21 Desember 2010

Susah Makan

Anak-anak susah makan kayaknya sudah menjadi bagian yang sulit dipisahkan dari rutinitas rumah tangga. Aku sendiri suka heran, bapak ibunya kayak tempat sampah apa aja masuk, anak disuruh makan kok kaya disuruh macul.

Sejak beberapa bulan lalu, Citra sepertinya sudah begitu ngebet pengen makanan tambahan selain ASI. Setiap ada yang makan didekatnya, dia selalu memandang dengan penuh harap. Karena anjuran ASI ekslusif sekarang sampai usia 6 bulan, baru dua minggu kemarin dia dikenalkan dengan makanan pendamping ASI berupa bubur instan.

Disini masalahnya mulai terasa. Citra susah sekali makan bubur walau disediakan dalam berbagai rasa. Dia lebih suka makan buah atau makanan dewasa yang dimakan ortunya. Takut pencernaannya belum mampu menggiling tempe goreng atau ikan asin, paling banter ibunya ngasih dia jus buah sambil terus berusaha menyuapkan bubur bayi.

Ini persis seperti kakaknya dulu yang juga susah makan. Untuk menghabiskan semangkuk kecil bubur saja perlu perjuangan panjang. Untung saat itu dekat dengan mbahnya, jadi ada petugas khusus untuk nyuapin tanpa pakai ngambek. Sampai masuk sekolah pun dia masih saja susah makan, padahal tidak suka jajan. Makanpun terbatas hanya sayuran saja. Daging sama sekali tidak mau. Ada daging secuilpun di sayur yang dia makan, dia akan langsung memuntahkannya. Bermacam suplemen dan perangsang nafsu makan dicoba, hasilnya tidak efektif. Ada yang benar berkasiat tapi begitu obatnya berhenti, nafsu makannya kembali melorot. Jadinya aku stop sekalian takut jadi ketergantungan. Dan satu-satunya cara agar dia bisa makan lebih cepat adalah disuapin sambil main game di komputer. Mungkin karena otaknya fokus ke permainan sehingga apa yang masuk mulut tak sempat dipikirin dan cepat ditelan.

Citra pun sepertinya menyuruh ortunya memutar otak setiap kali akan menyuapinnya. Satu dua suap dia masih mau mangap, tapi suapan berikutnya mulutnya mingkem rapet. Kadang harus dipancing dulu dengan makanan orang dewasa di depan mulutnya. Begitu mangap cepetan sendok bubur yang disuapin. Sekali dua kali sukses, selanjutnya sudah tak mempan lagi. Citra kayaknya bisa cepat sadar kalo dikerjain sehingga tiap mau makan harus cari cara lain lagi.

Yang masih bisa bertahan agak awet membuatnya mangap sampai sekarang tuh, ayahnya disuruh joget-joget. Saat dia ketawa membuka mulut, ibunya cepet menyuapkan bubur dan yang joget harus berhenti agar tidak tersedak. Setelah mulutnya kosong, aku harus goyang dombret lagi biar mulutnya terbuka. Begitu dan begitu seterusnya. Makanya kalo tidak segera dapat trik baru untuk menyuapi Citra, lama-lama aku bisa beralih profesi jadi topeng monyet.

Ada pengalaman lain dari temen-temen gak nih. Citra cuma susah kalo makan makanan bayi. Makanan lain-lain kalo diturutin bisa ngabis-abisin. Jangankan buah atau eskrim, hape, letop, mouse saja suka banget dia masukin mulut. Tau nurun dari siapa neh hobi emut-mengemutnya..?

7 comments:

  1. Hahaa... ternyata Citra suka toh klo ng'liat ayahnya joget2 hhe...

    Tapi rata2 anak2 emank pada susah makan Sob... soalnya ponakanku juga jarang yang suka makan bubur, tapi klo dikasih nasi malah mau .. ndak tau apa yg mereka rasakan hhe....

    Maaf baru bisa berkunjung Sob.. semangat selalu :P

    BalasHapus
  2. anaknya lucu ya kang....

    BalasHapus
  3. Met pagi kang... Wah tseh ngadepin anak yg susah maem ki hhe...

    Oiya kang sedikit menyimpang aku mau tanya, klo beli Sub-domain tuh dimana? yg kaya blog ini blog.rawins ....

    klo sempet dijawab nggeh kang...

    Met aktivitas N semangat :P

    BalasHapus
  4. wakakak...
    itulah unik dan istimewanya bayi...
    selamat mencari ide baru buat ngasih makan, tapi jadi topeng monyet kayaknya keren juga...

    BalasHapus
  5. kalau dulu ponakan diajak makan bareng Om... jadi orang tuanya makan seperti biasa dan anaknya tetep makan bubur, mungkin bisa membantu ^^

    BalasHapus
  6. saya belum punya anak ini, jadi cuma bisa membayangkan punya anak sulit makan lalu makanannya dihabiskan sama bapaknya. hahaha

    BalasHapus
  7. ramane kui sing ngajari koyo ngono, huahahaaha.......
    berarti masih pinteran anake karo ramane. keseringan ngemut-ngemut, suwe-suwe Citra beLajar peretotan neng bLog Om Rame.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena