19 Juni 2010

Antara Koper dan Ransel

Ketika akan bepergian, ada satu hal yang aku ga pernah kompak dengan istri. Istri lebih suka bawa koper, sedangkan aku tetap setia dengan ransel. Aku mengakui sih, kalo pendapat istri banyak benarnya. Lebih mudah mencari sesuatu, pakaian ga kusut dan tak perlu digendong. Kalo pergi bareng biasanya aku nurut. Tapi ketika harus pergi sendiri, tetap saja aku kembali ke habitat lama. Menjadi backpacker bersandal jepit dan kaos oblong.

Aku sendiri ga tau, kenapa aku nyaman dengan caraku itu. Bepergian seolah menjadi tanpa beban. Walau sebenarnya ribet juga. Apalagi kalo acaranya meeting di luar kota. Otomatis kemeja dan sepatu harus masuk ransel yang artinya menambah barang bawaan. Sampai tujuan kadang dilarang masuk oleh satpam karena bersandal jepit. Padahal niatnya mau numpang ganti baju dulu di toilet.

Menjadi backpacker menurutku nyaman banget. Aku tak merasa punya beban bila harus duduk di lantai stasiun atau terminal. Ketika harus beli sesuatu harganya suka dikasih lebih murah sama penjualnya dibanding ketika aku pakai kemeja menyeret koper. Terlebih karena aku tak bisa menawar. Apalagi kalo dah ditanya, "di Jokja ngapain mas..?"

"Kuliah, bu..."

Wah, suka dapat tarif pelajar tuh. Walau maksudku kuliah tuh sebenarnya kuli payah...

Tapi kebiasaan ini sempat juga dapat teguran dari sibos. Awalnya sih selain aku nyaman banget dengan gaya itu, aku bisa dapat uang saku tambahan. Jatah akomodasi dari kantor untuk ke Jakarta dua hari satu malam misalnya 2 juta. Untuk tiket pesawat pergi pulang plus hotel saja sudah 1,5 juta. Sisa 500 ribu pas pasan untuk taksi dan makan. Kalo aku naik kereta ekonomi, tiket ke Jakarta cuma 25 ribu, patas ke Kebayoran Lama 5 ribu tambah mikrolet 2 ribu perak. Makan di warteg dan tidur bareng satpam di kursi kantor. Sisanya lumayan...

Ketauan si bos trus ditegur. Ketika aku bilang yang penting kan nyampe kerjaan beres, dijawab gini, "Tapi kamu kan ga nyaman. Keburu cape di jalan nanti kerjaan ga maksimal..."

Jadinya trus nurut. Kemana-mana naik pesawat dan taksi. Kalo terpaksa naik kereta pun pake yang argo, biar ga gelagapan kalo ditanya bukti tiketnya. Cuma ya gitu deh. Ransel dan sandal jepit tetap ga bisa ilang. Sampai sampai sok kena diskriminasi sosial karena penampilan. Masa tetangga sebelah ditanya mau pesen makan sama pramugari, aku dilewatin. Apa dari baunya dah kecium yah, kalo perbekalan makan di ranselku dah banyak..? Lagian makanan di kereta harganya keterlaluan buat kantongku.

Biarin dah dianggap gelandangan kucel. Yang penting aku nyaman. Dan bila di jalan ada cewek yang naksir, minimal aku sudah bisa menilai kalo dia bukan cewek matre. Cuma sayangnya kok ga ada yang bilang naksir yah..?

5 comments:

  1. hihihihihi
    gelandangan kucel
    dan ? berdebat? hihihi
    lucu jugah
    kisah kasih di sekolah
    wkwkwk
    aduh maaph gak nyambung

    maaph yah aku bikin pusing pake bahasa inggris tadi
    ^-
    oh yah
    ada potingan foto terbaru dari travelling...
    boleh dunk minta masukannya
    ^-^mampir yah

    BalasHapus
  2. hahaha.... ya ndak usah ada yg naksir lah... kan sdh ada istri....


    ide bagsu... cari cewek dgn cara gitu :D


    great22222

    BalasHapus
  3. yak betul, kadang sandal jepit selalu mengalami diskriminasi, padahal nyaman lho, karena elastis, he...he...

    BalasHapus
  4. yang penting heppi ya mas, hehehe...
    judulnya kaya slh satu acara di sebuah stasiun tipi....

    BalasHapus
  5. tase gedhe loh kang, nyong be gelem

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena