dijalan. sayang ya 300rb lebih enak cari hotel yg lebih bagus; )

    BalasHapus
  2. Sayang banget uang 300 ribu utk bayar hotel yg spt itu... mendingan nginep di Gembiraloka yg lebih banyak binatangnya ya? hahaha #ngakak

    BalasHapus
  3. wew, kalau pelayanannya kayak gitu, setiap orang yang datang ke hotel tsb bisa kapok donk

    BalasHapus
  4. hhhh 300 ribu bonus semut bertebaran

    oot:
    pasrujambe itu tetangga desa jadi amat dekat dengan kampung saya Kang. Saya di desa Penanggal. Emangnya punya sodara di sana ?

    BalasHapus
  5. 300 ribu buat cebok kemahalan :(

    BalasHapus
  6. kalo ke borobudur coba mas di lotus II guest house....
    asik lho...
    :)

    BalasHapus
  7. aku dulu pernah nginep di hotel sekitar alun-alun banyumas, namanya hotel akbar syariah. Hotelnya bagus, bersih, dan murah. Waktu itu thn 2008 harga kamar standarnya cm 150 ribu. Padahal fasilitasnya oke, ngalah2in hotel berbintang deh. Jadi pengen kesana lagi...^^

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena