07 Juni 2010

Ayesha Citra

Apalah artinya sebuah nama akan bersebrangan dengan nama adalah doa. Demikian pula bila dikatakan nama anak adalah hak prerogatip orang tua, kadang harus dibumbui kompromi dengan beberapa pihak yang mungkin tak terlalu berkepentingan.

Seperti ketika orang tua menyarankan nama yang agamis dalam artian berbau arabian, sementara aku lebih suka nama yang berbau lokal. Banyak nama yang disodorkan sebagai harapan akan masa depan anak yang kadang menurutku terlalu berat. Karena dalam falsafah Jawa ada istilah "kaboten jeneng" alias terlalu berat oleh nama. Sehingga dianjurkan untuk membuat nama yang sekiranya akan kuat dibawa oleh si anak sampai akhir hayatnya nanti. Apalagi bila nama berbau arab itu terlalu panjang, bisa-bisa dikira tahlil atau wiridan. Nanti pas anak dipanggil, bukannya menoleh malah jawab amiiin..

Ketika anakku lahir, yang sering kepikiran adalah sosok ibu mertuaku. Makanya aku bilang istriku, bagaimana kalo nama ibu yang dipakai. Itung-itung sebagai ucapan terima kasihku, telah mau membesarkan anaknya hanya untuk aku. Juga sesuai dengan harapan beliau agar berbau arabian, Aisyah. Tapi istriku sempat komplen, ya ga asyik kalo namanya sama. Tar kalo dah gede ada cowok ngapel manggil anakku yang nengok malah neneknya...

Akhirnya harus kompromi ulang. Aku ambil saja versi Parsi nya, Ayesha. Toh masih mirip-mirip dan artinya sama, perempuan. Deal, bu..?

Satu kata sudah terselesaikan dengan mengkompromikan antara istriku dan orang tua. Trus masih ada permintaan lanjutan dari istri. Mengingat aku dan istriku kenal dan janjian untuk menikah di dunia global bernama internet, harus dibawa juga tuh sebagai pengingat kenangan cinta orang tuanya. Halah...

Walau kata maya cocok untuk perempuan, tapi aku kurang suka konotasinya yang cenderung negatif. Apalagi istilah semu mengarah kepada hal yang tidak nyata. Tidak bagus untuk dijadikan harapan. Trus aku juga takut istriku cemburu menganggap aku membawa-bawa nama mantan yang sekarang lagi heboh sama vokalis waterpen itu.

Jadinya aku kepikiran memilih nama citra. Walau artinya identik dengan bayangan, tapi tidak mengkiaskan hal semu yang bernada miring. Lebih dekat dengan kata gambar atau gambaran yang cenderung nyata. Dalam arti kata bayangan pun, tidak diartikan sebagai bayangan benda yang gelap di tembok yang terang. Tapi pencitraan gambar di tempat gelap seperti bioskop misalnya. Jadi bisa dianggap citra merupakan sebuah penerangan indah memapar kegelapan.

Sampai sini, deal lagi neh sama keinginan istri tentang kenangan awal cinta di dunia maya.

Nah, tinggal kepikiran si bos. Beliau orangnya kejawen banget dan hobi untuk urusan hitung-hitungan semacam ini. Seperti ketika istriku hamil tua, aku dikasih berbagai wejangan tentang weton yang baik untuk masa kelahiran saat ini. Aku disuruh rikuwes setiap habis shalat agar anakku lahir hari kamis. Walau merasa ga percaya hari lahir bisa dipesan, aku jalanin aja. Niatku cuma ingin menyenangkan orang lain aja kok. Dan ternyata beneran tuh anakku lahir kamis. Langsung malemnya aku laporan si bos dan dijawab ngakak. Oks banget, ko...

Aku pun inget lagi tentang itungan nama menurut honocoroko dari si bos juga. Aku sempatin hitung juga nama yang sudah deal itu  untuk mengkompromikan pendapat dengan bos Sapto. Toh maksudnya baik juga walau beliau mengambil dari sudut pandang budaya Jawa.

Aku hitung Ayesha jatuhnya 7. Lumayan bagus tuh artinya, karena jatuh pada itungan lungguh. Citra juga jatuhnya 7. Kata per kata itungannya bagus. Tapi kalo digabung kok ketemunya 14. Haduuh... jatuhnya di kata lara alias sakit. Jadinya aku cari-cari lagi. Ingat buntut namaku juga jatuhnya 7. Bila ditambahin kan jadi 21, itungan totalnya jadi bagus banget, karena jatuhnya sri.

Memang dalam budaya Jawa tidak ada istilah nama keluarga atau marga. Tapi gapapalah namaku ikut nebeng disitu. Yang penting wejangan si bos bisa dikompromikan di situ. Lagian siapa tahu anakku nanti harus sekolah ke luar negeri yang suka ditanya nama keluarga.

Ok deh...
Deal dengan Ayesha Citra Nugraha.
Anugrah yang akan menggambarkan sosok perempuan yang sebenarnya.

Semoga...

29 comments:

  1. hmm, nama yang cantik..
    congratz yah! :)

    BalasHapus
  2. ::: wah perjalanan nama yang panjang
    dan semoga saja
    berkah bagi nama yang cantik
    dan juga indah didengar
    ^-^v...
    semoga sehat dan selalu ceria
    dan kreatif
    kayak bapaknya ni ^-^
    hihihi
    salam hangat
    buat pemilik nama
    Ayesha Citra Nugraha
    dan juga keluarga
    yang pandai memilih namanya ^-^

    BalasHapus
  3. mantaf kali itung2annya, tapi yang jelas tanpa hitungan juga nama itu udah bagus koq mas nug...semoga ayesha jadi anak yang salehah..amiin...

    BalasHapus
  4. Wah Nama yang indah, Moga menjadi anak yang sholikhah yah... ;-)

    BalasHapus
  5. "Apalagi bila nama berbau arab itu terlalu panjang, bisa-bisa dikira tahlil atau wiridan. Nanti pas anak dipanggil, bukannya menoleh malah jawab amiiin..."
    Saya : :-)
    .........
    Moga jadi anak yang berbakti...

    BalasHapus
  6. Ayesha nama parsinya Aisyah Thoh.... Eysa baru tahu... ^^
    Sehat selalu ya Untuk Putrinya.... ^^

    BalasHapus
  7. main kata...
    ini kan belajar main kata juga...

    BalasHapus
  8. tfd...
    maap kalo roaming. resiko hidup didunia sosial neh...

    BalasHapus
  9. buwel & achen
    thks yah...

    BalasHapus
  10. hampir mirip esya juga yah..?

    BalasHapus
  11. Namanya bagus....itung2an jawanya keren juga!! cuman saya pikir tadi akan dinamai berkatian dgn internet bhubung ada jalinan yg dibentuk akibat internet,dan namanya ga jauh dengan kata2 seperti "warneti","netti", "comariah",...eee..tnyata tidak hihihihi.. Semoga menjadi anak yg taat ama ortu dan jadi anak yg soleh..amin

    BalasHapus
  12. bener banget, aku juga kadang ga bisa menghindari itu, justeru penerapannya bisa longgar banget, alias diikuti hanya untuk menyenangkan, bukan karena percaya...mudah2an dimaafkan lah...niatan kita juga baik...mudah2an...yah begitulah interaksi sosial kita, hehehe...

    btw, saya sudah follow balik, moga2 persaudaraan blogger berjalan baik..amiiin..

    BalasHapus
  13. uqi...
    tar namanya google atau blogspot gimana..?

    BalasHapus
  14. tfd...
    memang suka jadi dilema, aplagi bila yang berkaitan dengan mitos. jadinya ya ambil aman aja. bukan percaya tapi menghormati saja...

    BalasHapus
  15. nanti kalo aku punya anak apa kayak gt juga ya bingungnya nyari nama buat anak..salah2 bs seumur idup anak kita menanggungnya..

    BalasHapus
  16. klo nanti saya punya anak saya mau pake nama betawi.. ga pake nama arab atau bule yang ribeut..

    BalasHapus
  17. tukcol...
    ga usah bingung. ambil saja yang mengandung harapan atau sejarah. cari yang bagus tapi ga ribet...

    BalasHapus
  18. yayah..
    bener tuh. kayak tetanggaku aja sampe kerepotan kalo disuruh nyebutin nama cucunya. hehehe...

    BalasHapus
  19. pertama sekali nuwun sewu mas kelamaan dateng heheh

    nama sangat penting, karena akan dibawa sampai mati. hmm bagus banget namanya. semoga jadi anak yang sholehah ya mas.

    walah ketemu di dumay (dunia Maya) tho...
    sama dunk *nunjuk jidat sendiri* whehehhe

    BalasHapus
  20. namanya bagus, semoga bayinya tetep sehat... :)

    BalasHapus
  21. namanya keren,,,,

    semoga si bayi tumbuh dengan sehat n nggak kekurangan apaun

    BalasHapus
  22. waaaa
    namanya bagus.... ^^
    suka banget sama ayesha-nya..
    keren deh. ;)

    BalasHapus
  23. ngasi nama anak harus py pertimbangan sejauh itu ya... mmm... i see...i see...

    ok deh... semoga anaknya bisa jadi manusia yg berguna bagi ortu dan negara :D

    BalasHapus
  24. eh... agam jg ding... :D

    BalasHapus
  25. pasti klo dah bsar,wajahnya sama cantinya dengan namanya...

    BalasHapus
  26. mak nyusssss sangaaaddddd om.. selamat ye... moga jadi anak yang sholehah.... cantik kayak aunty iyha ini.. hehehhe.. :P

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena