07 Maret 2011

Beli Tiket [mumetologi]

Saat aku harus bepergian, biasanya urusan pertiketan istrikulah andalannya. Asal aku laporan mau kemana, ga perlu pakai lama segala sesuatunya sudah siap sedia. Apalagi ketika aku masih kerja di Jakarta kemarin, walau aku bilang tidak akan pulang saat akhir pekan, tetap saja istriku kirim kode booking tiket ke Jogja lewat sms. Pokoknya autorun tenan lah...

Makanya aku sempat bingung saat seharusnya senin ini aku sudah ada di Jakarta, tanggal di tiket malah tertera untuk hari selasa besok. Kalo dibilang masih kangen, kayaknya dah beberapa malem aku kerja lembur, masa sih kurang. Apa istriku sudah mulai bosen menghitung hari ya, sehingga mulai error saat melihat kalender. Apalagi sudah jelas-jelas sistem kalender yang dipakai andalan ternyata bobol dan Citra harus kesundul sudah dua bulan.

Bicara soal tiket yang selalu diurus istri, ternyata ada lagi yang komentar "susis". Kalo dulu tukang cukur yang bilang, sekarang tukang jualan tiket. Ini kan keterlaluan. Sudah jelas aku punya istri yang berbakti dan selalu menjadi asisten sejati yang sangat membantu mobilitasku. Kok malah dibilang suami takut istri. Maksudnya piye..?

Kalo dibilang aku sangat tergantung ke istri memang ada benarnya. Tapi bukan karena saling menguasai, melainkan simbiosis mutualisma dimana istri juga suka sekali sesuatu milikku yang tergantung. Apalagi dalam soal kebijakan rumah tangga dan keuangan. Aku tak pernah mau tahu terlalu banyak. Aku tahunya kerja cari duit. Berapapun hasilnya langsung istri yang kelola terserah mau diapain. Aku pikir cari duit itu sudah susah, ngapain nambah-nambah masalah ikut ngebagi-bagi keuangan yang jauh lebih susah lagi.

Kasus semacam itu aku lihat pada beberapa orang teman yang mengelola sendiri keuangannya. Kelihatannya ribet banget hidupnya. Setiap abis gajian pusing ngatur cashflow buat bayar kontrakan, setoran motor, belanja dapur, belanja istri, bayar sekolah anak, ongkos selingkuh dan sebagainya. Di mataku kok kesannya laki-laki kurang kerjaan tuh. Lebih enak gaji langsung masuk ke rekening istri. Kalo pulsa hampir habis, cukup sms istri, tahu-tahu pulsa dah nambah. Mau pergi tinggal laporan, tahu-tahu tiket dan biaya akomodasi sudah siap di meja.

Pernah sih aku tanya istri, apakah dengan pembagian kerja seperti ini, dia merasa terjajah. Ternyata istriku enjoy saja dengan cara begini. Urusan pesan tiket dan nyiapin akomodasi ga pernah dipermasalahkan, sejauh aku ga bawa pulang pramugarinya. Apalagi kalo urusan soping menyoping, gak bakalan deh dia mengeluh.

Pokoknya apa kata pepatah lama bisa aku jalani bersama istriku. Di rumah, istri benar-benar menjadi tangan kananku. Sebagaimana bila aku berada di luar rumah. Tangan kanan benar-benar menjadi istriku...

Kok tulisannya jadi mbulet begini ya...
Mbuh ah mumet...

14 comments:

  1. Hahaha Tangan kanan akan jadi istri kalo diluar rumah boz??? Lha kan ada parmugari yang dah siap dengan kode boking nya... wkwkwkwk....

    BalasHapus
  2. loh, bagus to kalo bisa tergantung istri.. biasanya kalo wanita tuh lebih detail.. urusan tiket nyariin yang termurah, lha wong kacek 50 rupiah aja masih ditawar kalo wanita.. ya tho?

    BalasHapus
  3. Mumet, hehehe.... Asal gak bawa pulang pramugari ya? Jadi ketawa deh...

    Jadi kalo laki-laki ngatur sendiri uangnya berarti dicurigai termasuk ongkos selingkuh juga... Hmmm...

    Semua kan punya karakter masing-masing. Saling ikhlas, mempercayai... Semoga selalu begitu....

    BalasHapus
  4. ahahah, tambah disayang ae wis istrinya ...

    BalasHapus
  5. hihi kerenlah kalo bisa kerja sama dengan istri, saya juga maunya nanti begitu biar ada simbiosis mutualisme. belajar saling percaya aja ;D

    BalasHapus
  6. ahahahaha...
    sejauh gak bawa pulang pramugarinyaaaa???
    ahahahahahaha
    ^____^ sipppppp

    BalasHapus
  7. tangan kirinya siapa dong? lalu bagaimana kalo tangan kanan nggandeng cewek lain, enjoy aja ya?

    BalasHapus
  8. Wah beruntungnya....,

    aq jg pengen pnya istri kayak gitu...,

    BalasHapus
  9. salah banget klo ada yang bilang sosis, yang benar itu suami menghormati istri, bukannya sosis.

    saya yg belum nikan aje tw apalagi udah nikah xoxoxo

    BalasHapus
  10. tapi ante beruntung banget brow klo mau apa2 tinggal pesan n gak perlu capek dagh... semoga langgeng dagh

    BalasHapus
  11. ini saya kasi komentologi.. :D

    BalasHapus
  12. hahahahahaha....
    hahahahahaha....
    numpang ketawaaa.....hahahahaha...
    adduh...sakit perut niy jadinya...hahahaha..

    trus apa yang terjadi kalo pramugarinya ngikut jadi tangan kiri..?...hahaha..

    BalasHapus
  13. Bener2 SUSIS, Suami Sayang IStri..

    BalasHapus
  14. wah bener tuh mas.... sepakat sama mas buwel

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena