12 Mei 2011

Dalam Dilema

Acara belanja perangkat radio link untuk mengganti yang kena petir minggu lalu dah beres sejak siang tadi. Tapi mau balik ke Tamianglayang kok rasanya males banget. Apalagi suasana malam Banjarmasin begitu menggoda. Beda banget dengan siangnya yang panas.

Niat awalnya ingin jalan-jalan ke pasar terapung. Tapi malah nyasar ke daerah Batola. Sampai inget postingan Ajeng di belokcepot, bahwa pasar terapung hanya ada di pagi hari. Telanjur nyasar jauh sampai daerah Hanggul Bakti (tau salah tau bener nulisnya) dan perut lapar, aku putuskan untuk masuk ke warung makan berpanggung di atas sungai.

Begitu pesanan datang, cacing-cacing perut bersorak-sorai dengan gegap gempita. Namun mendadak senyap dan lenyap nafsu makan saat masuk sms dari rumah, Citra panasnya ga turun-turun. Habis tes darah dan sebaiknya dirawat karena ada gejala DBD...

Rasa enggan balik ke hutan makin terasa berat. Apalagi bila ingat harus menempuh perjalanan darat sampai 6 jam, sementara pesawat yang bisa mengantarku ke Jogja hanya 20 km dari tempatku duduk. Aku cuma bisa menarik nafas panjang agar dada tak terlalu sesak. Kuminta ibue Citra menghubungi mbahnya di kampung. Tak rela rasanya membayangkan ibue sibuk sendirian sementara adiknya Citra dalam kandungan sudah makin membesar.

Aku hanya bisa berharap agar pikiranku tak terlalu terganggu minimal sampai besok sore. Karena besok aku harus pasang radio link di PLTU dan Telkom. Tak nyaman rasanya membayangkan harus kerja di tower setinggi 40 meter dengan pikiran kalut. Yang pasti aku harus ambil cuti setelah internet kantor kembali berfungsi. Aku tak mau dengar lagi bermacam alasan dari orang kantor untuk menunda-nunda lagi cutiku yang sudah terlewatkan sebulan.

Semoga Citra dan ibue bisa tenang malam ini. Semoga aku juga bisa istirahat dalam perjalanan malam ini. Agar besok pagi aku bisa segera menyelesaikan pekerjaanku tanpa masalah.

Dan yang pasti
Aku ingin pulang...

Mobile Post via XPeria


9 comments:

  1. Hem ini susahnya ya Kang, sementara hati pengen balik dan nengok keadaan anak yg lagi sakit demam, dilain pihak kita jg punya tanggung jawab kerjaan yg gak bisa ditinggal seenaknya, semoga dapet izin untuk pulang lebih cepet ke Yogya kang... Dan semoga anaknya cepet kembali sehat nggeh kang... AMIN...

    BalasHapus
  2. :( Ncit sakit lagi ya..
    musimnya Raw.. ponakanku juga gitu..
    semoga Ncit lekas pulih dan Raw bisa ambil cuti segera..

    aminn..!

    BalasHapus
  3. Pertamax kah??

    Turut besedih Pak...Moga citra cepet sehat. Just advice : kasih jus jambu biji, recommend yang warna merah.

    Wah kalo aku pasti dah cari tiket langsung kabur, Lha wong wis jatahe cuti...

    BalasHapus
  4. haha ternyata bukan pertamax, gara-gara internet lelet :P

    BalasHapus
  5. saya juga pengen pulang... :(

    BalasHapus
  6. wah sendunya....
    masih susah pulang yah...
    ehem ehem... sepertinya pekerjaannya musti ekstra hati2 banget tuh... benar2.. jangan sampai kalut...
    dan semoga tetep ada kemudahan dunk dari doa dan ikhtiarnya ke kantor itu T_T

    BalasHapus
  7. 40 meter??? wow *merinding*
    Untung lu ga takut tinggi kayak gua ya...

    BalasHapus
  8. iya...dedek Citra cepat sembuh ya ..aminn
    :)

    BalasHapus
  9. Amiin Y Allah..
    Moga cepet sembuh ya Citranya..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena