05 Januari 2011

Berbagi Pekerjaan Rumah

Seorang teman yang rumah tangganya cukup bahagia dunia akherat, bru di juru, bro di panto, tiba-tiba mengkomentari suaminya dengan istilah "dasar jawa tulen", hanya karena suaminya jarang mau bantu kerjaan rumah tangga. Aku tahu itu bukan ungkapan sakit hati wong dari segala hal suaminya merupakan lelanang jagad buat temenku. Kata itu tercetus karena mungkin dia merindukan adanya kebersamaan dalam rumah untuk hal-hal yang sepele. Sudah sifat manusia ketika yang besar bisa diraih, dia suka merindukan hal yang kecil.

Aku sendiri tak pernah mau tahu urusan internal mereka. Namun kata-kata jawa tulen itu cukup mengganggu mengingat aku juga orang Jawa. Walau kita biasa mengeneralisir sesuatu yang sedikit untuk semua, tapi menurutku masalah laki-laki Jawa enggan mengerjakan pekerjaan rumah adalah kasus per personal. Sejak kecil aku sudah dibiasakan membantu pekerjaan di dapur karena memang baru ada anak cewek setelah adikku yang bungsu lahir. Jadinya aku dan adikku yang cowok tak aneh lagi dengan yang namanya cuci baju atau piring. Lingkungan di kampungku juga tidak menganggap tabu laki-laki mengerjakan pekerjaan perempuan.

Di rumah tidak ada aturan yang membagi-bagi ini kerjaanku itu kerjaan istri. Pokoknya bila melihat ada yang perlu dikerjakan, siapa saja yang mampu dan mau itu yang pegang. Tak pernah ada ketentuan aku ga boleh ngepel atau istri betulin genteng bocor dan sebaliknya. Saat aku masih kerja pun begitu. Pulang kerja melihat istri menghadapi setrikaan yang menggunung, aku bebas saja milih mau ngerjain setrikaan atau ngerjain yang nyetrika. Tak pernah ada paksaan, toh sama-sama hangat.

Walau aku akui, ada beberapa teman yang memang enggan pegang kerjaan rumah dengan alasan itu urusan perempuan. Beberapa teman ada yang bilang cari duit saja susah, kenapa harus ikut mikir kerjaan di rumah. Kalo yang kerja kantoran mungkin tak begitu aneh. Tapi ada teman yang buka warung makan. Saat di warung dia tak merasa bermasalah masak ini itu dan cuci piring. Tapi begitu pulang ke rumah, boro-boro mau menyentuh. Lihat istrinya sibuk banget dia tetep damai duduk thingkrang di depan tipi sambil ngebul. Jadi walau kerjaannya sama, kalo lokasinya berbeda, berbeda pula artinya.

Tapi sekali lagi, itu cuma beberapa contoh kasus dan tidak mewakili laki-laki Jawa. Tapi engga tau juga ding kalo kondisi di Jogja beda dengan di kampungku Cilacap sana. Soalnya di Jogja aku ga begitu gaul sampai ke detil pekerjaan rumahan. Yang pasti LSM pemberdayaan perempuan Rifka Anisa masih saja sibuk konseling tentang laki-laki yang tak mau bantu pekerjaan istri dan bisa dianggap sebagai KDRT. Ketika juragan Rifka Anisa mampir ke rumah melihat aku sedang nyetrika, malah dikatakan ini kasus yang per personal dan tidak bisa digeneralisasi. Jadi kesimpulannya mbuh karena aku tak bisa bicara data atau hasil survai.

Kalo boleh jujur, aku harus angkat topi kepada makhluk bernama perempuan. Lebih banyak pekerjaan laki-laki yang bisa dikerjakan perempuan daripada sebaliknya. Yang pasti aku damai dengan rumah tangga tanpa aturan ini. Sapa yang mau dan mampu, semua boleh mengerjakan. Disaat tidak ada yang mau, tak pernah dipermasalahkan. Aku tak ingin mengeluh saat nyuci sambil momong Citra sementara istriku asik pesbukan. Sama seperti istriku yang tak pernah komplen aku tidur lelap pasca kerja keras sementara dia harus melek tengah malam nenenin Citra.

Buatku, berbagi tugas tanpa dibagi-bagi ternyata mengasyikan. Jalan sendiri-sendiri dalam komunikasi juga bikin nyaman. Mengerjakan sesuatu tanpa ada yang nyuruh-nyuruh bisa membuatku tak ingin ngedumel.

Mungkin disitu letak indahnya kebersamaan.
Bersama lelaki Jawa tulen sekalipun...

Ada pendapat lain..?

33 comments:

  1. berbagi setrikaan denganku yuk?

    BalasHapus
  2. wuihhhh ati ati atuh mas ntar kena si kecil :(

    BalasHapus
  3. yup, berbagi tugas tanpa dibagi-bagi... itu lebih menyenangkan ^^ untung suamiku juga mau nyandak apa saja yang bisa ia kerjakan dirumah :)

    BalasHapus
  4. mesti istrinya seneng banget Rawins mau berbagi pekerjaan rumah gitu. hehehe..

    tak memungkiri juga itu biasanya karena budaya, kebiasaan, atau karena pengaruh lingkungan tempat kita dibesarkan sih..

    BalasHapus
  5. Bersama emang menyenangkan kok....kita sama2 bapak rumah tangga...
    salam

    BalasHapus
  6. Suami siaga..enaknya..
    keknya semuanya harus gitu deh
    ngga peduli Jawa, Bali atau manapun
    tapi mungkin tradisi yang membentuk seseorang untuk bersikap sebagai "suami"

    BalasHapus
  7. Paling asyik ya bagi2 tugas, itung2 bantu istri.
    :D

    BalasHapus
  8. Suamiku juga jawa tulen, tapi dia mau aja tuh nyuci baju. Tapi nyetrika dia gak bisa, gak rapi, amburadul. Bisanya ngerjain yang nyetrika ja..wkwkwkwk.. Dan saya nggak masalah tuh.. Toh sama-sama hangat kan? setujuuuu...!!

    Ijin masang linknya di 'rumah'ku ya, Sob...
    Thanks!

    BalasHapus
  9. Saya Jawa dan rasanya tak pernah punya pikiran kalo laki-laki tak pantas jadi bapak rumahtangga. Mungkin karena sama seperti anda, sering mengerjakan pekerjaan rumahan dari anak-anak. Atau saya Jawanya bukan ningrat kali, soalnya dilingkingan saya biasa laki prempuan mengerjakan apa saja yang bisa dilakukan.

    BalasHapus
  10. Wah, bapak saya Jawa asli, tapi mau nyuci baju tuh. Waktu mbak saya repot ngurus anak dan suaminya ga bantuin nyuci, dia marah banget. Dulu, waktu anaknya masih kecil2, malah mau nyetrika juga. Jadi, saya justru mikir, orang Sumatera lebih "men-tabu-kan" pekerjaan rumah tangga bagi laki-laki daripada orang Jawa. Tapi, itu baru pikiran dan belum pake penelitian sih...

    BalasHapus
  11. Itu tandanya suami istri itu harus saling mengisi,.. tetaplah berbagi pekerjaan dengan pasangan anda,.. jangan cuma berbagi tempat tidur saja,.. wkwkwkwkwkkk

    BalasHapus
  12. huhu fotonya nakutin ati2 mas setrikanya

    BalasHapus
  13. Lain hati lain perasaan,,,
    Lain orang lain pula pemikirannya bang,,,,
    hehee

    BalasHapus
  14. protes rifka anisa niyeeee...hihihi...titip setrika baju ku dong mas rawin...hihihi...kabooorrr...

    BalasHapus
  15. suami yang baik dirumah,,istri cari nafkah hahaha piss,,

    BalasHapus
  16. cem, katanya butuh tukang potong rumput, napa sekarang jadi setrikaan...

    BalasHapus
  17. merli, iya tuh anak emang ga eprnah mau diem kalo ada yang pegang sesuatu...

    BalasHapus
  18. beruntunglah memiliki arai inge...

    BalasHapus
  19. gaphe
    hooh, di jogja agak banyak yang kayak gitu. yang masih berbau trah terutama..

    BalasHapus
  20. thomas
    apa apa kalo bareng emang enak ya..? :))

    BalasHapus
  21. ayu
    semoga dapet apa yang diharepin deh.
    eh, sekolah dulu hoi...

    BalasHapus
  22. iam
    emang asik kok punya istri yang gak suka ngomel

    BalasHapus
  23. dewi
    hihihi aku juga milih milih kalo nyetrika. baju istri yang ribet ga pernah aku sentuh. soalnya abis itu suka disetrika ulang. hahaha

    BalasHapus
  24. vip
    ga semuanya tapi ada. orang kita kan suka menggeneralisir sesuatu...

    BalasHapus
  25. mil
    ow gitu yah.. kirain cuma di kalangan kraton saja yang suka mengkotak kotakan kerjaan rumah. di sumatra banyak ternyata ya..?

    BalasHapus
  26. asman..
    masih suka berbagi burung kah..?

    BalasHapus
  27. ninda
    hehehe anak bandel emang tuh...

    BalasHapus
  28. mimi...
    kalo di hk piye..?

    BalasHapus
  29. lily
    emang suka banget ribut sama ibu direktur rifka
    hehehe..

    BalasHapus
  30. ahmad
    healah... tar kalo laki laki yang harus menyusui piye..?

    BalasHapus
  31. Nyong ya ora setuju nek di padak2na karo lanangan jawa sing wonge bebehan,pancen nyong urung duwe bojo,tapi nek soal pegaweane wong wadon ya anu saben dina nglakoni,contone masak,asah2 piring,

    Nek wong Cilacap pancen sregep2 ya kang,aja maning wong sikampuh jan pendeken.Hi...hi....

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena