06 Juni 2010

Aprilia Hospital Cilacap

Aprilia Hospital, begitu tulisan besar di gedung 4 lantai tempat anakku lahir. Milik dokter spesialis kandungan yang sudah punya cukup nama di Cilacap. Dari gedungnya yang lumayan mewah, aku bisa menilai ada kenyamanan lebih untuk istriku dibanding harus melahirkan di bidan desa atau rumah sakit pemerintah.

Ketika pertama kali menginjakan kaki di lobi yang mirip hotel, aku harus lepas sandal karena melihat banyak sandal dan sepatu berserakan di depan pintu. Jadinya serasa masuk masjid neh...

Karena istriku di lantai dua, aku langsung masuk ke lift dekat loket pendaftaran. Sapaan ramah aku terima di pintu lift dari OB yang sedang ngepel lantai. "Lewat tangga saja, mas. Nanti bingung makainya..."

Buset. Tampang kucelku membuat mereka ga percaya kayaknya neh. Dan selama dua hari di situ, tiga kali aku ditegur petugas karena bolak-balik masuk lift. Dan ketika aku tanya kenapa, jawabnya, "Ini untuk pasien dan emergensi..."

Baru kali ini aku dengar lift hanya boleh digunakan untuk kondisi darurat. Bukannya kalo darurat malah harus lewat tangga..?

Beberapa jam saja di situ, aku mulai menilai kondisi pelayanannya tak ubahnya rumah sakit pemerintah dimana wajah-wajah jutek mendominasi bidan dan perawatnya. Untung saja dokternya begitu baik dan ramah. Tapi tetap saja tak memupus kekecewaanku tentang standar pelayanan.

Sudah pesan ruangan ber Ac, tapi ACnya mati, remotenya entah dimana. Ketika laporan ke petugas jaga, AC baru dinyalakan. Tapi remotenya di bawa lagi. Jadinya ketika malam makin dingin plus hujan, aku harus naik turun cari petugas bagian remote. Ketika aku tanya kenapa remotenya diumpetin, jawabnya, "Takut ilang, pak. Nanti salah pencet malah error..."

Ruang melahirkan terlihat cukup rapi dan bersih. Bahkan di pintu masuk ada tulisan besar, "Ruang Steril". Sampai aku agak ragu ketika mau ikut masuk kesana mengingat pakaian kucelku yang mungkin mengandung banyak virus penyakit. Tapi setelah melihat banyak orang non petugas keluar masuk dengan bebasnya, aku ikut masuk juga. Walau bingung dengan makna kata ruang steril itu.

Di ruang melahirkan ada 4 tempat tidur yang hanya dibatasi tirai plastik. Waktu aku masuk mengantar istri, kebetulan sudah ada satu pasien siap melahirkan. Jadinya aku masuk harus dengan membuang muka sesuai instruksi bidan yang disana. "Ga boleh nengok ke kiri, pak..."

Padahal kalo dipikir ngapain aku liat perabotan orang lain, sementara istriku juga punya. Paling-paling bentuknya ga jauh beda. "Udah ga aneh bu," gitu doang komentarku.

Dua orang melahirkan dalam satu ruangan hanya dibatasi tirai, ternyata tidak baik juga untuk psikologi orang yang mau melahirkan. Jerit kesakitan dari sebelah sempat membuat istriku bilang takut, apalagi ini pengalaman pertamanya. Apalagi pasien sebelah mengalami masalah dan bayinya harus disedot. Aku harus terus mengajak istriku ngobrol dan menguatkan hatinya agar tetap tenang.

Ketuban istriku pecah ketika kondisinya berbaring miring, sehingga air ketuban muncrat ke ruangan sebelah. Karena tirainya tidak sampai lantai, tingginya sekitar setengah meter dari lantai, jadinya ketuban istriku menyiram alat-alat kebidanan tetangga. Eh, kok cuma dilap dan ga diganti baru tuh. Bukan masalah ketuban istriku mengandung banyak penyakit, tapi kesannya kan jadi ga higienis.

Payahnya lagi, ada bidan yang sudah cukup berumur kelihatan judes banget dengan keluhan-keluhan istriku. Meletakan alat dan kursi di samping tempat tidur saja sampai bersuara keras. Untung ada dua bidan muda yang cantik dan kelihatan sabar. Jadinya bisa lumayan menghibur ketegangan istriku. Aku juga jadi rada betah melihatnya. Sayang ketika menangani persalinan, si ibu bidan masih sempat smsan segala.

Malah sampai nelpon juga. Hape diselipkan dalam kerudung deket telinganya dan terus ngoceh sambil sibuk menjahit bekas luka jalan lahir. Pertanyaan tentang dibius apa tidak sebelum menjahit tidak digubris. Padahal tadinya aku mau sekalian pesen, agar jahitnya jangan dihabisin. Sisain buat aku nanti pasca nifas...

Masalah terakhir ketika mau pulang. Bolak-balik ke loket pembayaran, hanya dijawab, "belum beres. Nanti kesini lagi ya..."

Padahal apa susahnya bikin nota secara cepat. Bila memang rinciannya belum lengkap, apa sulitnya mengatakan, "Silakan ditunggu di ruangan. Setelah beres kami akan antar..." Padahal ini mau bayar lho, bukannya mau minta pembayaran BLT.

Menjelang pulang, ibu-ibu yang melahirkan saat itu dikumpulkan di ruang dokter beserta suami-suaminya. Diberi pengajian terlebih dulu dan berbagai nasehat tentang amanat anak. Sayang isinya tak ubahnya copy paste dari pengajian ibu-ibu tiap hari jumat. Dan di akhir acara, tidak ada permintaan untuk memberikan sumbang saran atau kritik terhadap pelayanan rumah sakit.

Walau begitu, aku tak ingin berpanjang kata. Yang penting, anakku lahir dengan selamat dan ibunya juga sehat. Aku tetap mengucapkan terima kasih kepada dr Sutiyono dan seluruh kru yang bertugas. Semoga amal ibadahnya diterima di sisinya.

Semoga tidak ada koin rawins deh dengan tulisan ini...

29 comments:

  1. wah klo ane mah mau ngucapin slamt j buat anknya om...
    oia ce or co om anaknya?

    BalasHapus
  2. si baby namanya siapa ?

    BalasHapus
  3. selamat ya.... anaknya udah lahir...

    standar pelayanan kesehatan ya... yah mau diapa lagi... kita di Indoensia

    BalasHapus
  4. puji syukur
    anak cewe
    aq ingin bget pnya anak cew
    tp nanti kalo aq dah dewasa
    skrg masi jadi anak cewe
    krn blum dipingit
    xixi

    hm, aq deg2an
    baca posting nya
    soalnya
    aq agak gak tenang
    ama wanita yg hamil
    apalg melahirkan

    tapi aq lega
    cerita itu dibagi disini
    pasti senang luar biasa
    dapat putri sehat
    dan istri yg hebat!

    Selamat yah
    untuk ayah yg hebat!

    Buatku
    pelayanan apa bisa dikata
    enggan aq bahas
    krn aq tlanjur senang
    si putri sudah ada
    dan sehat
    hehe

    BalasHapus
  5. Yups Mas moga ngga ada koin emas buat rawins, hehhehhe
    keknya rumah sakit kita semuanya sama... :-)))

    BalasHapus
  6. Anda: "Paling-paling bentuknya ga jauh beda"

    Eysa: :-|

    BalasHapus
  7. Wah suka dengan kiah2mu neh, bahasa nya itu lho, apa adanya dan berkarakter .
    Moga putrinya Jadi anak yang berbakti....

    BalasHapus
  8. lila...
    nama anak tak posting besok yah...

    BalasHapus
  9. skydrug & tukang nyolong...
    sabar ya. tunggu saja 2012...

    BalasHapus
  10. wie...
    dah karakter masyarakat kita gitu kok. punya keluhan gampang lupa kalo dikasih kesenangan dikit. katanya narimo ing pandhum..

    BalasHapus
  11. buwel..
    kalo ada yang rese, aku kirim pasukan dari nusakambangan deh... hehehe

    BalasHapus
  12. eysa..
    apaan sih..?
    pura pura gak ngeh...

    BalasHapus
  13. achen...
    emang bener berkarakter. karakter ngawur tapinya...

    BalasHapus
  14. bidan judes dan nggak merhatiin kondisi pasien yang lagi kesakitan nunggu lahiran tuh dah biasa..
    aku aja dulu kesakitan ampe teriak2 sama sekali gak ditengok, malah ditinggal arisan daster.. sebel, kan! penginnya nglempar sandal, tapi karena aku butuh, jadinya sabar aja..

    BalasHapus
  15. Aprilia Hospital di Cilacap emang baru. Waktu aku sering bolak2 periksa di drsetiyono, gedung hopital itu sedang di bangun...menggunakan kata Hospital mungkin mau nyadur JHC di Jogja...
    prosedur lift seperti itu juga diterapkan di rumah sakit Sardjito (jadi aku ngak heran)
    cuma untuk lepas alas kaki macam di masjid...jujur aku kagettt (segitunya).
    dan kesan dengan bidan2 yang judes itu...(wajar lah mereka kan menangani nggak cuma istri mas)
    Mula kusarankan lahiran aja di bidan ku..
    Bidan senior dari RSU Banyumas...Dia dengan sangat sabar membantu persalinan anak pertamaku dengan bobot 4,2 Kg

    BalasHapus
  16. dhanis..
    masa sih sampe segitunya. hahaha makin parah aja pelayanan publik kita..

    BalasHapus
  17. Ita...
    waduh, masa harus ke banyumas. jauh banget dong...

    BalasHapus
  18. hmmm mungkin kalo yg masuk harus lepas sandal emang sepertinya berlebihan,tapi g ada maling sandal kan??
    menurut pengalamanku kalo di rumkit memang prosedur penggunaan lift itu utk pasien darurat, soalnya apa iya pasien kesakitan mau ditempatin di lantai 2 harus nunggu orang2 yang 'mainan' lift. kalo terjadi sesuatu gmana gan...
    bidan galak c wajar hehehhehehehe
    wuah dokternya ustadz ia gan??berarti kamu ga suka denger pengajian y gan... hahahaha

    BalasHapus
  19. oalaaa.... pak..pak...sampeyan jadi orang kok udik bgt seh, kayak blom pernah ke RS aja...
    ...

    BalasHapus
  20. bujuuuuuuuuug,,,
    gw baca isi blog lo kaga' ada mutu2nye coy...
    puasa2 nambah dosa aje lo....

    BalasHapus
  21. sulaiman...
    emang enak lagi sakit dilayanin orang ga ramah.? dokter sebagai pelayan publik yang menarik bayaran seharusnya jangan cuma kasih pengajian dong, tapi minta saran dan kritik juga dari yang bayar. ini ga mau minta masukan, malah ceramahin orang lain. jarkoni tuh namanya... hehehe

    BalasHapus
  22. keong...
    emang aku jarang ke rs yang kayak gini. enakan di singapore ternyata... haha

    BalasHapus
  23. wah si bandit ga melek neh. perasaan di ujung paling atas tertulis ocehan ga jelas, mana bermutu namanya juga ga jelas. hahaha bego loe...
    ga mau bikin dosa cuma pas puasa aja...

    BalasHapus
  24. yg bego loe kale, ini negara hukum coy.. lo mau kesangkut ama pasal ???!

    BalasHapus
  25. namanya juga udik, stress pula

    BalasHapus
  26. luar biasa pelayananya

    dapatkan materi dakwah disini
    http://portaldakwah.com

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena