18 Agustus 2010

Aku Ga Nasionalis Lagi

Bila biasanya bulan Agustus, segenap waktuku menjadi milik negara, Agustus ini Citra benar-benar tak mau melepaskanku. Ada saja alasannya biar selalu ditemani sepanjang waktu. Kalo dulu kerjaannya cuma nenen tidur pipis, sekarang jadi suka ngobrol walau ga tau bunyinya apa.

Kalo dah rewel dan tidak mau nenen, itu tandanya dia cuma pengen ditemani. Bosen telentang dan tengkurep, biasanya minta jalan-jalan keluar. Asal melihat kereta dorong dikeluarin dari dalam rumah, senyumnya pasti melebar. Bosan jalan-jalan, biasanya dia tidur di kereta dorong. Tapi begitu sampai rumah pasti bangun lagi.

Payahnya tuh dia punya kebiasaan jelek. Kalo udah nangis sampe gejol-gejol tetep dicuekin, dia suka memasukan jari ke mulut sampe gumoh. Kebiasaan lainnya tuh, suka minta naik ayah sambil tetep gejol gejol dan ketawa-tawa. Apalagi kalo trus ngompol apa ngobrok, tawanya semakin lebar.

Makanya agustusan kali ini, aku lupakan sedikit kata nasionalisme deh. Pusing juga terus terusan mikirin negara, sementara negara tak pernah mikirin rakyatnya. Lagian upacara kali ini kayaknya ga begitu rame dengan alasan puasa. Balap karung, makan kelereng, panjat pinang dan lomba-lomba dilaksanakan malam hari setelah tarawih.

Cuma pertunjukan kuda lumping yang dihilangkan total dari acara agustusan. Dilaksanakan malam hari pun katanya ga mungkin. Karena selama bulan ramadhan, setan beneran diiket siang malam. Kecuali setan setan yang suka nyambi jadi pejabat mau ngegantiin, mungkin bisa tuh...

Dirgahayu aja deh...

Mobile Post via XPeria

15 comments:

  1. ya ampun itu kakinya si dede mantappp hihihi

    BalasHapus
  2. heheh ga tau tuh anak. cewek tapi bandelnya minta ampun..

    BalasHapus
  3. bandel adalah penyakit keturunan, bandel bisa menimpa siapa saja, ayo De... maen bola lagi...

    BalasHapus
  4. pose yang keren dari dede ^^/
    teruskan nak hahahahaha >.<
    *dijitak Om Rawins*

    BalasHapus
  5. hehehe...fotonya kocak....

    BalasHapus
  6. Gumoh itu apa? Gejal-gejol itu apa?

    *bingung*

    BalasHapus
  7. moment terindah seorang papa dan putri kesayangannya...^^

    lucu bgt sahabat,..dan ini foto yg keren dan indah menurutku :)

    BalasHapus
  8. ga usah khawatir bro, mikirin anak sama juga asionalisme, kan mikirin generasi penerus, tul ga

    BalasHapus
  9. boleh juga tuh tuh setan nyambi jadi pejabat disuruh maen kuda lumping
    hihihi
    merdeka kang...

    BalasHapus
  10. memang bener nih.. upacara pada sepi,, saking sepinya yang ikut banyak yang pingsan (maklum, puasa.. hehehe)
    waduh, anaknya sampai nendang kepala ayahnya tuh,, lanjutkan ya nak,, hahaha..:D

    BalasHapus
  11. fotonya lucu... anak yg keren!!!

    BalasHapus
  12. oh maksudnya gag nasionalis itu karena musti harus ngurus anak..:)
    y ggp lah itu..

    btw, akrab banget ya ama citra..:)

    BalasHapus
  13. assalamualaikum
    setuju mas, sekali-kali ngurus anak , lah.
    kasian ibunya.
    salam

    BalasHapus
  14. wakaakkakakka.........
    xD
    dedeknya pinter yah....

    untung mas rawins sabar :D

    BalasHapus
  15. hahahahaha,... mabjug banget yah anake rika

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena