09 Januari 2009

Ngidam Duren

Mataku sudah begitu berat ketika seorang teman nelpon menanyakan apakah penjual duren yang biasanya ramai di depan galeri masih jualan apa engga. Hampir tengah malam di tengah gerimis seperti ini, aku bilang saja udah pada bubar. 

Temanku itu malah mengeluh panjang. Trus masih nguber juga, pohon duren tetangga sebelah masih ada apa engga.

Aku jawab masih, eh teleponnya malah ditutup. 

Ya sudah, aku langsung saja masuk ke kamar tidur. Belum sempat mimpi basah, malah temanku yang tadi nelpon dengan berbasah ria menggedor-gedor pintu kamar diantar satpam.

"Bro, tolong deh ambilin duren tetangga sebelah. Darurat nih, ga bakalan dosa..."

Buseeeet....
Udah ngeganggu orang tidur, masih nyuruh nyolong lagi. Padahal aku tuh paling anti sama yang namanya duren. Apalagi kalo disuruh nyundulin pake jidat. 

Kuterangin kalo durennya sudah abis dipetikin orang tiap malem, temanku itu malah sewot, "tadi kamu bilang ada, sekarang ga ada. Gimana sih..?"

Whoooo.... kemploooo....
Perasaan pas nelpon tadi tuh dia nanya penjual duren lalu pohon duren, bukannya buah duren. Biar ga penasaran aku pinjemin senter disuruh lihat sendiri pohon di balik pagar galeri. Tahu buahnya udah ludes, temenku kelihatan lemes banget.

"Gawat... Istriku lagi ngidam. Tiap hari maunya duren terus. Kalo ga diturutin tar anakku ngiler. Tolong deh, plissss..."

Agak bengong juga sih. Tapi aku pikir ada yang ga beres nih.

"Kamu bilang tiap hari ngidam duren? Sebelumnya istrimu suka duren ga?"
"Hobi banget..."
"Suka kamu beliin ga?"
"Engga..."
"Kalo kamu beliin, dimakan ga..?"
"Wah, tiga biji bisa diabisin sendiri tuh..."

Aku ngakak di tengah malam akhirnya. "Setahuku yang namanya ngidam tuh, cuma pengen doang. Kalo dah dicariin paling dicomot sedikit trus dicuekin. Trus yang diminta tuh yang biasanya dia ga suka.."
"Trus...?"

Penasaran dia. Tapi aku ga tega nerusin praduga tak bersalahku. Belum sempat aku berkata lagi, dia langsung ngacir dengan muka masam sambil misuh, "bajigur!!! diklomoh ki...."

Haaaah...
Gantian aku bengong sambil menarik nafas dalam. Dosa apa yang harus kutanggung di tengah malam ini.

Duuuh...
Pasti berantem mereka...

3 comments:

  1. berantem,ya gak jadi belah duren lik...

    BalasHapus
  2. lha deneng? lawas metu kabeh?

    BalasHapus
  3. duren biar dikasih saya gak bakalan mau, gak doyan

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena