05 September 2009

Budaya Lebai

Kata-kataku kemarin, pagi ini ada yang komplen. Ada juga yang tidak terima bila dikatakan lebai merupakan sifat dasar manusia. Padahal aku tak bermaksud mengeneralisir sebuah sifat yang dianggap buruk di masyakarat. Aku cuma memperhatikan apa yang ada di sekeliling kita sehari-hari.

Tak perlu jauh-jauh, aku contohkan diriku sendiri. Orang bilang aku kalo tidur kaya gedebok pisang yang tak pernah terusik dengan sekelilingnya. Kalo emang mati rasa, kenapa setiap mau tidur harus ngidupin AC. Kalo alasannya biar ga panas, kenapa habis itu terus narik selimut. Plus, masih ndusel ke tetangga sebelah minta dikelonin...

Trus lihat saja di perempatan. Lampu bangjo baru berubah hijau, antrian didepan masih panjang, untuk apa sih kita pencet-pencet klakson. Udah tau macet, emang kalo suara klakson bersahut-sahutan, jalanan jadi mendadak longgar..?

Hoi...
Itu kan orang kota yang emang ga sabaran...

Ga pengaruh juga. Jaman aku kecil hidup di kampung nan jauh dimato, budaya berlebihan sudah ada kok. Udah tau ee ayam bau, kalo kepegang kenapa masih nyempatin nyium. Udah tau ban sepeda meletus, kenapa masih dipencet juga.

Di Internet ga kurang-kurang. Apalagi kalo ada berita baru. Orang aku cuma bilang, "korbannya banyak ga yah..?" Kenapa di tempat tetangga bunyinya jadi, "kata si rawins, korbannya banyak banget.."

Kayaknya cuman nitip duit yang ga bakalan nambah...

2 comments:

  1. Titip duit sampainya kurang, titip kata sampainya berlebih ...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena