30 Desember 2010

Lesehan Bisu Jl Bantul

Lesehan di Jl Bantul ini termasuk salah satu favoritku. Tak terasa hampir setahun aku tidak kesana. Terakhir aku "ngleseh" disini ketika Citra masih berusia 5 bulan dalam perut ibunya. Makanya ketika ibunya Citra bilang pengen rica-rica, tak perlu aku jawab macam-macam selain yesss...

Aku dikenalkan dengan lesehan ini oleh Soimah Poncowati di awal-awal aku dilempar ke Jogja beberapa tahun lalu. Mulanya aku sempat mikir panjang ketika melihat menunya rica-rica super pedas dan minumnya teh jahe panas. Tapi entah kenapa aku jadi ketagihan dan tak pernah menolak lagi bila ada yang mengajak kesitu. Padahal kalo di rumah, aku mending milih berantem dengan istri daripada disuruh makan masakan pedas. Ada sensasi yang sukar diungkapkan dengan kata-kata saat mulut mulai bergetar kepedesan dan kepala serasa akan meledak, lalu nyruput teh jahe panas, haaaahhhh.... Dan jadilah lesehan itu menjadi satu-satunya tempat dimana aku mau makan pedas. Keluar dari situ, kembali aku bilang "no way" untuk cabe.

Terletak di trotoar depan toko Bu Joyo Jl Bantul no 111 Gedong Kiwo, lesehan itu memiliki seorang pelayan perempuan yang bisu. Makanya teman-teman seniman lebih mengenalnya dengan nama lesehan bisu. Tapi aku lebih suka menyebutnya lesehan sabar menanti. Soalnya, walau tidak terlihat istimewa, pengunjungnya lumayan rame. Mulai duduk sampai masakan terhidang, satu jam kadang tak cukup. Makanya tempat ini lebih cocok sebagai tempat nongkrong ngobrol-ngobrol bareng teman. Karena begitu selesai makan, kita mau nongkrong sampe warungnya tutup juga ga bakalan diusir. Suasananya cukup nyaman dan yang paling penting tidak banyak pengamen seperti di seputaran alun-alun. Sayang aku bawa Citra, sehingga tidak bisa sampai lewat tengah malam seperti biasanya.

Mau mencoba kesana..?
Ajak saja aku.
Asal ditraktir, ga bakalan aku menolaknya dah...

Mobile Post via XPeria

13 comments:

  1. Mau sih kesana tapi jauh, aku di jakarta. Kalu dekat aku traktir sob..hehehe

    BalasHapus
  2. weh ndak suka pedes kecuali disatu tempat doank... waaaaah diskriminasi iniiih :p

    kirain mau nraktir Om... ternyata minta ditraktir (dies)

    BalasHapus
  3. Saya jg mau mas klo ditraktir. :D
    Sabar menanti traktiran gitu loh... :D

    BalasHapus
  4. aku kangen pedeeeeeeeeeesssssssssss...! :((

    BalasHapus
  5. Jauh banget bang dari jogja,,,

    BalasHapus
  6. ayo kesonoo :D

    Bu Joyo tuh yang jualan oleh-oleh di deket Palbapang itu bukan Wins?.
    gak terlalu jauh dari rumahku

    BalasHapus
  7. bisu, transaksinya pakai basa isyarat dong?

    BalasHapus
  8. Mantabb...! Kayaknya seddapp tuh! Tapi saya kudu naik ojek dulu ke pelabuhan, trus naik kapal ferry, trus naik taxi, lalu naik pesawat, biz tu naik taxi lagi baru nyampe sana deh...

    Saya dikirimin aja lah kalo gitu... :)

    BalasHapus
  9. enak tu kayaknya
    apa lagi pedas2

    BalasHapus
  10. foto pelayan itu gag ditampilin pak?

    btw, menunggu di restoran yg rame itu wajar pak. :D

    BalasHapus
  11. Malem Sob... maaf telat... :P

    Wah ng'leseh nie ceritanya hhe.. aku yo paling suka tuh makan lesehan ngono hhe... lebih nikmat :P

    tapi yg jadi pertanyaanku, rica2 yogya tuh pure pedes, apa pedes campur manis toh? hhe...

    Selamat Tahun Baru 2011 Kawan .. :P

    BalasHapus
  12. Lagi memoriaL yah Lik, diperhatikan beLakangan ini tuLisannya agak sendu. menguLas berabagai kenangan yang kiranya suLit untuk teruLang Lagi, ono opo to yo?. heheehehhe......

    BalasHapus
  13. adoh nemen ah! ora buka cabang ya?

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena