26 Maret 2011

Manusia Malam

Gara-gara harus memulai pekerjaan dari nol lagi, sudah seminggu ini aku dan pasukan baru bisa tidur saat subuh tiba. Hari ini malah kayaknya tidak bisa tidur dulu karena jam 7 sudah harus berangkat ke tambang dan pelabuhan untuk ambil data absensi dari mesin sidik jari. Nyempatin tidur takutnya bablas sampai siang. Kalo data absensi terlambat direkap, bisa demo lagi karyawan karena gajian telat.

Aku sudah tak bisa lagi memikirkan berapa berat badan yang harus dikorbankan untuk proyek ini. Yang pasti waktuku tinggal tersisa satu bulan untuk ujicoba implementasi sistem di lapangan. Paling tidak pertengahan bulan depan prototipe sistem sudah harus aku presentasikan di Jakarta.

Sebenarnya aku kasihan melihat pasukan yang harus ikut-ikutan jatuh bangun memperjuangkan ambisiku akan proyek ini. Kadang kantor harus jadi kamar tidur berbantal laptop di atas meja. Kadang kamar tidur jadi tempat kerja saat mimpi terputus oleh tuntutan pekerjaan dan kembali menggeluti script tanpa sempat cuci muka.

Aku juga kasihan sama yang rindu pengen ketemu mengingat jadwal cutiku awal April sepertinya harus diundur sampai prototipe sistem siap. Istriku tak pernah bosen nelpon menanyakan kapan aku kembali. Citra pasti juga belum bosen berdiri di jendela menunggu ayahnya pulang.

Dan yang paling pasti
Anakku yang lain juga dah ngebet banget
Kebelet pulang ke sarang...

Hadoooh...

15 comments:

  1. Kan ada tangan kiri mas, eh kiri pa kanan ya.. Hahahaha

    BalasHapus
  2. jaga kesehatan Raw ..

    BalasHapus
  3. emang anak yang lain anak yang mana mas?.. hihihihi..
    jangan lupa stok sabun mandi mas.. biar kalo abis nggak susah nyarinya ke kota.

    BalasHapus
  4. salut kak perjuangan kerjanya.
    semangat kerjanya. biar bisa pulang ke serang dengan cepat.
    hebat kak :-bd

    BalasHapus
  5. mudah2an proyeknya cpt selesai... heheeee

    BalasHapus
  6. wah potonya, tidurpun tetap narsis

    BalasHapus
  7. sukses buat kerjanya. sesungguhnya dibalik kesusahan ada kemudahan dan dibalik kesibukan ada waktu luang, buktinya bisa menulis di blog,hehhe:P

    BalasHapus
  8. bersakit-sakit dulu lah mas, nanti toh bisa adem ayem sama keluarga di rumah.

    BalasHapus
  9. SEMAGAT,badai pasti berlalu,dimana ada kemauan disitu ada jalan,wah ngomong apa sih Gue.klu ada waktu kunjungi blog ane ya

    BalasHapus
  10. Kasihan ya kalo jauh dari rumah, apalagi kalo punya anak kayak mas gini :D
    Hehehehhe...
    Sabar mas, cuti akan segera tiba, wkwkwkkw...

    BalasHapus
  11. sabar,tetap semangat,kerjakan smua tugas lalu kembali pulang untuk klrg tercinta mas :)

    BalasHapus
  12. Kasihan Citra yg terus menerus berdiri di jendela nungguin ayahnya pulang...

    BalasHapus
  13. Sabar... semoga kerjaan cepat kelar dan bisa pulang ke Yogya membawa sebongkah berlian. :D
    Semangattt...!

    BalasHapus
  14. Duh.., tidurnya gaya juga ya? :p

    BalasHapus
  15. Laptopnya ikutan tidur di atas kasur juga?

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena