18 September 2010

Cari Leasing Baik Hati Kok Susah Yah..?

Salah satu alasan berani menganggurkan diri adalah, semua beban hutang dan segala macam cicilan sudah tamat. Jadinya cari rejeki tidak terlalu tergesa-gesa. Asal ada buat kebutuhan sehari-hari sudah cukup.

Sayangnya harapan itu harus meleset secara force majoure. Niat balik duluan ke Jogja adalah ambil BPKB di leasing yang cicilannnya sudah kelar tapi BPKB belum keurus keburu lebaran. Aku pikir cuman tinggal ambil doang, sukur-sukur dikasih hadiah lebaran sebagai penghargaan terhadap pelanggan berdedikasi yang selalu setia ngutang. Eh, ternyata harus bayar denda juga.

Bolak-balik gonta-ganti leasing aku pikir, agar bisa nemu perusahaan pembiayaan yang perhatian kepada pelanggannya. Tapi hampir semuanya memenuhi takdirnya sebagai makhluk Tuhan yang tidak boleh sempurna. Selalu saja ada kekurangan yang terjadi yang semuanya selalu menyudutkan pelanggan agar berstatus korban pelengkap penderita.


Setelah terakhir aku pakai leasing BAF yang sedikit punya cacat, seperti yang aku ceritakan  disini, lalu aku pakai Bima Finance. Pelayanan awal di pengajuan aplikasi memang cepat dan ga bertele-tele. Cuma masalahnya pembayaran masih pakai cara manual, harus setor ke kantornya dan gabisa pakai internet banking atau lewat ATM. Tau sendiri kan aku tuh kemarin sering keluyuran keluar kota dan paling males disuruh keluar kantor hanya untuk ngasihin duit ke orang trus pake ngantri lagi. Alternatif dari sana, aku transfer setoran ke rekening collectornya.

Sampa setoran tamat aku tak merasa bermasalah. Eladalah, hari ini baru ketauan boroknya. Seawal apapun aku transfernya, selalu dibayarkan ke kantornya pas akhir bulan. Jadinya yang aku pikir pembayaran selalu tepat waktu, di administrasi leasing tetap saja aku penunggak abadi.

Ketika aku pertanyakan bisa engga bila bukti transfer setoran selama ini aku bawa biar ga dicap penunggak, jawabannya tidak ada gunanya. Karena memang tidak menerima pembayaran via transfer, resi transfer bukan bukti pembayaran yang sah. Semua mengikuti tanggal pada kwitansi resmi yang tak pernah aku terima.

Walau aku tahu semua salahku, aku coba mempertanyakan lagi bahwa itu sebenarnya masalah internal leasing dan bukan salahku. Toh yang memberikan solusi pembayaran via transfer ke rekening colector juga dari sana. Dan jawabannya padat, singkat, keparat, njepat. "Orangnya sudah resign..."

Hehehe payah...
Konsumen adalah raja.
Raja yang baik tuh tidak boleh ngeyelan dan harus selalu mengalah...

Kapan ya, raja boleh ngaplokin pelayannya..?

14 comments:

  1. hahaha...
    yang sabar aja mas....
    kan katax tidak boleh ada manusia yang sempurna...

    ^_^

    BalasHapus
  2. jeratan leasing dimana-mana sama mas, selalu mengintip sisi kelemahan kita dan mencengkram begitu rupa .. deretan denda bagi klien seperti anda bisa jadi bonus bagi karyawannya ..
    pengalaman selama ini, jika membutuhkan barang yg benar2 penting, seperti laptop dkk ..
    saya hubungi kawan saya yang bermodal besar atau manajemen koperasi syariah
    dari sana dia yang handel pakai prinsip murobahah
    hasilnya ? mirip iklan XL mas .. selalu nyaman di hati

    BalasHapus
  3. o leasing sing sing sing...

    BalasHapus
  4. Ciakakakka, o alah bosss boss, leasing mana sih yang baik hati ? kecuali punya orang "dalam" soalnya pernah saya ada beban leasing di W** he he untung ada temen di "dalam" hi hi angsuran 1th nunggak 3 bulan trus tak bayar deh itu, tanpa denda....

    BalasHapus
  5. kloaklakla... sebenarnya yang raja tu siapa sih?

    BalasHapus
  6. aduh aduh,... padahal aku wis sering nunggak mbayar maring leasing LIK,...

    BalasHapus
  7. Walah sing.. sing ae kui si Leasing haha..... untuk pertanyaan terakhir... boleh klo Si Raja udah naik tahta silahkan deh tuih gaplokin pelayannya haha...

    BalasHapus
  8. ada istiLah "penyemangan hidup adaLah utang". jadi kaLo enggak punya utang, seoLah hidup ini kurang bernuansa seperti sayur tanpa garam (katanya).

    mengenai dunia perLeasingnya kayaknya udah rahasia umum emang harus bekerja ekstra tega, karena memang yg direkrut rata2 si raja tega. haL serupa pernah juga saya aLami, di Leasing yg sama (BAF).

    karena perusahaan itu enggak terima pake transfer dan saya sebagai boss besar masa kudu ngantri sih, maka saLah satu pihak Leasing ngasih soLusi (koLektor).

    katanya, "Bapak bayarnya nunggak aja sekitar 3 hari nanti uang baru akan kami jemput, cuma kena denda sekitar 10rb koq". kiranya itu soLusi yg bagus juga, karena ongkos untuk ke tempat Leasing enggak jauh beda dgn bayar uang denda yg sekitar 10rb itu. maka saya menyetujuinya.

    saya ambiL ciciLan yg 11 buLan, secara perodik ciciLan itu (pLus bayar dendanya) di ambiL di rumah dan kami menerima kwitansi yg ditandatangi koLektornya. aLhasiL ujung2 enggak jauh beda sama kejadian di atas. yakni, saat ngambiL BPKB saya kena denda keterLambatan sekitar 3 hari x 10 bulan = 30 hari. dengan denda perhari + bunga berjaLan (bunga koq bisa jaLan2 yah), totaL sekitar hampir 400rb.

    dengan begitu berarti saya di anggap seLama itu enggak bayar uang denda keterLambatan pembayaran, Lha terus si koLektor berarti udah korupsi uang saya dong?.
    saya konfirmasi pihak kasih enggak tau menau, katanya itu urusan saya dgn pihak koLektor. mau tidak mau saya harus bayar denda itu, yah sebagai peLanggan yg baik maka saya bayar Lunas-nas.
    terus saya tanya koLektor atas nama "A" kaLo ngantor jam berapa?. kata si kasir, udah resign. tapi saya enggak percaya.
    besok paginya tuh kantor Leaseng saya tongkrongin, ujug2 saya ngeLiat tuh koLektor dateng mau ngantor. maka saya biarin aja dia masuk duLu, karena kantor memang beLum di buka untuk umum.

    nah seteLah tuh kantor buka, maka saya masuk. saya tungguin tuh si koLektor, seteLah muncuL...
    dengan sigap saya tangkep pake jurus kunyuk meLempar buah.

    singkat cerita, kasir yg kemarin sama tuh koLektor saya kumpuLin di depan managernya. apa kata managernya "cuma minta maaf, seLesai. nanti si koLektor di kasih SP".
    saya: "kaLo saya yg teLat bayar cuma minta maaf aja bisa seLesai gak?". si manager Langsung bisu. saya tetep ngeyeL mau ngeLanjutin ke pihak berwajib.
    manager: "kita seLesaikan secara kekeLuargaan aja Pak".
    saya: "kaLo saya gak sanggup bayar ciciLan bisa diseLesaikan secara kekeLuargaan gak Pak?". si manager maLah jadi keringetan.
    si manager ngajak nego: "nanti denda Bapak saya ganti 50 persen dari potongan gaji si koLektor".
    saya: "yah udah Pak gak apa2, saya tunggu".
    manager: "nanti Pak tunggu uangnya keLuar, kita gak ada anggaran untuk taLangannya".
    saya: "capek deh nego sama raja tega!. Mas (sambiL nunjuk muka si koLektor), saya Lihat kamu masih keLiaran wiLayah saya, kaki kamu saya patahin aja yah. pemisi" (puLang).

    eh, sekitar bbrpa minggu kemudian (kata orang rumah) ada tamu nitip ampLop dari BAF. isi ampLopnya saya buka ada uang sekitar 50 persen dari dendaan saya.
    LumayanLah, dari pada Lumanyun.

    BalasHapus
  9. ra sah bayar pak

    BalasHapus
  10. Kalo saya jadi bapak..saya tongkrongin tuh uangnya sampe klr sharian. masa iy 50% ga ada di dalam kasir. pernah saya jg marah2 ke kcp ad**a krn saya kena denda yang sharusnya saya g bayar. saya tungguin saja sampe bosnya kasih surat pernyataan sah bahwa denda saya dihapus kan atas nama bapak saya. bsknya tellernya sms saya..(Mbak..kemarin Bapak/bos blg mbak galak lebihin kolektor)

    BalasHapus
  11. Klw tidak cukup dana mnding tahan selera ďēĉђ...atw kumpulin dulu dananya...klw Έ♏ªªήĜ niat dan btuh banget barang itu psti niat dan semangat bget tuh nabungnya...
    Apa ƪäǥȉ   buat ♈ªŋğ penghasilanya tidak tetap mnding beli sekenan aja ďēĉђ...toh barang ♈ªŋğ kamu baru beli malam ini kamu jual besok pagi juga harganya seken...!!! Jman trus brubah model dan kecanggihan trus berpacu klw ngikutin dunia tdak Άϑά hbisnya keinginan...mnding nahan malu minjam duit sama keluarga ya 10 juta bayar 10 juta...drpda nahan sakitnya tuh disini... 10 juta gmkin jdi 11 jta...psti lebih...!!

    BalasHapus
  12. ada orang yang berbaik hati membagi rejekinya buat saya yang sudah putus kuliah untuk membuka usaha sendiri,tapi modal tidak ada,semoga mas mas ada yang mengerti,dan membantu saya terimakasih 130901001886509 rek BRI: muhammad reza vahlevi.

    BalasHapus
  13. Dulu saya pnasaran ma yg namanya LEASING sperti kata orang bnyak. Eh stlah kenal dgn leasing yg awalnya bilang SEMUA BISA DIBANTU MAS, PADA AKHIRNYA Bpkb tdk bisa diambil, denda tdk bsa dinego, stiap dateng ke kantor orangnya ga ada lagi kluar tunggu ja dulu. ANGSURAN lunas 2015 dan skrang 2017 saya terus ke leasing karna BPKB blum dapet. Sampai2 saya harus bayar orang2 besar untuk dateng ke leasing tsb. Dan catatan ga mau kenal bunga dan kata2 perbulan lagi.

    BalasHapus
  14. Dulu saya pnasaran ma yg namanya LEASING sperti kata orang bnyak. Eh stlah kenal dgn leasing yg awalnya bilang SEMUA BISA DIBANTU MAS, PADA AKHIRNYA Bpkb tdk bisa diambil, denda tdk bsa dinego, stiap dateng ke kantor orangnya ga ada lagi kluar tunggu ja dulu. ANGSURAN lunas 2015 dan skrang 2017 saya terus ke leasing karna BPKB blum dapet. Sampai2 saya harus bayar orang2 besar untuk dateng ke leasing tsb. Dan catatan ga mau kenal bunga dan kata2 perbulan lagi.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena