23 Juli 2011

Malem Mingguan di Tambang

Pagi-pagi nemu pengumuman kalo sore ini big bos mengundang staf dan supervisor untuk bakar-bakar ikan di halaman kantor. Siapa yang ga seneng nemu kesempatan langka bisa makan-makan enak di malem minggu. Apalagi sejak siang ibu dapur sudah kelihatan sibuk potong-potong ikan segede paha, cumi, udang dan entah apa lagi. Yang jelas, satu bak mobil carry penuh belanjaan untuk acara malam nanti.

Tapi menjelang maghrib, turun perintah mendadak, tim IT harus segera ke pit. Aku pikir cuma masalah kecil yang tidak memakan waktu lama. Eh, ternyata terjadilah apa yang harusnya engga terjadi. Kayaknya aku harus malam mingguan di tambang yang gelap dan bising oleh alat berat. Mana lupa ga bawa bekal air minum dan cemilan lagi.

Yasudahlah...
Semoga saja masih ada yang ingat kirim nasi bungkus kemari
Cobaan semacam ini memang sudah resiko buat orang baik
Halah...

Mobile Post via XPeria

9 comments:

  1. Ngga papa mas, yang penting tetep enjoy, siapa tahu nanti ada sesuatu hal yang menggemberikan .....

    BalasHapus
  2. Ngga papa mas, yang penting tetep enjoy, siapa tahu nanti ada sesuatu hal yang menggemberakan .....

    BalasHapus
  3. sensib mas, malam minggu aku malah di lab , sedih sih engga tapi suram aja lama lama muka kotak nih hahaha tapi lebih seru di pertambangan kayaknya

    BalasHapus
  4. Bermalam dimanapun nda problem ni malam mas,,, yg penting bisa nonton Indonesia Vs Turkmtan... heheheh...

    Setidaknya sampean ngajarkan utk taat dan disiplin serta setia terhadap kerjaan... Selamat bertugas Mas...

    BalasHapus
  5. yowes saiki waktune istrahat. Moga-moga. He

    BalasHapus
  6. semua butuh perjuangan yaaaah.... sama deh... (btw paling enak hidup di Jogja, tul gak? ntar pensiun balik lagi toh)

    BalasHapus
  7. disyukuri saja ya pak :)

    BalasHapus
  8. setelah penderitaan ada kesenangan mas, sabar saja insya Allah

    BalasHapus
  9. kadang "tamu kagak diundang datangnya kagak pakai uluk salam", yah begitlah penginnya bersenang-senang, eh.. malah ada kerjaan yang kagak diharapkan, moga saja temannya ada yang ingat, sehingga sebungkus ikan bakar terkirim, kalau kagak dapat baunya saja sudah cukup he he he..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena