31 Mei 2010

Pesan Makan

Siang tadi si bos pesen ayam goreng Ibu Tini sebagai menu makan siang. Masih bete dengan OB baru yang suka salah beli, aku minta tolong ke stafku yang cewek. Sebelum berangkat, berbagai macam pesan aku sampaikan beberapa kali, karena stafku ini juga sedikit bermasalah dengan urusan pesan makan.

Aku tidak 100% menyalahkan dia, karena itu memang bawaan bayi yang membuatnya gemar menabung dan tidak boros. Ketika belum ada OB pengganti, aku suka titip beliin makan siang kalo stafku bersiap-siap istrirahat.

Cuma beberapa kali aku suruh, waktunya kadang molor dari jadwal. Jam setengah duabelas keluar kantor, kembali kadang jam satu lewat. Bukan masalah korupsi jam kerjanya yang aku pikirkan, tapi soal cacing perutku yang kelamaan nunggu.
Akhirnya aku tegur dia, "Neng, kamu beli nasinya ke Jepang yah..?"
"Deket Mandala Krida, mas. Kenapa..?"
"Kelamaan..."
"Maap, mas. Soalnya aku kan makan di rumah biar hemat..."
"Kalo makan di rumah ga cukup sejam ya..?"
"Ga gitu, mas. Habis makan suka nonton tipi sebentar, kadang ketiduran..."
"Lain kali, beli makan dulu, balik ke kantor, baru kamu pulang ya..."

Besok-besoknya dia sudah berubah. Pelayanan pesanan antarnya sudah lebih baik. Tapi bila belinya dalam jumlah banyak, misalnya untuk makan semua karyawan kantor atau untuk tamu, tetap saja lama. Sampai ketika aku suruh beli makanan yang tak butuh waktu lama untuk menyiapkannya walau dalam jumlah banyak, sama juga lama.

Aku tanya lagi dia. Dan jawabannya, "Aku makan disana, mas. Lebih enak daripada makan bungkusan..."

Dimana-mana makan bungkusan mana enak....

Nah...
Untuk pesanan makan kali ini, karena untuk si bos, tamu dan semua karyawan, aku kasih instruksi banyak-banyak. Jangan makan di warungnya apalagi pulang tidur dulu. Jangan lupa hitung berapa orang yang harus disiapkan makannya, jangan sampai kurang. Paham..? Hammm...

Aku sudah senang ketika dia cepat kembali dan langsung bagi-bagi dus makanan ke karyawan dan tamu. Tapi kegembiraanku tak bisa berlangsung lama. Tetap saja dia harus aku panggil ke kantor...

"Kamu benar ga ngitung orangnya..?"
"Benar, mas. Limabelas..."
"Pesen makannya..?"
"Lima belas juga. Tuh notanya..."
"Kok kurang satu..?"
"Masa..? Gak mungkin.."
"Coba itung lagi orangnya.."
"Si A, si B, si C, dst dst... Tuh kan limabelas..?"

Lalu lari ke belakang menghitung jumlah dus makanan dan segera balik lagi, "bener mas lima belas, kenapa kurang ya, mas..?"

"Buat PR. Dah kamu makan gih..." jawabku sambil lari ke angkringan...

Payah juga neh anak buah.
Orang lain diitung, dia sendiri ga diitung.
Tapi ambil jatahnya paling depan sebelum orang lain ambil...

21 comments:

  1. hihi...
    wah gmn yah dpt PR kaya' gt, g bs tidur tuch pasti ^^

    BalasHapus
  2. assalamualaikum..
    sy lagi sakit kepala ketika berkunjung ke blog ini, eh nemu obatnya..hihihi
    kirain beneran
    jadi smbuh niih
    salam

    BalasHapus
  3. wkakakakakakakaka....
    stres to ank buah om...
    nice om critanya...
    hha....

    BalasHapus
  4. buset dah... kalo ada yang apes sukanya ngakak.
    gapapa deh itung-itung amal gairah...

    BalasHapus
  5. Hhahaha...gokil.
    Tapi saya juga pernah lo melakukan hal yang sama.
    Kalo saya, lupa itung diri saya sendiri, xixix..
    Bego amat deh :D

    BalasHapus
  6. Huuu..ayam goreng ibu Tini.
    Kayaknya bener2 maknyus tuh mas.
    Sempat liat iklannya pas gak sengaja lewat di depan jalan.

    Oh..ia, ayo ajarin anak buahnya berhitung :p

    BalasHapus
  7. zipp...
    jangan-jangan stapku sodara kembarmu yak..?

    BalasHapus
  8. juragan hape..
    dah mampir aja ke tempatku. tar aku traktir deh...

    BalasHapus
  9. ::: ahahahha..... masih penasaran kah itu kok kurang? xixixixii.... ^-^

    ::: aku datang untuk kunjungan rutin ^-^ sekaligus mengundang si empunya blog ke home ku ^-^v...

    BalasHapus
  10. berkunjung :D
    numpang nyepam..heheh :p

    BalasHapus
  11. hahaha...

    aku kira mau pajang iklah....

    BalasHapus
  12. wakaaaaka..
    biasanya kalo nuwetin gituh orangnya cantik Mas.. he

    BalasHapus
  13. Duh, salute ama alur ceritanya, nggak bisa saya bikin postingan cerita sehidup ini..

    BalasHapus
  14. wahahaha9
    kaco bener dah tuh
    yang sabar aja ya buat yang jadi atasannya :p

    BalasHapus
  15. Biasanya makan di rumah sih Bos, jadi nggak pernah ngitung jatah ,... hehe....

    BalasHapus
  16. bah... gokilnya punya anak buaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah seperti itu....

    ada2 aja


    Oh ya... blog Anda sdh sy follow dan linknya sy pasang di http://download-skydrugz.blogspot.com/

    terimakasih krn sdh berkunjung di blogku :D

    BalasHapus
  17. wahahaahahah ada ada aj stafnya

    BalasHapus
  18. wahahahaha...keren banget tuh bossnya
    keren juga obatnya..

    BalasHapus
  19. wakakakakakak,,,
    koplak tu anak buah mas,,,,

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawins, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena