06 November 2010

Di Jatinegara...

Hanya sehari setelah aku berangkat ke Jakarta, Merapi mulai batuk-batuk. Sejak awal aku sudah memberikan opsi mengungsi, namun ibu'e Citra bersikeras bertahan di Jogja dengan alasan situasi landai landai saja. Sudah tenang sebenarnya dengan info itu, walau simbah penjaga sudah pergi dari sana. Tapi dua hari terakhir ini, laporan pandangan mata mengatakan hujan abu dari pagi nonstop sampai sore. Tumpukan abu di teras sudah setebal 5 cm. Dan kemarin katanya suara gemuruh Merapi terdengar sampai ke Jogja.

Kesimpulan terakhirnya adalah aku harus pulang. Soal kerjaan gimana nanti. Ora urusan ora urunan ora duwe duit, pokoke nyong bali. Langsung pesen tiket tapi sorenya ditelpon agen katanya tiket cancel karena Adi Sucipto dan Adi Sumarno ditutup. Kecuali mau turun di Adipala silakan, tapi turunnya loncat dari pesawat...

Naik bis males, aku pilih kereta. Kereta pagi dari Gambir jam 8. Aku pesimis untuk bisa mengejarnya dari Cipinang mengingat sifatku yang sok bangsawan, alias bangsa sing tangine awan. Alternatifnya adalah dari stasiun Jatinegara yang katanya bisa dijangkau dalam 30 menit asal ga macet.

Masuk stasiun jam 5:30 padahal jadwal jam 5:57. Antrian di loket buset panjangnya. Antri sambil dagdigdug sampai-sampai ada cewek manis ngajak ngobrol tak bisa aku layani dengan tenang. Sebentar-sebentar ngintip jam sembari berharap kereta terlambat dua jam cerita lama...

Jam 6 lewat dikit kereta belum nongol dan aku sudah sampai di depan loket. Lega juga tak perlu ketinggalan kereta. Hanya saja perutku langsung mules ketika petugas loket menjawab, "fajar utama jogja loket sebrang, pak. Disini untuk ekonomi ke Kroya..."

Wedussss...
Sebel banget ngantri lama tapi salah loket. Lebih sebel lagi setelah liat loket kereta bisnis kosong melompong ga ada antrian. Dan paling sebel adalah ketika melihat jam keberangkatan kereta yang tertera di tiket, 06:57. Masih penasaran kalo-kalo salah ketik, aku nanya petugas. Ternyata beneran aku harus nunggu sejam lagi.

Masuk peron ketemu lagi cewek yang tadi ngajak ngobrol. Wokedeh, Tuhan memang Maha Adil. Di tengah kegondokan ini masih mau ngasih obat penawar sebel. Tapi baru ngobrol dua keclap, si mbaknya dah bilang, "aku duluan mas, keretanya dah datang tuh.."

Belum juga nanya nama atau minta hape, dia dah nyanyi kroncong, di Jatinegara kita kan berpisah...

Tuhan memang benar-benar adil. Ga rela aku ngelupain mamake tepleng walau cuma untuk mengisi waktu sebentar saja.

Wokedeh...
Mamake...
Aku pulang...
Misyupul deh dong yah...

Siaran langsung dari Stasiun Jatinegara

Mobile Post via XPeria

5 comments:

  1. iku ta potone cewek'e hahaha.. mba gak ridho iku tonode wkwkwkw... citra Oek Oek :P

    BalasHapus
  2. makan ubat sih..batuk-batuk ngak enak kan

    BalasHapus
  3. Hi admin,

    Saya merupakan seorang pelajar di sebuah IPTS dlm bidang kejururawatan,
    Nak ucap terima kasihlah kepada blog admin ni sebab byk mmbantu sy menjalankan kajian,
    artikel dlm blog ni semua bagus2 dan berkualiti,
    sampai ada seorang mak cik tanya saya hal2 kencing manis pon sy cadangkan surf jer blog ni,
    memang menarik, harap tuan admin terus kekalkan posting,
    sy berminat utk terus baca blog ni...

    Uhmm lagi satu betul ke kencing manis boleh baik kalau pakai produk2 di pasaran sana ?
    contohnya seperti produk ini ubat kencing manis,
    sekadar nak tahu, sebab sy tgk mcm byk jer testimoni2 yg baik,
    sekian.

    BalasHapus
  4. Best baca blog cik. Teruskan usaha ya. Saya sekadar surf ja. Sebenarnya nak cari penawar kencing manis tradisional, terserampak pula dgn blog cik.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena