11 September 2008

Jadi Passus Lagi...

Mengejar deadline pembukaan Artshop yang harus bersamaan dengan pembukaan pameran too much apa laaah... membuat jam tidur main berkurang. Siang hari ga pernah bisa duduk manis di depan komputer. Banting setir jadi tukang kayu, pasang ac merangkap tukang ngecat.Ketika malam mulai menuju puncaknya, mulai berubah lagi menjadi officer yang berkutat dengan kertas dan angka-angka yang entah seperti apa wujudnya.

Habis subuh baru bisa tidur, jam 8 biasanya sudah ada yang teriak-teriak kurang semen atau paku. Kurang tidur, saur cuma popmie campur kopi, naik ke atap masang AC kok rasanya nggliyeng kepala. Belum lagi para propokator di bawah pada demo main bakar-bakaran djisamsoe plus fanta stroberi. Aseeem....

Akhirnya...
Tapi gapapa lah. Inget pesen mbah kyai guru ngaji waktu kecil dulu. kalo mau shalat kok batal disuruh wudhu lagi. Puasa batal ya saur lagi. Lumayan, bisa dilanjut deh puasanya.

Jadi kepikiran juga sekitar tahun 90an, Djoko Sudantoko, bupati Banyumas pernah kasih komentar soal kerjaanku sebagai sukarelawan. "Kamu pantes menjadi Passus, Win..."

Iya kali, pak. Emang udah tampangnya kok jadi Pasukan Susah. Tapi dalam hati ngejawabnya. Sekarang pun sama kayaknya. Siang ngurus desain interior malem ngurus bon bon tagihan. Jadi ujung tombak perusahaan kalo Bos bilang. Kalo menurut aku sih jadi ujung tombok kali yak...

1 comments:

  1. just be calm and confident aja deh..!! ;p

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena