24 Juli 2011

Kebawa Jorok

Manusia-manusia hutan yang jauh dari peradaban memang butuh banyak siasat agar tak merasa sepi. Tambang memang bising dan hingar bingar oleh alat berat, tapi semuanya sibuk berkonsentrasi dengan alat masing-masing. Komunikasi dengan orang lain hanya bisa dilakukan lewat radio yang tak mungkin dipakai becandaan. Kesempatan mengurai ketegangan hanya bisa dilakukan sejenak saat kembali ke mess sebelum terlelap untuk membuang lelah di badan.

Kesempatan yang sempit itu yang membuat suasana nongkrong jadi heboh. Padahal yang ngumpul setiap malam di teras mess adalah manusia-manusia bergagang semua. Makanya acara bercanda tawa itu tak pernah jauh dari ngobrol tentang cewek dan ngomong jorok. Saat ngumpul seperti itu, naluri kelelakian selalu muncul dominan dan sepertinya malu kalo kalah rekor. Yang katanya bujangan saja, kayaknya bisa dihitung dengan jari yang mengaku belum pernah menjamah perempuan. Kalo yang sudah berkeluarga biasanya pamer kekuatan kuat ML sampe sekian jam dan saling berbagi ramuan obat kuat.

Terasa lebay memang. Namun tak perlu dipermasalahkan karena begitulah caranya untuk menghibur diri. Toh aku yakin, saat bersama ceweknya, pasti yang diomongin bakal berubah 180 derajat. Aku cowok baik-baik, neng... Belom pernah ngejablai, belum tahu rasanya ML, makanya tar kita cobain yuk...

Bejat...
Namun memang begitu bawaan naluri manusia untuk mencari selamat. Itu yang membuat kita kadang jadi mencla-mencle dengan ucapan sendiri. Jarang orang yang mau konsisten seperti aku. Sejak jaman dulu sampe sekarang kalo kenalan dengan cewek. Trus ditanya umur, aku selalu jawab 20 tahun. Konsisten kok...

Orang yang waktu datang ke tambang paling alim pun tak pernah bisa bertahan dengan prinsip hidup sebelumnya. Semuanya hanyut terbawa arus minimal dalam obrolan. Kalo perbuatan sih masih banyak yang tetap baik-baik saja. Mungkin karena dasarnya memang orang baik, atau bisa juga karena tidak ada kesempatan untuk nakal dalam praktek.

Seperti seorang teman yang begitu religius. Awalnya jarang gabung dalam forum manusia jorok. Setelah tingkat stresnya meningkat, dia mau juga ngumpul bareng kita-kita. Melihat majalah pleboi di meja, keliatan banget kalo dia ragu-ragu untuk meraihnya walau bolak balik melirik juga ke covernya. Dasar orang alim, saat mulai berani buka-buka halamannya, selalu terlontar ucapan khasnya saat kaget. Ya ampun, ya tuhan dan sebagainya.

Baru pada halaman terakhir dia bilang, ya habis...



18 comments:

  1. Kisah pengalaman pribadi, bang Rawins?

    It's ok bercanda jorok, asal di dalam hati kita tetep tau batas terutama kalo berhadapan langsung dengan lawan jenis

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah dibilang, lingkungan begitu mudah merubah sikap manusia. saat ngumpul cowok jadi jorok. tar begitu ketemu cewek, spontan jadi alim. manusiawi itu bro..

      Hapus
  2. hhh saya paham apa yang sampean alami Kang. Wajar dalam sosialisasi pada lingkungan terbatas yang mau tidak mau kita menjadi terlibat di dalamnya. Itu juga yang saya alami ketika dijaman rikolo bendhu, ngontrak dengan sesama bergagang. Obrolan mereka yang jomblo seputar itu aja saja hiburannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul pak kyai...
      yang penting buatku bukan pada kata joroknya, melainkan isi kepala kita saat itu. ngomong jorok hanya untuk bisa ketawa di tengah keterasingan kayaknya lebih baik ketimbang orang diam tapi otaknya mesum...

      Hapus
  3. saya setuju mas.. kebanyakan masih nakal dalam batasan omongan.. mungkin tinggal menunggu 'kesempatan' hingga bisa nakal dalam perbuatan barangkali :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita kan harus melihat manusia secara utuh. bukan cuma dari omongannya saja karena manusia juga punya perilaku, hati dan pikiran

      Hapus
  4. asal tidak jorok berlebihan ya pak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo males mandi berlebihan gak, bu...

      Hapus
  5. hehehe... tadinya mikir jorok kena kotoran tambang, ternyata jorok pembahasannya heheh... Waduh... kata teman saya, yg gituan bukan jorok mas, tapi udah jdi tradisi... kwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini merupakan jawaban yang jujur dari bibir seorang lelaki
      hehe

      Hapus
  6. lucu kata terakhir, yah habis :D

    terkadang jadi orang pendiam, penyendiri dan pemalu itu enak, krn kita bisa menghindar orang2 yg suka ngobrol ga penting

    BalasHapus
    Balasan
    1. di tengah keterasingan seperti disini, ngobrol ga penting jadi penting bro. karena cuma itu yang jadi penghibur diri...

      Hapus
  7. kalo kulihat joroknya itu menghindar ya ..secara halus menghindari yg lebih fatal is ok banget mas..
    tapi kalo yg di paragraph2 terakhir munafik banget tuh orang huahahahaa

    mau tanya ada team dari UNITED TRACTOR gak ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukannya di dunia orang munafik lebih banyak ketimbang orang jujur..?

      Hapus
  8. asik nih kalo saya main-main ke para suhu di forum itu..:3

    btw, bikin giveaway dong, hadiahnya majalah yang serba "yah" itu.. :p
    saya mau deh ikut jadi peserta pertama.hahahah!

    BalasHapus
  9. apa enaknya liat majalah begituan ...
    mosok cewe liatin cewe...
    ga seru ah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaelah namanya juga majalah cowok beb...
      cowok juga bingung kalo liat majalah cewek
      isinya belanjaan baju kosmetik dll

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena